December 25, 2009

Is it what I want?

Sekitar sebulan lalu gw datang ke head gw buat kasih tau kalo akhir tahun ini kontrak gw habis dan gw bertanya soal kelanjutan kontrak gw dan kenaikan gaji. Trus dia bilang akan segera ke manager dan bos HRD gw untuk bilang soal itu. Beberapa kali gw bolak-balik ngingetin dia. Sampe akhirnya sekitar 2 minggu lalu gw dapat kabar kalo kontrak gw diperpanjang. Bahkan ga cuma diperpanjang, tp gw diangkat jd permanent staff. Cuma kalo untuk kenaikan gaji, ga jelas.

Seminggu lalu bos HRD gw minta gw ke kantornya. Secara resmi dia bilang kalo gw diangkat jd karyawan tetap dan supaya gw ga bilang2 dulu karena cuma gw yg diangkat dan takut ada suasana ga enak. Make sense sih kalo soal itu, ada yg udah kerja lama banget tp blum juga jadi karyawan tetap. But honestly for me, it's not that good. Rasanya plain aja. Bos HRD gw bilang kalo gw akan direview lg nanti bulan maret, baru setelah itu gw bisa dapet kenaikan gaji, sekitar april atau mei. Feeewww, lama jg ya bow. Well, saat itu gw snagat berharap gw udah ga di kantor itu. Abis ketemu bos HRD gw, head gw tanya2lah. Dia bilang ga masuk akal kalo kenaikan gaji gw pake nunggu review dan apa bedanya sebelum dan setelah gw diangkat jd karyawan tetap, intinya menurut dia gw layak naik gaji.

Sebenernya sih karena gw biasa aja, gw pun menanggapi itu dengan biasa aja jg. gw udah cukup tau sm management dan lose respect. Jadi gw ga bereaksi apa2 juga. Sampe akhirnya beberapa hari lalu, bos gw ngajak ngobrol berdua soal kerjaan. Ternyata dia ngomong lg sm bos HRD gw dan mengusahakan supaya gw tetep naik gaji tanpa menunggu review di bulan maret. He said it'd be 20%. Realisasinya baru nanti di bulan februari. Lagi2 gw menanggapi dengan biasa aja. Bersyukur, tp ga terlalu seneng juga.

Dia juga nawarin gw untuk mengejar posisi senior. Yap, dia menawari gw untuk dipromosiin. Asalkan gw bisa menunjukan performance yg lebih baik dan menurut dia gw sangat berpotensi untuk itu. Flattered? I dont know, plain, hahaha.. *sigh* Dia bilang kalo gw jadi senior, pastinya akan ada tanggung jawab lebih dan jg kompensasi yg lebih tinggi, dalam hal ini salary. Gw cuma bilang, gw hanya cukup berminat dna belum tau effort lebih apa yg akan gw lakukan. I just keep on what I've been doing. Dengan segala perubahan sistem dan adanya software baru, I still dont know ke depan mesti kayak gimana.

Ketika cerita sama AeN, dia cuma bilang supaya gw harus bersyukur. Bahwa setidaknya gw ga perlu khawatir soal kontrak dan keinginan gw selama ini untuk didengar dan dilihat kerjanya mulai menunjukan hasil. Iya memang, gw jg sangat tidak ingin menjadi kufur nikmat dan jadi tidak bersyukur. But is it I really want? No. AeN selalu ingetin gw kalo untuk saat ini, yg terbaik buat gw adalah ini. *sigh* Ya memang, Allah selalu punya rencana sendiri. Gw tetep lakukan apa yg bisa gw lakukan sambil cari2 peluang lain.

Agak merasa bersalah karena gw sering banget mengeluh sama AeN karena AeN sendiri jg mengalami cobaan yg ga bisa dibilang lebih ringan. AeN blum dapet pekerjaan tetap. It's hard for him, tp dia bisa jaga mood dan pikirannya dia. Proud of him. Sangat egois kalo gw pikir soal ketidakpuasan gw dengan pekerjaan gw. Sementara AeN masih struggling nyari pekerjaan terbaik. Maafin aku ya yang, aku ngeluh terus... Ya, AeN masih mencari pekerjaan terbaik. Gw cuma bisa bantu dukungan dan doa buat dia. Selalu... Na yakin Allah akan memberikan yg terbaik untuk kami. Selalu minta ridha dan berkah Allah supaya kami bisa menyegerakan niat kami untuk menikah. Insya Allah di tahun 2010. Amin.

Dan sebentar lagi 2010. Umur gw bakal 25 thn, meleset 1 thn dr cita2 gw untuk nikah di 24 thn. Semoga 2010 bisa terlaksana ya Allah. Dan di 2010 nanti gw udah punya beberap plan. Salah satunya buat usaha online bareng jojo, Jolimod. Udah sebagian disiapin. Kebetulan jojo udah sedia baju2nya. Kemarin dia mau buat sama sepupunya ga jadi, padahal baju udah keburu dibeli. Bismillah, dan gw akan memulai usaha di awal tahun 2010 nanti. Tinggal di masa liburan dan cuti nanti, gw akan foto baju dan sortir segala yg dibutuhin. Ya Allah, bantu aku ya Allah...

Oia, kadang gw suka iseng liat account mantan AeN dan jg sahabat AeN. Mantan AeN makin menjengkelkan. Jelas ngeselin, udah punya suami tp masih bilang kangen dan sayang sm AeN. Belum lg sms dan curhat2 ga penting soal rumahtangganya. Komen dia soal foto2 gw berdua, dia jg suka ngungkit2 masa lalu di facebook atau sms, tau2 kirim message bilang status Aen yg waktu itu sayang2an sm gw norak dan terakhir tertawa puas waktu AeN iseng bilang ga punya cewe. Mean girl. Berarti dia seneng sesuatu yg jelek terjadi sm gw dan AeN. Arrghhh, emosi jiwa kalo inget2 manusia itu. Fiuuuh... Tapi dia perempuan yg "pintar" dan dia serta keluarganya punya rencana sendiri dan tentunya rencana yg lebih baik.

Sekarang gw cuma mau berbuat lebih baik di thn 2010. Cari kerjaan baru, mendukung AeN sampe dapet kerjaan tetap, nabung, bikin usaha, belajar nyetir, dan insya Allah menikah. Amiiiinnn...

Smangat!!

December 08, 2009

Up and Down

Kantor gw sekarang kebagi duaaaaa! Ga suka sama sekali sama kondisi ini. Begini ceritanya. Tadinya kantor gw di lt 26 Menara Thamrin aja. Tapi karena ada rencana dari management dan orang makin bertambah dr hari ke hari, makanya dibuatlah 1 lantai lg di lt 24. Gw dan temen2 PM gw pikir tadinya kita akan dapet tempat di lt 24. Secara kerjaan kita lebih banyak sama creative dan jg production. Head gw udah pesan tempat deh tuh sm manager gw. Tapiiiiiiiiiiii ternyata tidak, kita stay di atas bersama AE. Sh******t!

Head gw udah bilang point2 pendukung kenapa kita mesti pindah ke bawah. Bukan masalah kantor di bawah lebih bagus, tp masalah efisiensi dan kemudahan dalam bekerja. Alasan management menurut gw, sulit gw terima. Mereka bilang supaya lebih efisien dan organizational. Tapi keputusan itu mereka ambil tanpa tanya or diskusi dulu sama kita. Malahan yg ada kita makin sulit untuk update kerjaan. Kayaknya ini ada campur tangan bos baru gw yg kayaknya ga tau apa2 soal PM.

PM sekarang ga di bawah department lama lg, kita kepisah, jadi unit sendiri, tp jd kayak anak ilang. Makin terlupakan dan bahkan management ga tau planning ke depan untuk PM ini apa. Ya Allah... Sama bos lama aja kita masih sering ngerasa dianaktirikan, apalagi sekarang sm skali ga ada yg back up. Suara kita makin ga didenger aja. Head gw jg ga bisa ngeback up kita apa2. *sigh*

Capek rasanya ada di kantor yg kayak gitu. PM itu bukan apa2, ga penting2 banget. Namanya aja mungkin keren, tp kenyataannya, nothing. Buktinya management dr dulu ga terlalu peduli sama bagian ini. Gw baru tau ternyata unit ini sebenernya di department gw dulu cuma titipan, nah sekarang titipannya diambil lg nih sama management. Cuma management jg bingung ni anak titipan ini mau diapain. Sedih banget rasanya. Kalo udah gini, kangen banget sama kantor lama. Sama team di kantor lama. Dulu bos gw emang galak setengah mati, tp ada temen2 satu team yg saling dukung dan saling support. Dan gw dibackup untuk melakukan apa yg gw mau. Ide gw dan hasil pemikiran gw dihargai. Tapi kerjaan yg gw jalani sekarang ga gituh. Lama2 management mau bikin kita kayak kurir doang kayaknya, hiks.

Rasanya pingin marah sama bule2 yg ada di top management itu. Tapi percuma kan. Bahkan untuk pengambilan keputusan soal ruangan aja kita ga dilibatkan. They dont know the daily tasks we do. Sekarang aja, ada rencana kita mau dikasih laptop supaya lebih mobile. Tapi untuk apa kita punya meja di atas coba?! Dan apa artinya di bawah, dikasih laptop tp kita ga punya meja dan nomaden terus?! *sigh* Bule2 itu bodoh. Mereka ga pernah apa denger isitlah musyawarah untuk mufakat?!

Dan mereka menuntut PM untuk A, B, C, D... Mereka mau pake sistem baru dan yg jadi tulang punggungnya PM. Gila yah, management bahkan ga mau dengerin kita tp seenaknya membeli dan memberlakukan sistem baru. Sistem itu harganya mahal banget dan seharusnya bisa buat bonus karyawan. Fiuuhhh... Belakangan rasa marah, sedih, kecewa, benci jadi satu. Tapi terus2an mengeluh jg ga menolong gw. Gw cuma bisa pasrah dan coba jalanin apa yg ada di depan mata gw sebisanya. Kontrak gw aja blom jelas ko.

Yang bikin terhibur adalah waktu sama AeN datang. Gw ga boleh egois dengan mengeluh terus sementara dia jg jauh lebih butuh dukungan dibanding gw. Minggu ini kontraknya habis dan dia belum dapet kerjaan baru. Kemarin2 beberapa kali diinterview tp blom dapet kabar lg. Cuma selalu berdoa sama Allah untuk meridhai niat kami untuk segera menyegerakan pernikahan. Semoga AeN segera diberi kepercayaan atas suatu pekerjaan yg halal dan baik bagi kariernya ke depan.

Aku hanya bisa berdoa, pasrah dan terus berusaha.

*sigh*

November 26, 2009

pikiran oh pikiran

Ga bisa tiduuurrr, huh... Jadi suka mikir yg engga2 kalo lg ga bisa tidur begini.

Belakangan suka mikirin hal yg engga2 sih sebenernya. Yang bikin ga bisa tidur dan sebenernya ga perlu terlalu dibikin pusing, hehehe. Dasar gw, kalo udah kepikiran suka malah jadi ga puguh, huhuhu. Belakangan jd suka ngebandingin gimana dulu keluarga AeN memperlakukan mantannya itu. Apakah sangat dekat, akrab. Sampai diajak ke kampung halamannya. Entah kenapa merasa kalo gw ga seperti itu. Mungkin step by step ya, tp ada yg mengganjal. Gw ga merasa didekatkan ke keluarganya. Emm udah mau setahun tp baru dikenalin ke 1 kakak ayahnya, beberapa sepupu dan nenek jauh. Atau mungkin belum saatnya aja yah. Atau mungkin dia punya rencana sendiri untuk kapan mulai mendekatkan gw sm keluarganya. Terus tapi jd berpikir jelek dengan ngebandingin sm yg dulu. Jadi penasaran waktu dulu keluarganya gimana ya memperlakukan mantannya. Pingin bisa lebih dekat sm papa mamanya, adenya, diajak ketemu keluarganya. Tapi ya belum aja kali yah. Atau gwnya aja ya terlalu getol berusaha mengakrabkan dia sm keluarga besar mamih dan bahkan beberapa saudara kandung bapak?!

Dulu tiap salat di rumahnya, salatnya di ruang tamu. Waktu itu gw merasa gw orang lain banget sampe harus salat di ruang tamu. Tapi akhirnya gw ngomong dan dia punya alasan sendiri untuk itu. Tapi kadang jd mikir jg, apa gw belum terlalu baik yah untuk dibawa dan dikenalin ke keluarga besarnya atau untuk didekatkan ke orangtuanya?! Gwnya aja mungkin yah yg khawatiran.

Entahlah, cuma gw suka minder dan ngerasa rendah diri dgn kondisi dan latar belakang gw. Apa iya keluarga besarnya mau nerima gw apa adanya. Apa iya keluarganya sudah menganggap gw calonnya. Soalnya sodara yg dikenalin ke gw, walaupun udah ketemu beberapa kali tp masih manggil kawannya AeN, huhuhu...

Yg gw tau sekarang gw sayang banget sm dia, kebangetan malah sayangnya, hahahaha.. Pingin jd yg terbaik dan dianggap baik sm keluarganya. Mau dianggap penting jg walaupun ga tau gimana caranya, hahahaha... *sigh* Yah mungkin cuma perasaan gw aja yah...

Mari kita coba tidur deh, huhuhu...

November 08, 2009

new vision

Health is priceless. Kata lainnya sih kalo udah sakit, ada gangguan kesehatan, biar jadi sehat lg butuh biaya mahal, ahahaha... Nah dr dua minggu lalu gw bolak-balik dokter nih. Dokter gigi, dokter umum dan dokter mata.

Gw mesti ke dokter gigi. Karena geraham bawah gw sebelah kiri, mulai ngilu kalo minum dingin n panas. Akhirnya gw memutuskan untuk ke dokter dua minggu yg lalu. Dua geraham bawah harus ditambal. Yang kanan malah udah mati sarafnya, jd kata dokter kudu dimummy dulu, hihihi.. Lucu bener yak gigi pake dimummy segala. Terus, ya udin tuh. Sampe sekarang masih perawatan. Gigi yg kiri udah tambal permanen, yg kanan masih perawatan.

Sebelum berangkat, ternyata pup gw berdarah. Trus diikuti dengan rasa perih. Sekalian deh ke RS trus cek ke dokter umum jg. Sama dokter gw disuruh n*ngg*ng, dan dia liat d*b*r gw. Hwaaaa
a, hahaha. Untung dokternya cewe. Lalu dokternya dengan yakin bilang, "gejala ambein". Hwaaaaa.. Gw menurunkan penyakit nyokap gw. Jadilah si dokter melarang gw untuk makan sambal dan yg kering2, pokoknya kudu berkuah dan banyak makan sayur dan buah. Nasiiib...

Seminggu kemudian, gw cek mata jg. Gw merasa nih mata mulai aneh dan murem kalo liat bacaan yg agak jauh. Diceklah mata gw. Kata dokter, kedua mata gw udah minus 1! Huhuhu... Udah gitu dia bilang gini, "Kalo duduk di belakang, tulisan di papan tulis ga keliatan yah?" Kyaaa, dia pikir gw anak sekolahan, ahahaha... Antara seneng dan sebel sih sebenernya, hehehe. Akhirnya saya mencari kacamata...ternyata susah yah...

Tapiiii, setelah ditemani sama sayangku, akhirnya kumenemukan kacamata yg cukup oke.

Here it is...

October 21, 2009

Urgento!

Desperately want to get out of this f*cking office!

October 13, 2009

Post Power Syndrome

Mengutip dari http://www.catalog.com...

Post power syndrome adalah gejala yang terjadi dimana ‘penderita’ hidup dalam bayang-bayang kebesaran masa lalunya (entah jabatannya atau karirnya, kecerdasannya, kepemimpinannya atau hal yang lain), dan seakan-akan tidak bisa memandang realita yang ada saat ini. Ada juga yang mengartikan Post Power Syndrome adalah suatu gejala yang terjadi dimana si penderita tenggelam dan hidup di dalam bayang bayang kehebatan, keberhasilan masa lalunya sehingga cenderung untuk susah menerima keadaan yang terjadi pada penderita itu sekarang.

Kalo lagi dateng desperadonya, gw merasa sedang mengalami gejala post power syndrome ringan, hehehe. Dan ketika browsing dan membaca definisi singkat artikel di atas, gw merasakan sedikit persamaan. Ya ngga separah yg didefinisikan di atas sih memang, jgn sampe malah.

Sekarang umur gw 24 thn dan gw merasa blom achieve apa2. Seperti di postingan sebelumnya, kalo gw mencoba mensejajarkan diri dengan temen2 dekat gw, gw merasa malah ketinggalan. Dan dari sinilah gw berpikir kalo gw mengalami gejala post power syndrome ringan, hehehe. Perasaaan belum sukses, ga bangga sama diri sendiri dan rasa kecewa saat membandingkan prestasi yg gw punya sekarang dengan masa sekolah hingga kuliah dulu. Gw merasa dulu gw masih punya power dengan banyaknya prestasi akademik dan kegiatan. Sekarang gw malah bisa dibilang agak ketinggalan dibanding temen2 gw. Atau setidaknya gw berpikir gitu. Hasilnya, kadang gw jd sinis sendiri, mudah pesimis dan menjadi sangat sensitif. *sigh*

Jadilah di kantor gw sering merasa stuck dan ga terlalu berguna. I'm just a helper. A helper?! huh... See, mulai deh gw sinis sama diri gw sendiri, hahaha. Sehabis salat, bisanya nangis. Kadang merasa kangen sama kegiatan di sekolah lama. I created something, at least I knew that there's a team who appreciated me and depended on me. I created something, people! Memang ga gampang mencari yg ideal dengan keinginan gw, proses mencari dan menunggu kesempatan itulah yg bikin stres. Membuat kesempatan? Gw masih butuh belajar banyak untuk itu.

Ya Allah, tolong aku. Rasa tidak puas ini selalu saja nempel di kepala dan hati. Na juga ga mau jd orang yang kufur nikmat. Naudzubillahminzalik. Dampingi aku selalu ya Allah, jgn pernah tinggalkan aku. Aku mempunyai cita2 dan impian, aku ingin bahagiain mamih. Mau buat mamih bangga dan bahagia punya anak sukses. Mau buat keluarga bahagia dan tidak kekurangan apapun. Ingin yg terbaik untuk dea. Ingin keluarga yg kubina nanti (Insya Allah dengan AeN) tercukupi. Amiiinnn...

October 07, 2009

Losing my self

Judulnya desperado banget yah, hehehe. But I am now, losing my self. I haven't achieved anything. Gw ga bisa back up dan ngebelain nyokap di saat dia butuh sebuah pembelaan. Gw bahkan masih stuck di pekerjaan yg membuat gw impoten dan tidak menghasilkan prestasi apa2. Really, I'm not proud of it. Berpikir keras di mana Lisna beberapa tahun lalu yg cemerlang di SMA-nya, juara kelas, anak manut yg disukain guru2, yg walaupun pacaran mulu tp prestasinya bagus. Yg selalu bisa bikin mamah bangga karena lulus dengan predikat terbaik dan dapet PMDK. Berpikir keras juga di mana Lisna yg waktu kuliah punya banyak aktifitas dan punya segudang mimpi buat dicapai. But it's different. Dunia yg sekarang gw jalanin ga sama kayak dulu. Sekarang gw bahkan malah merasa ketinggalan jauh dr temen2 deket gw. Ada yg udah S2, udah ngajuin diri jd caleg sebuah partai besar, level tinggi di sebuah MLM, bikin album dan akan membuat perusahaan sendiri, punya usaha sendiri. Lisna udah mencapai apa? Mungkin yg paling membanggakan saat ini adalah kenyataan bahwa gw bisa sayang dan memberikan hati gw untuk AeN. Bahwa gw punya mimpi bareng dan insya Allah dengan berusaha keras mencapai cita2 itu. Sisanya? Belum ada.

Gw tau banget kalo ga boleh kayak gini. You never know how the power of mind will trick you. At this point, I'm really down, demotivated. Kejadian gw ga bisa back up nyokap terus kebayang. Bahkan pertemuan dengan seorang sahabat dan janji gw untuk membantu dia membuat gw sendiri takut dan merasa kecil, I'm doing nothing. Makin gw ketemu dengan teman2 dekat gw, gw makin merasa kalo gw kecil dan ga ada apa2nya. That I'm not "the old Lisna", who previously achieved many things and made her family proud of her. Duluuuu jaman sekolah dan kuliah gw suka minder kalo ngumpul sama temen2 gw, karena gw ngerasa gw ga memiliki kelengkapan seperti mereka. Gw ga pernah ngungkapin itu memang, karena untuk beberapa hal, gw terlalu banyak memendam. Sekarang pun gw merasa minder, walaupun dengan alasan yg berbeda. I'm not proud of being a project manager, it's non cent. Posisi yg terdengar waah dan prestigious, tp sebenernya ga ada apa2nya dan sama sekali ga penting. Gw ga bangga ketika ada di posisi gw ga bisa ngebelain nyokap karena ga bisa ngontrol emosi gw, karena gw terlalu sering memendam akhirnya gw ga pernah bisa mengekspresikan kemarahan gw. Gw ga bangga dengan diri gw yg belum bisa memaafkan bokap dan bahkan enggan untuk memulai pembicaraan. Damned! Gw ga suka ketika gw mulai lg merasa seperti ini karena gw tau, gw ga akan bisa berbagi soal ini. *sigh*

July 10, 2009

I'll be by your side

Capek. Belakangan lg gampang banget capek, kondisi badan lg naik turun, jd gampang sakit. Padahal minum vitamin udah, makan teratur udah, apa coba yg kurang. Mungkin ngejalanin kerjaan rada kurang ikhlas yah makanya jd gampang capek?! Emmm mungkin... Tp memang beban kerjaan belakangan makin berat. Mau cabut, tp masih ada beberapa pertimbangan. Terutama sih karena blum nemu yg pas. Pinginnya pindah ke tempat di mana bisa langsung fokus ke karir, trus punya jenjang karir yg jelas juga. Well, let's see.

Belakangan sih kesibukan makin ga oye karena dapet client baru. Client gede banget, tp sayangnya ga diiringi sm tambahan SDM n kesejahteraan tentunya, huhuhu. Tapi memang hidup ini tentang kesabaran, keikhlasan dan kerja keras bukan?! *sigh*

Oia, hr ini udah 6 bulan juga sama dirinya. Alhamdulillah. Sekarang AeN sedang mencoba meniti karir, memulai kerja. Na cuma bisa mendukung dengan sepenuh hati dan berdoa supaya AeN dapet yg terbaik; pengalaman, pelajaran hidup, bekal karir, etos kerja, etc. Tapi tampak lg males ngobrol dirinya sm diriku. Emm mungkin dia memang butuh waktu sendiri, bebas dr Lisna, hehehe. Mau ngobrol ngalor ngidul aja sm temen2nya. *sigh* Yasuwlah ga boleh kesel walaupun jdnya dia begadang. Bandel.

July 06, 2009

Alhamdulillah

Been blessed by Allah. About love life, family life. Emm maybe Allah still wanna try me out on work life. I'm trying to search another opportunity, try to survive in a very hectic workload. On the other side, I'm really thankful that Allah has answered my pray. AeN's got a job. Insya Allah, it's the job where he can develop his ability and skills, esp his business skill. I always pray that he always gets the best, do the best and be the best. Next year? Insya Allah. Hope for that also. Had asked nenek n mang kamal to pray for me and him in from of Kabah, hohoho. Ya Allah, pls answer my pray... My intention is to worship you, to live Rasulullah's sunnah. Amiiinn...

Another story? It's still in creative development, hahahaha...

April 12, 2009

so far so ...

Waw, kayaknya terlalu lama udah ga nulis lg di blog ini, huhuhu. Udah 3 bulan yah dibiarkan nganggur. Bukan karena sibuk kerjaan juga sih. Ehmm...dipikir2 kerjaan ga pernah sibuk2 amat ko.

**How is my career life?

Kalo mau jujur, jawabannya statis, stagnan, gitu2 aja, ga ada perkembangan berarti. Gw masih berpikir kalo kerjaan yg sekarang bukan kerjaan yg tepat untuk gw. Terlanjur terjerumus, excuse yg ada di kepala gw soal kenapa gw ga pernah sepenuh hati ngejalanin kerjaan sekarang. Padahal gw berpendapat kalo kerjaan ga mau berasa berat ya harus ikhlas dan sabar. Tapi makin lama gw jalanin, makin berasa kalo gw sebenernya lg membuang waktu gw. Gw sulit banget untuk mencoba explore, mendalami PM, atau hal lain yg bisa meningkatkan kinerja. Suliiiiiiit banget! Gw udah setahun tp gw ga merasa gw udah bisa ngapa2in. Gw blom bisa apa2. Gw jadi orang setengah2 dan merasa potensi gw ga tergali. Dan makin lama gw makin ngerasa kalo gw membodoh jadinya, huhuhu. Pls stop complaining, dear Lisna. Fiuuuh...

Well, gw masih tetap berusaha mencari dan memperbanyak peluang untuk berkarir di bidang marketing and communications or public relation. This is not where I belong, walaupun gw juga blom pernah bener2 mencoba untuk mendalami apa itu markom or PR. Sebenernya sempat ada peluang di bidang markom. Januari kemarin gw sempat psikotest n interview di Panasonic. Yah mungkin belum rezeki yah, gw ga dapet kesempatan itu. Sigh... sempet sedih sih, tp yah udah gw mencoba ambil pelajaran dari kegagalan itu. Tapi satu hal yg bikin gw tambah yakin kalo gw mesti segera banting setir adalah gw bahkan ga tau gimana cara yg baik untuk menerangkan job desc gw!!!! Ini apa karena gw yg bodoh atau memang posisi gw membingungkan? Gw menganggap keduanya memberi kontribusi yang sama besarnya.

Gw sempat ngobrol sama teman ex LB juga. Dia memberi semangat supaya gw ga nyerah dan ngga ragu untuk mencoba bidang baru yang emang gw minati. Akhirnya gw disarankan untuk ngobrol sama temen dr company sister LB. Dia anak PR agency Arc. Ngobrolah gw sama dia tentang dunia PR. Hasilnya, PR memang area yg menarik dan gw tau banget akan hal itu. Tapi memang berkarir di brand or client side lebih menarik hati gw. Sayangnya, gw blom dapat kesempatan itu. Ya Allah, tolong bantu Na yaaa...sigh...

Kemudian gw sempet mencoba untuk daftar beasiswa. Bulan Februari kemarin kalo ga salah, gw liat ada kesempatan beasiswa S2 ke Negara Eropa dan Aussie dari Depkominfo. Gw merasa persyaratannya cukup mudah dan gw yakin gw bisa. Gw bela2in untuk cuti supaya bisa ikut TOEFL n IELTS serta TPA sekaligus. Hasilnya? NOL. Sangat mengecewakan. TOEFL gw bahkan ga nembus angka 500! IELTS gw ga sampe 5! TPA gw ga nembus angka 500! What a shame!! Gw menangis, merasa bodoh dan ga berguna. Walaupun gw denger dari temen kalo emang lembaga kursus tempat gw ikut TOEFL/IELTS mengurangi point hasil test demi kepentingan mereka. Anyway, gw tetap urung ikut beasiswa itu karena minimal TPA harus 550. Gw down banget dan merasa ga bisa apa2, semuanya jd kayak sia2. Sigh...

Yang paling gw syukuri ketika gw menghadapi semuanya adalah, gw sekarang punya seseorang yg selalu ada di samping gw untuk kasih support.

**How is my love life?

The answer will be very gooooood, hohohoho. Setelah bertahun2 stuck sama orang yg sama, setelah bertahun2 ga bisa sayang sama orang. Akhirnya gw bener2 in love sama seseorang, na biasa panggil dia AeN, hehehe. Nama sebenernya Henry Kusuma Putra. Dia adek kelas waktu di kampus, satu jurusan, gw 2003, dia 2004. Sebenernya kita seangkatan, tp berhubung dia pindahan dari Binus, jd dia harus ngulang setahun deh. Dulu sama skali ga pernah kepikiran sama ni orang. Udah dia adek kelas, bukan tipe gw, punya pacar yg udah lama jadiannya, etc,etc… Wah pokoknya ga kepikiran banget dah, hahahaha… kenalnya juga gitu2 aja. Jadi panitia bareng, waktu dia maju di pemilihan Ketua BEMJ gw jadi jurkamnya, kadang gw suka nebeng. Kalo gw nebengpun ceritanya tentang pacarnya, gw juga tentang mantan gw, apapun deh tp ya ga penting2 amat, hahahaha. Udah gitu aja. Yang paling gw inget adalah dulu pas dia ikut PKMJ, kotak pensil dia Pokemon. Sungguh mengagetkan untuk laki2 seukuran dia waktu itu, hahahahahaha… Setelah luluspun seinget gw, gw cuma ketemu 2 kali; waktu rapat nikahan Otib dan waktu akekah alya anaknya Otib. Entah kenapa nih nama otib begitu kental mewarnai kisah cinta gw sama AeN, hahaha… Well, tapi gw mesti berterimakasih sama dia tampaknya, hehehehe.

Teruuuusss, ternyata Allah punya rencana lain. Suatu waktu AeN sms nanyain soal magang di kantor gw. Terus gw bilang kirimin aja CVnya. Dikirimlah sama dia. Kita mulai contact2an. Gw juga baru tau kalo dia putus sama mantannya yg udah 6,5 tahun. Masya Allah, secara spontan gw langsung SMS dia menanyakan kabar itu. Gw yang dengernya aja kaget banget, gimana dia yg ngerasain, hehehe. Been there, done that. Makanya gw langsung SMS. Terus entah kenapa, kita akhirnya jd SMSan dan telpon2an. Walaupun dia selalu ketawa puas kalo cerita soal siapa duluan yg telpon n ngajak ketemuan. Sungguh rese, hahaha… Trus ya gitu, ketemuan lg karena gw minta temenin dia ke Ancol karena hari itu gw lg bete betul dengan kebodohan diri gw. Huh… Sutralah ya booo, gw jalan deh tuh. Ya isi obrolan hari itu yah curhatan dia tentang mantan dia dan juga mantan gw, hahahaha… Pokoknya ga kepikiran apa2.

Sampe akhirnya lama2 kita makin intens SMSan. Tapi satu hal yg gw kaget, pernah gw cek FSnya dan di featured friends dia ada account gw, hahaha. Tapi ada cewe lain juga masalahnya, jd gw ga mau ambil pusing. Sebenernya udah mulai timbul rasa suka sih. Yah yang gw mencari dia kalo telat SMS, khawatir sama dia kalo ga kasih kabar, atau bersedianya gw untuk ditemani kondangan sama dia, hahaha. Tapi pengalaman mengajarkan supaya gw tidak takabur sodara2, hehehe. Jadi sampe dia bener2 menyatakan perasaannya, gw ga mau mikir yang macem2 atau berharap sesuatu yg lebih akan terjadi. No way! Gw bener2 kontrol perasaan gw. Ga mau mengulang kesalahan yang sama deh intinya. Lagipula waktu itu gw berpikir dia kan baru putus, jd agak ga mungkin aja. Trus gw liat di wall FB dia ada message2 yg nadanya mesra gitulah. Jadi gw pikir ya mungkin dia lg PDKT sama orang lain, kalopun PDKT sm gw jg yah disambil gituh. Dengan asas rasionalitas, gw ga buru2 kesal ataupun mengambil kesimpulan kalo dia itu hanya main2.

Well, dia juga punya hak untuk memilih mana orang yang tepat untuk mendampingi dia. Dan bagaimana cara dia melakukannya, itupun hak dia. Oia, sebenernya sih otib pernah menanyakan pendapat gw tentang AeN tuh kayak gimana, niatannya mau nyomblangin gw. Tapi gw menolak abis2an karena dia baru aja putus dan gw ga pernah kepikiran buat jadian sm dia, hahaha.

Allah memang punya cara-Nya sendiri untuk memberikan kejutan kepada umat-Nya. Lama2 akhirnya tumbuh rasa sayang juga. Tapi ya tetep ga mau takabur dan berusaha untuk bener2 mengendalikan diri supaya ga terlalu keliatan banget kalo gw juga mulai sayang, hahahaha. Tengsin gelaaaa, hehehe. Bahkan gw ga bercerita sama sohib2 gw. Palingan cuma jojo aja. Dan setiap jojo bilang ati2 nanti lo suka or nanti lo ngarep, gw cuma bilang ya ngga mungkinlah jo, dia kan baru putus. Self denial, hahahaha. Ada untungnya juga gw menempatkan diri bener2 jadi temennya dia dengan menolak kemungkinan dia PDKT sama gw. Setidaknya gw tau kalo dia mencari hubungan yg serius. Kenapa gw jadi hati2 juga karena itu. Gw udah janji sama diri sendiri, kalo gw punya hubungan sama orang, hubungan itu adalah hubungan yang serius dan punya target yang jelas: pernikahan. Gw ga mau lagi main2 sama perasaan, healing process-nya ga nahan boooo… Lagian umur udah 24 thn gituh, malulah kalo cuma pacaran serius ala anak ABG.

Sampe akhirnya, dia bilang perasaannya ke gw. Beberapa waktu sebelum dia bilang, gw udah sempet ge-er jg sih. Tapi ya itu tadi gw ga mau takabur dulu karena belum kejadian beneran. Gw bener2 ati2 dan waspadalah pokoknya, hehehe. Alhamdulillah akhirnya dia bilang. Dan sebelum gw bilang iya, gw bahkan langsung tanya dia serius apa engga, maksud dia dengan serius itu apa, targetnya serius itu akan direalisasikan kapan, etc. Mungkin beberapa cowo akan mikir apa2an sih ni cewe, baru ditembak langsung ditanyain begituan, hahahaha. Tapi ya itu tadi, gw ga mau main2. Kalo emang waktu itu aja yah, jawaban dia serius tapi kita lihat nanti gimana atau jalanin aja dulu, nanti ke depannya gimana kita lihat nanti, etc. Mungkin dengan tidak ragu2 gw akan menjawab tidak. Tapi saat itu dia memberikan jawaban yg meyakinkan. Jadi, bismillah Na terima AeN.

Dan sekarang, setelah 3 bulan berlalu. Alhamdulillah segala sesuatu berjalan dengan lancar. Sejauh ini gw udah bilang apapun yang perlu dia ketahui tentang gw. Terutama soal bapak. Karena hal itu yg paling ngebebanin buat gw. Dia juga udah ketemu sama keluarga besar mamih dan beberapa dari bapak. Gw udah ketemu sama keluarga intinya dan salah satu kakak papanya dan juga sepupunya. Terus, gw juga udah dikenalin ke sahabat2nya. Dia blum ketemu sahabat2 gw sih, hehehe. Tapi pasti akan ketemu suatu saat. Dan sejauh ini semuanya berproses. Yang jelas orangtua AeN dan mamih udah tau kalo kita niatannya serius, targetnya nikah. Masih mencoba untuk dekat dengan keluarga dan sahabat2nya. Terus berusaha untuk makin mengenal dia dan keluarganya. Dan selalu berharap dan berdoa Na bisa jadi bagian dari dirinya dan bagian dari keluarganya. Selalu berharap kalo keluarganya bisa sayang sama Na dan keluarga Na juga bisa sayang sama AeN. Yang paling penting adalah mamih udah kasih restu. Tapi bapak belum tau. I’ll find the right time to tell him. Sigh…

To be continued…

January 16, 2009

Alhamdulillah and Bismillah

After almost 4 years I didn't have any commitment in a relationship. After almost 6 years not being in love to a man. After waiting for the right person to come and I'd say yes. Finally, on January 10,2009 @ 17.40 I said yes to a man who asked me "May I always love you?"

I do...

Insya Allah, we're gonna have a serious commitment for a beautiful ending, for a marriage, for a life of happily ever after. Amin...

Love u, my dearest AeN.