October 21, 2009

Urgento!

Desperately want to get out of this f*cking office!

October 13, 2009

Post Power Syndrome

Mengutip dari http://www.catalog.com...

Post power syndrome adalah gejala yang terjadi dimana ‘penderita’ hidup dalam bayang-bayang kebesaran masa lalunya (entah jabatannya atau karirnya, kecerdasannya, kepemimpinannya atau hal yang lain), dan seakan-akan tidak bisa memandang realita yang ada saat ini. Ada juga yang mengartikan Post Power Syndrome adalah suatu gejala yang terjadi dimana si penderita tenggelam dan hidup di dalam bayang bayang kehebatan, keberhasilan masa lalunya sehingga cenderung untuk susah menerima keadaan yang terjadi pada penderita itu sekarang.

Kalo lagi dateng desperadonya, gw merasa sedang mengalami gejala post power syndrome ringan, hehehe. Dan ketika browsing dan membaca definisi singkat artikel di atas, gw merasakan sedikit persamaan. Ya ngga separah yg didefinisikan di atas sih memang, jgn sampe malah.

Sekarang umur gw 24 thn dan gw merasa blom achieve apa2. Seperti di postingan sebelumnya, kalo gw mencoba mensejajarkan diri dengan temen2 dekat gw, gw merasa malah ketinggalan. Dan dari sinilah gw berpikir kalo gw mengalami gejala post power syndrome ringan, hehehe. Perasaaan belum sukses, ga bangga sama diri sendiri dan rasa kecewa saat membandingkan prestasi yg gw punya sekarang dengan masa sekolah hingga kuliah dulu. Gw merasa dulu gw masih punya power dengan banyaknya prestasi akademik dan kegiatan. Sekarang gw malah bisa dibilang agak ketinggalan dibanding temen2 gw. Atau setidaknya gw berpikir gitu. Hasilnya, kadang gw jd sinis sendiri, mudah pesimis dan menjadi sangat sensitif. *sigh*

Jadilah di kantor gw sering merasa stuck dan ga terlalu berguna. I'm just a helper. A helper?! huh... See, mulai deh gw sinis sama diri gw sendiri, hahaha. Sehabis salat, bisanya nangis. Kadang merasa kangen sama kegiatan di sekolah lama. I created something, at least I knew that there's a team who appreciated me and depended on me. I created something, people! Memang ga gampang mencari yg ideal dengan keinginan gw, proses mencari dan menunggu kesempatan itulah yg bikin stres. Membuat kesempatan? Gw masih butuh belajar banyak untuk itu.

Ya Allah, tolong aku. Rasa tidak puas ini selalu saja nempel di kepala dan hati. Na juga ga mau jd orang yang kufur nikmat. Naudzubillahminzalik. Dampingi aku selalu ya Allah, jgn pernah tinggalkan aku. Aku mempunyai cita2 dan impian, aku ingin bahagiain mamih. Mau buat mamih bangga dan bahagia punya anak sukses. Mau buat keluarga bahagia dan tidak kekurangan apapun. Ingin yg terbaik untuk dea. Ingin keluarga yg kubina nanti (Insya Allah dengan AeN) tercukupi. Amiiinnn...

October 07, 2009

Losing my self

Judulnya desperado banget yah, hehehe. But I am now, losing my self. I haven't achieved anything. Gw ga bisa back up dan ngebelain nyokap di saat dia butuh sebuah pembelaan. Gw bahkan masih stuck di pekerjaan yg membuat gw impoten dan tidak menghasilkan prestasi apa2. Really, I'm not proud of it. Berpikir keras di mana Lisna beberapa tahun lalu yg cemerlang di SMA-nya, juara kelas, anak manut yg disukain guru2, yg walaupun pacaran mulu tp prestasinya bagus. Yg selalu bisa bikin mamah bangga karena lulus dengan predikat terbaik dan dapet PMDK. Berpikir keras juga di mana Lisna yg waktu kuliah punya banyak aktifitas dan punya segudang mimpi buat dicapai. But it's different. Dunia yg sekarang gw jalanin ga sama kayak dulu. Sekarang gw bahkan malah merasa ketinggalan jauh dr temen2 deket gw. Ada yg udah S2, udah ngajuin diri jd caleg sebuah partai besar, level tinggi di sebuah MLM, bikin album dan akan membuat perusahaan sendiri, punya usaha sendiri. Lisna udah mencapai apa? Mungkin yg paling membanggakan saat ini adalah kenyataan bahwa gw bisa sayang dan memberikan hati gw untuk AeN. Bahwa gw punya mimpi bareng dan insya Allah dengan berusaha keras mencapai cita2 itu. Sisanya? Belum ada.

Gw tau banget kalo ga boleh kayak gini. You never know how the power of mind will trick you. At this point, I'm really down, demotivated. Kejadian gw ga bisa back up nyokap terus kebayang. Bahkan pertemuan dengan seorang sahabat dan janji gw untuk membantu dia membuat gw sendiri takut dan merasa kecil, I'm doing nothing. Makin gw ketemu dengan teman2 dekat gw, gw makin merasa kalo gw kecil dan ga ada apa2nya. That I'm not "the old Lisna", who previously achieved many things and made her family proud of her. Duluuuu jaman sekolah dan kuliah gw suka minder kalo ngumpul sama temen2 gw, karena gw ngerasa gw ga memiliki kelengkapan seperti mereka. Gw ga pernah ngungkapin itu memang, karena untuk beberapa hal, gw terlalu banyak memendam. Sekarang pun gw merasa minder, walaupun dengan alasan yg berbeda. I'm not proud of being a project manager, it's non cent. Posisi yg terdengar waah dan prestigious, tp sebenernya ga ada apa2nya dan sama sekali ga penting. Gw ga bangga ketika ada di posisi gw ga bisa ngebelain nyokap karena ga bisa ngontrol emosi gw, karena gw terlalu sering memendam akhirnya gw ga pernah bisa mengekspresikan kemarahan gw. Gw ga bangga dengan diri gw yg belum bisa memaafkan bokap dan bahkan enggan untuk memulai pembicaraan. Damned! Gw ga suka ketika gw mulai lg merasa seperti ini karena gw tau, gw ga akan bisa berbagi soal ini. *sigh*