February 15, 2008

Losing my things

What things?

Cellphones...dua sekaligus Sob.


Kejadiannya tgl 13 Februari 2008, di suatu hari Rabu yang mendung. Setelah shooting sesiangan, Na balik lagi ke kantor sore. Jam 17.10 WIB Na salat Ashar terus langsung ke carpool untuk minta antaran pulang. Udahnya, Na balik lagi ke lt 5, toilet dulu, terus ke pantry buat bikin kopi sekitar jam 17.28. Kebiasaan Na selalu membawa hape kemanapun Na pergi. Begitupun sore itu. Nah, karena di pantry ada OB yang beres-beres dan ubin deket wastafel basah gitu, makanya pouch berisi dua hape itu Na taro di atas galon. Sempat tegur sapa sama OBnya, terus selesai bikin kopi Na balik ke ruangan dan ngelanjutin urusan yang lain. Then 15 minutes later...produser Na datang dan menanyakan "Hape kamu dimatiin ya? Ko ngga aktif?" Saat itu na langsung inget kalo hape Na ketinggalan. Na coba urutin dulu mulai dari mushola, carpool, toilet baru pantry. Tapi, nihil. Pouch silver itu udah ngga ada. Lisna telponin OB yg waktu itu ada di TKP aka pantry, tapi ngga nyambung. Belakangan Na tau kalo OB yang tugas sore salah kasih nomor, dia salah kasih tau nama. Sigh... Yaa, namanya Lisna si tukang panik dan cengeng, langsunglah saya menangis. Ngga bisa mikir, stres. Kerjain script sambil nangis. Sigh...Alhamdulillah Na punya temen2 yang baik banget. Teman Lisna langsung lapor ke security soal kehilangan dan nempelin pengumuman berita kehilangan.


Lagi bingung-bingungnya, nangis bombay kayak abis digebukin, Na telpon mamah. Bilang maaf kalo Na udah menghilangkan hape Na dan hape baru mamah. Kebetulan hape esia bapuk punya Na ditinggal di rumah karena belum direcharge, makanya bawa hape mamah yang masih gratis nelpon ke sesama esia. They're lost. Mamah menenangkan supaya Na ngga sedih dan nangis. Lalu Na telp sobat Na, Arif. Lisna minta dijemput. Jadi ngerasa bersalah karena saat nelpon Lisna nangis banget sampe bikin dia panik. Tapi lagi panik begitu sempet-sempetnya dia nanya "Mau dijemput pake motor apa mobil?" Dan dengan sama koplonya Na menjawab "Kalo mobil aja boleh ngga?" Langsung melesatlah tuh anak kayak mau jemput istrinya melahirkan. Dan di jalan dia menyadarkan Na yang sedang kalut...

"Na, lo ngga boleh nangis. Lo cuma kehilangan barang kan?! Benda mati. Lo ngga kehilangan seseorang yang hidup."

Astaghfirullah...

"Lo bukan kehilangan nyokap kayak gw, jadi ngga usah nangis apalagi sampe stres. Ntar ngerawat lo di RS lebih mahal dari hape lo."

Ya, ya, ya...

*Sigh*

Memang benda mati. Yang bikin nyesek adalah karena Lisna teledor dan bodoh. Kenapa sampe bisa lupa, ninggalin barang segitu pentingnya di pantry. Teruss, hape Nokia 6300 itu emang Na udah pengen banget, hape pertama Na yang baru. Hape paling bagus yg pernah na punya. Hape dari hasil menyisihkan gaji yang pas-pasan. Hape yang isinya data dan no penting. Hape yang ada foto Ricky Subagja-nya. Hape tempat SMS-SMS aneh dan ajaib dari artis. Sampe-sampe hape 6300 itu na kasih silikon kondom biar ga gores. Hape itu masih 3x cicilan lagi. Hape itu Na beli pake pinjaman amat lunak alias pake uang mamah dulu. Huhuhu...

Hape LG ID 3000. Hape mamah yang baru. Hape yang masih gratis nelpon ke sesama esia sampe beberapa bulan. Hape yang jadi rebutan Na dan Dea. Jadi feeling guilty sama Mamah. Maaf ya Mih..

Entahlah. Belakangan Na lagi ngga bisa fokus. Beban ko kayaknya beraaaaaaaaaaaaaat banget. Pengen cepet2 cabut, tapi blom nemu yg pas. Mau ngadu ke Mamah, takut dia ikutan stres. Jadilah saya menangis sendirian. Ada kejadian kehilangan segala pula. Tambah aja deh. Tapi... setelah Na pikir-pikir kejadian kemarin membuka mata Lisna. Bahwa orang-orang dekat Lisna masih sangat mengkhawatirkan Lisna. Semua menanyakan dan mencoba menguatkan Lisna. Mamah langsung ke seorang ustad gitu minta doa. Dea bahkan yang biasanya berantem terus sama Na, mencegah Mamah untuk ngomongin soal hape dan keteledoran Lisna. Biar ngga sedih dan ngga nangis lagi katanya. Sobat gw langsung melesat menjemput sampe ga sadar kalo ternyata dia menerobos 3 in 1. Langsung menelepon temen-temen lain karena Na belum ngasih tau kenapa Lisna. Teman-teman sekantor yang langsung mengurus berita kehilangan, bahkan sampai mencatat siapa saja orang yang keluar masuk pantry lewat CCTV. Untuk ini Na bersyukur untuk kasih sayang mereka ke Lisna.


However.......masih kepikiran aja. Masih berasa capek, berat, sedih. Tapi Na harus yakin kalo Na bisa keluar dari sini. Jadi PR handal!!! Amiiinnnn...

February 04, 2008

We need changing...

Semua makhluk berubah, termasuk manusia. Sekecil apapun itu, perubahan itu sangat normal. Begitupun juga Na yang termasuk dalam golongan makhluk, manusia pula. Dari brojol ke dunia, nafas untuk pertama kali, pasti sudah mengalami banyak perubahan. Yang kelihatan, pasti yang kasat mata, fisik. Tapi kalo hati, perasaan? Rumit kawan, selalu complicated, njlimet, kusut, ngga jelas.

But I need changing...

Terutama untuk masalah perasaan. Perasaan berdamai dengan hati. Perasaan menerima tanpa pamrih, tanpa melihat yang hanya kasat saja. Hati besar untuk memaafkan. Membuka pintu toleransi sebesar-besarnya. Menuliskan lebih banyak kata sabar dalam nadi. Keberanian untuk jujur dengan diri sendiri.


PS: Untuk seseorang yang selalu berusaha untuk berdamai dengan perasaanku yang aneh. Untuk seseorang yang (setahuku) selalu sabar menunggu dan memastikan bahwa aku mungkin akan berubah. Let's see...