February 26, 2007

Antara Transcorpora dan Alda Risma

Apa hubungannya hayooo?! ;P


Yah setidaknya buat saya ada hubungannya siy, hehehe. Jadi begini loh jeng, mas, bapak, ibu, tante, om, ade, kakak sekalian...


Tau recruitment Broadcaster Development Programme-nya Transcorpora (duet yahud Trans TV & TV 7)?! Yang sampe masuk MURI karena aplikannya sampe 110.000-an ituh?! Yang tesnya di Gelora Bung Karno mirip nonton sepakbola PSSI vs Sampdoria (jadul amat yak :D)?! Yang ternyata dari ratusan ribu pelamar cuma diterima 500 orang saja?! Nah, saya itu salah satu diantara ratusan ribu pelamar itu; yang nyempil kayak upil ikutan tes mulai dari Gelora Bung Karno, Istora Senayan, trus lanjut sampai Gedung Trans TV di Mampang.


Singkat cerita, saya melaju mulus di tes keroyokan pertama. Waktu itu materi tesnya bahasa Inggris dan pengetahuan umum. Walaupun Na bisa isi semua soalnya (tanpa tau betul/salah, hehehe), liat pesertanya yang masya Allah banyak bencet, saya cuma bisa pasrah. Nothing to lose. Ternyata, eh ternyata saya lolos ke babak berikutnya! Agak tersepona juga siy cos saya udah pasrah dan berserah aja. Kemudian bersama 5000-an peserta Jakarta yang lolos, saya ikut psikotest di Istora Senayan. Lagi2 saya ga mau berharap banyak coz tepat beberapa menit sebelum tes berlangsung, saya ditelpon oleh Pembimbing Akademik saya dan diberi tahu serta tempe bahwa saya bakalan dapet penguji sidang dalam bentuk dosen killer yang perfeksionis, ga penting dan menakutkan. Langsung drop saat itu juga. Stresssss, sampe nangis. Yah.. lagi2 ga banyak berharap.. *sigh*


Tapiiii.... ternyata YANG MAHA BERENCANA punya keputusan lain. Saya lulus ke babak interview. Dan di sinilah Alda Risma dan Transcorpora saling berhubungan :D


Na diinterview sama HRD (baca Human Capital). Optimis, yakin, disertai dengan PeDe 2 juta :D. Lancar tanpa suatu hambatan. Trus karena saya minat ke Production-Creative, selanjutnya saya diinterview sama user dari department itu. Pertama siy lancar2 aja, sampai pada suatu ketika...


Sang interviewer tau2 dengan agak sedikit berteriak membuat pengumuman:


“Kamu ko makin lama diliat makin mirip Alda Risma ya?!”
“Hei liat deh, ada yang mirip Alda Risma niy!”

(direspon oleh sorak-sorai seisi ruangan plus request ‘Aku Tak Biasa’ by Alda Risma)


“Wah iya, mirip sama Alda Risma. Adeknya ya mba??”
(dilanjutkan sama tawa hahahaha)


Mati deh gw.


Saya?! Cuma cengar-cengir pasrah.


Untung interview diteruskan tanpa saya harus menyanyi lagu yang sendu mendayu rindu itu. Legaaaa....


Tapi ternyata setelah interview selesai, kelegaan saya sirna seketika! Saya, sebagai ‘orang yang dibilang mirip sama Alda’, lagi2 ditodong menyanyikan lagunya yang paling terkenal ituh. Yup, tidak lain dan tidak bukan Aku Tak Biasa. Wah, dasar PeDe saya hari itu lagi 2juta, sekian, sekian, kemudian dengan tanpa malu saya ambil mike dan mulai bernyanyi...


“Aku tak biasa... jika tak mendekap dirimu...”


“Hwahahahahaha, mendekap dirimu dia bilang!! Hwahahaha...”
(diketawain sama interviewer & bahkan oleh peserta yang lain!)


Mampus gw...


Ternyata liriknya salah. Sambil usaha clingak-clinguk, saya berharap ada yang berbaik hati ngasih tau lirik yang bener. Tapi usaha saya sia2...huhuhu. Trus di ujung ruangan, interviewer yang lain bilang gini:


“Buat PR! Kalo kamu keterima di babak selanjutnya. Kamu harus hafal lagunya Alda Risma dari awal sampe akhir. Kamu harus bisa nyanyiin lagu ituh. Tugas pertama buat kamu ya.”


Alhamdulillah saya masuk ke babak selanjutnya!.


Berarti...


Saya harus hapal dan nyanyiin lagu ‘Aku Tak Biasa’ by Alda Risma itu ya?!


Whoooooaaaaaa........

No comments:

Post a Comment