May 12, 2007

Edannya dunia broadcasting!

Wuihhhh, entah kenapa Na begitu suka sama judul di atas, hehe. Secara gitu yah, selama kurang lebih 2 bulan ini, saya ditempa untuk menjadi broadcaster handal yang mumpuni *halaaa*. Yah pokoknya supaya jadi broadcaster yg tangguh lah.



Kenapa edan?



Pertama sih karena Na ngerasa jetlag sama ritme kerjanya yg boleh dibilang ngga kenal waktu. Terutama di company tempat Na kerja. Yang selalu didengungkan adalah dedikasi & loyalitas. Boleh dibilang Na lumayan kaget sih waktu mulai kerja. Yah, dari kecil sampe jamannya kuliah, Na ngga pernah pulang sampai larut malam. Kecuali terpaksa ya. Itu pun pasti si Mamih udah dengan bawelnya nelponin tiada henti, pastinya menanyakan pertanyaan standar kayak "Kamu dimana?" "Ko jam segini belum pulang?" "Kamu ngga inget pulang yah?", hihihi. Dan sekarang... Mamih harus terbiasa dengan jam pulang kerja anaknya yg ngalahin jam tugasnya mas maling atau bencong taman lawang yg kejar setoran, wakakaka. Belum lagi waktu berangkat yg kadang2 juga ngalahin waktu kelilingnya satpam komplek, hihihi. Dan yang paling harus terbiasa adalah fisik dan mental Na! Sekarang bisa tidur 4 jam sehari aja udah beruntung banget. Dalam beberapa hari ini, Na malah cuma tidur 1 jam! Fiuhhh...



Kedua, soal deadline & kejar syuting. Di sini, banyak hal yg tergantung sama kemauan produser, tenant & client. Termasuk soal penentuan tempat, talent (artis) dan schedule. Kalo jadwal syuting berubah otomatis semua hal yg perlu dilakukan untuk syuting sebuah episode harus berubah juga. Misal, pemberitahuan ke talent, tenant, perijinan tempat, crew sampai masalah yg sering membuat Na selalu dikejar deadline, RUNDOWN! Seperti halnya minggu ini nih. Jumat, host tiba2 menelpon ngga bisa ikut syuting karena di luar kota. Cari host ganti dunks. Tapi ternyata harga belum deal. Akhirnya Sabtu harus masuk untuk nyari host skaligus bintang tamu. Sabtu, jam 11 malam tiba2 ada sms masuk dan bilang kalo host yg lain juga ngga bisa ikut dengan alasan takut kelelahan. Oh, my Gosh... Terus produser akhirnya ganti jadwal. Akhirnya Minggu masuk lagi untuk lagi2 nyari host. Senin syuting studio sampe malam. Selasa, survey ke luar kota sampe malam. Setelah itu harus udah slesai bikin rundown episode yg tempatnya ngga Na survey sendiri. Rabu syuting sampe malam. Langsung bikin rundown untuk syuting 2 episode, buat luar kota pula. Jam 21.00 WIB tiba2 tenant membatalkan dealing untuk syuting di tempat mereka. Dengan alasan yg berbeda dengan dealing awal. Gila! Terpaksa harus putar otak gimana caranya dapet tempat baru, padahal itu di luar kota dan dirancang untuk 1 episode. Dah gitu, besok pagi Na harus udah berangkat dari rumah jam 4 pagi karena berangkat ke lokasi jam 5 pagi! What a night! Kamis syuting 2 episode untuk luar kota. Terus ketika syuting, tempat yg seharusnya kita shoot ngga buka, hujan pula, di daerah Puncak pula. Paraaaah!! Pulang, pulang, harus ikut rapat sampe tengah malam buta lagi. Jumat agak nyantai, tapi tetep rapat untuk syuting Sabtu sampe tengah malam buta lagi. Sampe rumah jam 1/2 2 tidur jam 2, jam 3 pagi udah bangun lagi untuk syuting. Fiuhhhh... Sampe pada akhirnya saya hari Sabtu ini syuting sampai sore untuk membuat pilot project program.



Ketiga, soal hampir ngga adanya waktu Na untuk mengUPDATE diri. Baik itu dengan jalan2, kumpul bareng keluarga & sahabat sampe untuk sekedar perawatan ke salon. No time. Kalo ada waktu pun Na lebih baik pake untuk istirahat. Ada satu hal yg bikin Na sedih sih soal ngga bisa ngeUPDATE diri ini. Yah, terutama soal kumpul sama keluarga dan sahabat. Dalam seminggu, 5 hari Na bisa ngga ketemu sama Ade. Padahal, satu rumah. Ketemu sama mamah pun cuma sekedarnya. Kadang itupun karena Mamah nungguin Lisna pulang, bahkan sampai jam 2 pagi. Mamah sih bilangnya lagi nonton acara TV, tapi pas Na udah tidur mamah ikutan tidur, padahal acaranya belum abis. Jadi sedih...=( Belum lagi kalo wiken pas Na ada dirumah, tau2 Dea, adeKuw tiba2 meluk aku dan bilang "Aku kangen sama Kakak..." Siapa yg ngga pengen nangis bombay denger kayak gituh. Belum lagi waktu kumpul sama sohib2 senasib-seperjuangan. Teramat sangat sedikit... Termasuk ulang tahun JOJO n NITA. Duh, jadi kangen kalian guys...



Keempat itu adalah suatu fakta mengherankan yg Na dapat selama kerja di TV, berat badan Na Nambah 3 kg! wakakakak. Gimana engga, Na megang acara yg isinya makan2 mulu. Survey makan, syuting makan, sedih makan, seneng makan, wakakakak. Dari mulai makanan yg normal sampe makanan yg aneh dan jarang ditemui, kayak misalnya ikan dori (temennya Nemo itu lho, hehehe), daging rusa, ayam cemani, ikan yg cuma hidup di Kalimantan, dll. Udah gitu biasanya sih makanan itu enak2 dan gratis pula! wakakakak. Dengan alasan demi kesehatan, Na juga begitu rajin makan dengan teratur. Sesekali ngemil biskuat coklat dan minum kafein, hehehe. *Ya jelas lah ya Na nambah 3 kg, hehehe*



Kelima, kesulitan Na untuk mencari kehidupan percintaan, huahahaha. Masa mau pacaran sama 1 kantor sehh?! Ngga banget kan?! Udah 1x24 jam di kantor, satu ruangan pula, giling kali yeee. Tapi nyari pacar di luar juga agak sulit. Hayo, hayo, siapa yg mau cariin Na pacar atau calon suami?? Hehehe. Belum lagi resiko pacaran sama orang yg kerjaannya di dunia yg sama, bisa2 ngga ketemu bow.... Kacau bukan?!



Kalo udah ngerasa hari2 Na edan banget, Na cuma bisa nangis & berdoa. Kadang suka ngga kuat juga sih. Jadi, akhirnya meledak juga deh nangisnya. Tapi..untungnya Na udah mulai enjoy kerja di sini. Yah walaupun dengan segala tetek-bengeknya Na harus siap jadi romusha, hehehe. Seru juga ko. Dah gitu setiap hari Rabu Na terima raport dalam bentuk share/rating seluruh Indonesia. Kalo setiap hari selalu ada rating/share versi Jakarta. Yah, kalo rating/share turun siap2 aja ditegur sama Produser & Executive Producer. Ampuuunnn DJ!!!



Kira2 begitulah yg saya maksud dengan edan. Walaupun begitu,saya masih bertahan lho. Malu dunks sama badan yg udah makin montok ini, wakakkak..