April 12, 2009

so far so ...

Waw, kayaknya terlalu lama udah ga nulis lg di blog ini, huhuhu. Udah 3 bulan yah dibiarkan nganggur. Bukan karena sibuk kerjaan juga sih. Ehmm...dipikir2 kerjaan ga pernah sibuk2 amat ko.

**How is my career life?

Kalo mau jujur, jawabannya statis, stagnan, gitu2 aja, ga ada perkembangan berarti. Gw masih berpikir kalo kerjaan yg sekarang bukan kerjaan yg tepat untuk gw. Terlanjur terjerumus, excuse yg ada di kepala gw soal kenapa gw ga pernah sepenuh hati ngejalanin kerjaan sekarang. Padahal gw berpendapat kalo kerjaan ga mau berasa berat ya harus ikhlas dan sabar. Tapi makin lama gw jalanin, makin berasa kalo gw sebenernya lg membuang waktu gw. Gw sulit banget untuk mencoba explore, mendalami PM, atau hal lain yg bisa meningkatkan kinerja. Suliiiiiiit banget! Gw udah setahun tp gw ga merasa gw udah bisa ngapa2in. Gw blom bisa apa2. Gw jadi orang setengah2 dan merasa potensi gw ga tergali. Dan makin lama gw makin ngerasa kalo gw membodoh jadinya, huhuhu. Pls stop complaining, dear Lisna. Fiuuuh...

Well, gw masih tetap berusaha mencari dan memperbanyak peluang untuk berkarir di bidang marketing and communications or public relation. This is not where I belong, walaupun gw juga blom pernah bener2 mencoba untuk mendalami apa itu markom or PR. Sebenernya sempat ada peluang di bidang markom. Januari kemarin gw sempat psikotest n interview di Panasonic. Yah mungkin belum rezeki yah, gw ga dapet kesempatan itu. Sigh... sempet sedih sih, tp yah udah gw mencoba ambil pelajaran dari kegagalan itu. Tapi satu hal yg bikin gw tambah yakin kalo gw mesti segera banting setir adalah gw bahkan ga tau gimana cara yg baik untuk menerangkan job desc gw!!!! Ini apa karena gw yg bodoh atau memang posisi gw membingungkan? Gw menganggap keduanya memberi kontribusi yang sama besarnya.

Gw sempat ngobrol sama teman ex LB juga. Dia memberi semangat supaya gw ga nyerah dan ngga ragu untuk mencoba bidang baru yang emang gw minati. Akhirnya gw disarankan untuk ngobrol sama temen dr company sister LB. Dia anak PR agency Arc. Ngobrolah gw sama dia tentang dunia PR. Hasilnya, PR memang area yg menarik dan gw tau banget akan hal itu. Tapi memang berkarir di brand or client side lebih menarik hati gw. Sayangnya, gw blom dapat kesempatan itu. Ya Allah, tolong bantu Na yaaa...sigh...

Kemudian gw sempet mencoba untuk daftar beasiswa. Bulan Februari kemarin kalo ga salah, gw liat ada kesempatan beasiswa S2 ke Negara Eropa dan Aussie dari Depkominfo. Gw merasa persyaratannya cukup mudah dan gw yakin gw bisa. Gw bela2in untuk cuti supaya bisa ikut TOEFL n IELTS serta TPA sekaligus. Hasilnya? NOL. Sangat mengecewakan. TOEFL gw bahkan ga nembus angka 500! IELTS gw ga sampe 5! TPA gw ga nembus angka 500! What a shame!! Gw menangis, merasa bodoh dan ga berguna. Walaupun gw denger dari temen kalo emang lembaga kursus tempat gw ikut TOEFL/IELTS mengurangi point hasil test demi kepentingan mereka. Anyway, gw tetap urung ikut beasiswa itu karena minimal TPA harus 550. Gw down banget dan merasa ga bisa apa2, semuanya jd kayak sia2. Sigh...

Yang paling gw syukuri ketika gw menghadapi semuanya adalah, gw sekarang punya seseorang yg selalu ada di samping gw untuk kasih support.

**How is my love life?

The answer will be very gooooood, hohohoho. Setelah bertahun2 stuck sama orang yg sama, setelah bertahun2 ga bisa sayang sama orang. Akhirnya gw bener2 in love sama seseorang, na biasa panggil dia AeN, hehehe. Nama sebenernya Henry Kusuma Putra. Dia adek kelas waktu di kampus, satu jurusan, gw 2003, dia 2004. Sebenernya kita seangkatan, tp berhubung dia pindahan dari Binus, jd dia harus ngulang setahun deh. Dulu sama skali ga pernah kepikiran sama ni orang. Udah dia adek kelas, bukan tipe gw, punya pacar yg udah lama jadiannya, etc,etc… Wah pokoknya ga kepikiran banget dah, hahahaha… kenalnya juga gitu2 aja. Jadi panitia bareng, waktu dia maju di pemilihan Ketua BEMJ gw jadi jurkamnya, kadang gw suka nebeng. Kalo gw nebengpun ceritanya tentang pacarnya, gw juga tentang mantan gw, apapun deh tp ya ga penting2 amat, hahahaha. Udah gitu aja. Yang paling gw inget adalah dulu pas dia ikut PKMJ, kotak pensil dia Pokemon. Sungguh mengagetkan untuk laki2 seukuran dia waktu itu, hahahahahaha… Setelah luluspun seinget gw, gw cuma ketemu 2 kali; waktu rapat nikahan Otib dan waktu akekah alya anaknya Otib. Entah kenapa nih nama otib begitu kental mewarnai kisah cinta gw sama AeN, hahaha… Well, tapi gw mesti berterimakasih sama dia tampaknya, hehehehe.

Teruuuusss, ternyata Allah punya rencana lain. Suatu waktu AeN sms nanyain soal magang di kantor gw. Terus gw bilang kirimin aja CVnya. Dikirimlah sama dia. Kita mulai contact2an. Gw juga baru tau kalo dia putus sama mantannya yg udah 6,5 tahun. Masya Allah, secara spontan gw langsung SMS dia menanyakan kabar itu. Gw yang dengernya aja kaget banget, gimana dia yg ngerasain, hehehe. Been there, done that. Makanya gw langsung SMS. Terus entah kenapa, kita akhirnya jd SMSan dan telpon2an. Walaupun dia selalu ketawa puas kalo cerita soal siapa duluan yg telpon n ngajak ketemuan. Sungguh rese, hahaha… Trus ya gitu, ketemuan lg karena gw minta temenin dia ke Ancol karena hari itu gw lg bete betul dengan kebodohan diri gw. Huh… Sutralah ya booo, gw jalan deh tuh. Ya isi obrolan hari itu yah curhatan dia tentang mantan dia dan juga mantan gw, hahahaha… Pokoknya ga kepikiran apa2.

Sampe akhirnya lama2 kita makin intens SMSan. Tapi satu hal yg gw kaget, pernah gw cek FSnya dan di featured friends dia ada account gw, hahaha. Tapi ada cewe lain juga masalahnya, jd gw ga mau ambil pusing. Sebenernya udah mulai timbul rasa suka sih. Yah yang gw mencari dia kalo telat SMS, khawatir sama dia kalo ga kasih kabar, atau bersedianya gw untuk ditemani kondangan sama dia, hahaha. Tapi pengalaman mengajarkan supaya gw tidak takabur sodara2, hehehe. Jadi sampe dia bener2 menyatakan perasaannya, gw ga mau mikir yang macem2 atau berharap sesuatu yg lebih akan terjadi. No way! Gw bener2 kontrol perasaan gw. Ga mau mengulang kesalahan yang sama deh intinya. Lagipula waktu itu gw berpikir dia kan baru putus, jd agak ga mungkin aja. Trus gw liat di wall FB dia ada message2 yg nadanya mesra gitulah. Jadi gw pikir ya mungkin dia lg PDKT sama orang lain, kalopun PDKT sm gw jg yah disambil gituh. Dengan asas rasionalitas, gw ga buru2 kesal ataupun mengambil kesimpulan kalo dia itu hanya main2.

Well, dia juga punya hak untuk memilih mana orang yang tepat untuk mendampingi dia. Dan bagaimana cara dia melakukannya, itupun hak dia. Oia, sebenernya sih otib pernah menanyakan pendapat gw tentang AeN tuh kayak gimana, niatannya mau nyomblangin gw. Tapi gw menolak abis2an karena dia baru aja putus dan gw ga pernah kepikiran buat jadian sm dia, hahaha.

Allah memang punya cara-Nya sendiri untuk memberikan kejutan kepada umat-Nya. Lama2 akhirnya tumbuh rasa sayang juga. Tapi ya tetep ga mau takabur dan berusaha untuk bener2 mengendalikan diri supaya ga terlalu keliatan banget kalo gw juga mulai sayang, hahahaha. Tengsin gelaaaa, hehehe. Bahkan gw ga bercerita sama sohib2 gw. Palingan cuma jojo aja. Dan setiap jojo bilang ati2 nanti lo suka or nanti lo ngarep, gw cuma bilang ya ngga mungkinlah jo, dia kan baru putus. Self denial, hahahaha. Ada untungnya juga gw menempatkan diri bener2 jadi temennya dia dengan menolak kemungkinan dia PDKT sama gw. Setidaknya gw tau kalo dia mencari hubungan yg serius. Kenapa gw jadi hati2 juga karena itu. Gw udah janji sama diri sendiri, kalo gw punya hubungan sama orang, hubungan itu adalah hubungan yang serius dan punya target yang jelas: pernikahan. Gw ga mau lagi main2 sama perasaan, healing process-nya ga nahan boooo… Lagian umur udah 24 thn gituh, malulah kalo cuma pacaran serius ala anak ABG.

Sampe akhirnya, dia bilang perasaannya ke gw. Beberapa waktu sebelum dia bilang, gw udah sempet ge-er jg sih. Tapi ya itu tadi gw ga mau takabur dulu karena belum kejadian beneran. Gw bener2 ati2 dan waspadalah pokoknya, hehehe. Alhamdulillah akhirnya dia bilang. Dan sebelum gw bilang iya, gw bahkan langsung tanya dia serius apa engga, maksud dia dengan serius itu apa, targetnya serius itu akan direalisasikan kapan, etc. Mungkin beberapa cowo akan mikir apa2an sih ni cewe, baru ditembak langsung ditanyain begituan, hahahaha. Tapi ya itu tadi, gw ga mau main2. Kalo emang waktu itu aja yah, jawaban dia serius tapi kita lihat nanti gimana atau jalanin aja dulu, nanti ke depannya gimana kita lihat nanti, etc. Mungkin dengan tidak ragu2 gw akan menjawab tidak. Tapi saat itu dia memberikan jawaban yg meyakinkan. Jadi, bismillah Na terima AeN.

Dan sekarang, setelah 3 bulan berlalu. Alhamdulillah segala sesuatu berjalan dengan lancar. Sejauh ini gw udah bilang apapun yang perlu dia ketahui tentang gw. Terutama soal bapak. Karena hal itu yg paling ngebebanin buat gw. Dia juga udah ketemu sama keluarga besar mamih dan beberapa dari bapak. Gw udah ketemu sama keluarga intinya dan salah satu kakak papanya dan juga sepupunya. Terus, gw juga udah dikenalin ke sahabat2nya. Dia blum ketemu sahabat2 gw sih, hehehe. Tapi pasti akan ketemu suatu saat. Dan sejauh ini semuanya berproses. Yang jelas orangtua AeN dan mamih udah tau kalo kita niatannya serius, targetnya nikah. Masih mencoba untuk dekat dengan keluarga dan sahabat2nya. Terus berusaha untuk makin mengenal dia dan keluarganya. Dan selalu berharap dan berdoa Na bisa jadi bagian dari dirinya dan bagian dari keluarganya. Selalu berharap kalo keluarganya bisa sayang sama Na dan keluarga Na juga bisa sayang sama AeN. Yang paling penting adalah mamih udah kasih restu. Tapi bapak belum tau. I’ll find the right time to tell him. Sigh…

To be continued…