December 25, 2009

Is it what I want?

Sekitar sebulan lalu gw datang ke head gw buat kasih tau kalo akhir tahun ini kontrak gw habis dan gw bertanya soal kelanjutan kontrak gw dan kenaikan gaji. Trus dia bilang akan segera ke manager dan bos HRD gw untuk bilang soal itu. Beberapa kali gw bolak-balik ngingetin dia. Sampe akhirnya sekitar 2 minggu lalu gw dapat kabar kalo kontrak gw diperpanjang. Bahkan ga cuma diperpanjang, tp gw diangkat jd permanent staff. Cuma kalo untuk kenaikan gaji, ga jelas.

Seminggu lalu bos HRD gw minta gw ke kantornya. Secara resmi dia bilang kalo gw diangkat jd karyawan tetap dan supaya gw ga bilang2 dulu karena cuma gw yg diangkat dan takut ada suasana ga enak. Make sense sih kalo soal itu, ada yg udah kerja lama banget tp blum juga jadi karyawan tetap. But honestly for me, it's not that good. Rasanya plain aja. Bos HRD gw bilang kalo gw akan direview lg nanti bulan maret, baru setelah itu gw bisa dapet kenaikan gaji, sekitar april atau mei. Feeewww, lama jg ya bow. Well, saat itu gw snagat berharap gw udah ga di kantor itu. Abis ketemu bos HRD gw, head gw tanya2lah. Dia bilang ga masuk akal kalo kenaikan gaji gw pake nunggu review dan apa bedanya sebelum dan setelah gw diangkat jd karyawan tetap, intinya menurut dia gw layak naik gaji.

Sebenernya sih karena gw biasa aja, gw pun menanggapi itu dengan biasa aja jg. gw udah cukup tau sm management dan lose respect. Jadi gw ga bereaksi apa2 juga. Sampe akhirnya beberapa hari lalu, bos gw ngajak ngobrol berdua soal kerjaan. Ternyata dia ngomong lg sm bos HRD gw dan mengusahakan supaya gw tetep naik gaji tanpa menunggu review di bulan maret. He said it'd be 20%. Realisasinya baru nanti di bulan februari. Lagi2 gw menanggapi dengan biasa aja. Bersyukur, tp ga terlalu seneng juga.

Dia juga nawarin gw untuk mengejar posisi senior. Yap, dia menawari gw untuk dipromosiin. Asalkan gw bisa menunjukan performance yg lebih baik dan menurut dia gw sangat berpotensi untuk itu. Flattered? I dont know, plain, hahaha.. *sigh* Dia bilang kalo gw jadi senior, pastinya akan ada tanggung jawab lebih dan jg kompensasi yg lebih tinggi, dalam hal ini salary. Gw cuma bilang, gw hanya cukup berminat dna belum tau effort lebih apa yg akan gw lakukan. I just keep on what I've been doing. Dengan segala perubahan sistem dan adanya software baru, I still dont know ke depan mesti kayak gimana.

Ketika cerita sama AeN, dia cuma bilang supaya gw harus bersyukur. Bahwa setidaknya gw ga perlu khawatir soal kontrak dan keinginan gw selama ini untuk didengar dan dilihat kerjanya mulai menunjukan hasil. Iya memang, gw jg sangat tidak ingin menjadi kufur nikmat dan jadi tidak bersyukur. But is it I really want? No. AeN selalu ingetin gw kalo untuk saat ini, yg terbaik buat gw adalah ini. *sigh* Ya memang, Allah selalu punya rencana sendiri. Gw tetep lakukan apa yg bisa gw lakukan sambil cari2 peluang lain.

Agak merasa bersalah karena gw sering banget mengeluh sama AeN karena AeN sendiri jg mengalami cobaan yg ga bisa dibilang lebih ringan. AeN blum dapet pekerjaan tetap. It's hard for him, tp dia bisa jaga mood dan pikirannya dia. Proud of him. Sangat egois kalo gw pikir soal ketidakpuasan gw dengan pekerjaan gw. Sementara AeN masih struggling nyari pekerjaan terbaik. Maafin aku ya yang, aku ngeluh terus... Ya, AeN masih mencari pekerjaan terbaik. Gw cuma bisa bantu dukungan dan doa buat dia. Selalu... Na yakin Allah akan memberikan yg terbaik untuk kami. Selalu minta ridha dan berkah Allah supaya kami bisa menyegerakan niat kami untuk menikah. Insya Allah di tahun 2010. Amin.

Dan sebentar lagi 2010. Umur gw bakal 25 thn, meleset 1 thn dr cita2 gw untuk nikah di 24 thn. Semoga 2010 bisa terlaksana ya Allah. Dan di 2010 nanti gw udah punya beberap plan. Salah satunya buat usaha online bareng jojo, Jolimod. Udah sebagian disiapin. Kebetulan jojo udah sedia baju2nya. Kemarin dia mau buat sama sepupunya ga jadi, padahal baju udah keburu dibeli. Bismillah, dan gw akan memulai usaha di awal tahun 2010 nanti. Tinggal di masa liburan dan cuti nanti, gw akan foto baju dan sortir segala yg dibutuhin. Ya Allah, bantu aku ya Allah...

Oia, kadang gw suka iseng liat account mantan AeN dan jg sahabat AeN. Mantan AeN makin menjengkelkan. Jelas ngeselin, udah punya suami tp masih bilang kangen dan sayang sm AeN. Belum lg sms dan curhat2 ga penting soal rumahtangganya. Komen dia soal foto2 gw berdua, dia jg suka ngungkit2 masa lalu di facebook atau sms, tau2 kirim message bilang status Aen yg waktu itu sayang2an sm gw norak dan terakhir tertawa puas waktu AeN iseng bilang ga punya cewe. Mean girl. Berarti dia seneng sesuatu yg jelek terjadi sm gw dan AeN. Arrghhh, emosi jiwa kalo inget2 manusia itu. Fiuuuh... Tapi dia perempuan yg "pintar" dan dia serta keluarganya punya rencana sendiri dan tentunya rencana yg lebih baik.

Sekarang gw cuma mau berbuat lebih baik di thn 2010. Cari kerjaan baru, mendukung AeN sampe dapet kerjaan tetap, nabung, bikin usaha, belajar nyetir, dan insya Allah menikah. Amiiiinnn...

Smangat!!

December 08, 2009

Up and Down

Kantor gw sekarang kebagi duaaaaa! Ga suka sama sekali sama kondisi ini. Begini ceritanya. Tadinya kantor gw di lt 26 Menara Thamrin aja. Tapi karena ada rencana dari management dan orang makin bertambah dr hari ke hari, makanya dibuatlah 1 lantai lg di lt 24. Gw dan temen2 PM gw pikir tadinya kita akan dapet tempat di lt 24. Secara kerjaan kita lebih banyak sama creative dan jg production. Head gw udah pesan tempat deh tuh sm manager gw. Tapiiiiiiiiiiii ternyata tidak, kita stay di atas bersama AE. Sh******t!

Head gw udah bilang point2 pendukung kenapa kita mesti pindah ke bawah. Bukan masalah kantor di bawah lebih bagus, tp masalah efisiensi dan kemudahan dalam bekerja. Alasan management menurut gw, sulit gw terima. Mereka bilang supaya lebih efisien dan organizational. Tapi keputusan itu mereka ambil tanpa tanya or diskusi dulu sama kita. Malahan yg ada kita makin sulit untuk update kerjaan. Kayaknya ini ada campur tangan bos baru gw yg kayaknya ga tau apa2 soal PM.

PM sekarang ga di bawah department lama lg, kita kepisah, jadi unit sendiri, tp jd kayak anak ilang. Makin terlupakan dan bahkan management ga tau planning ke depan untuk PM ini apa. Ya Allah... Sama bos lama aja kita masih sering ngerasa dianaktirikan, apalagi sekarang sm skali ga ada yg back up. Suara kita makin ga didenger aja. Head gw jg ga bisa ngeback up kita apa2. *sigh*

Capek rasanya ada di kantor yg kayak gitu. PM itu bukan apa2, ga penting2 banget. Namanya aja mungkin keren, tp kenyataannya, nothing. Buktinya management dr dulu ga terlalu peduli sama bagian ini. Gw baru tau ternyata unit ini sebenernya di department gw dulu cuma titipan, nah sekarang titipannya diambil lg nih sama management. Cuma management jg bingung ni anak titipan ini mau diapain. Sedih banget rasanya. Kalo udah gini, kangen banget sama kantor lama. Sama team di kantor lama. Dulu bos gw emang galak setengah mati, tp ada temen2 satu team yg saling dukung dan saling support. Dan gw dibackup untuk melakukan apa yg gw mau. Ide gw dan hasil pemikiran gw dihargai. Tapi kerjaan yg gw jalani sekarang ga gituh. Lama2 management mau bikin kita kayak kurir doang kayaknya, hiks.

Rasanya pingin marah sama bule2 yg ada di top management itu. Tapi percuma kan. Bahkan untuk pengambilan keputusan soal ruangan aja kita ga dilibatkan. They dont know the daily tasks we do. Sekarang aja, ada rencana kita mau dikasih laptop supaya lebih mobile. Tapi untuk apa kita punya meja di atas coba?! Dan apa artinya di bawah, dikasih laptop tp kita ga punya meja dan nomaden terus?! *sigh* Bule2 itu bodoh. Mereka ga pernah apa denger isitlah musyawarah untuk mufakat?!

Dan mereka menuntut PM untuk A, B, C, D... Mereka mau pake sistem baru dan yg jadi tulang punggungnya PM. Gila yah, management bahkan ga mau dengerin kita tp seenaknya membeli dan memberlakukan sistem baru. Sistem itu harganya mahal banget dan seharusnya bisa buat bonus karyawan. Fiuuhhh... Belakangan rasa marah, sedih, kecewa, benci jadi satu. Tapi terus2an mengeluh jg ga menolong gw. Gw cuma bisa pasrah dan coba jalanin apa yg ada di depan mata gw sebisanya. Kontrak gw aja blom jelas ko.

Yang bikin terhibur adalah waktu sama AeN datang. Gw ga boleh egois dengan mengeluh terus sementara dia jg jauh lebih butuh dukungan dibanding gw. Minggu ini kontraknya habis dan dia belum dapet kerjaan baru. Kemarin2 beberapa kali diinterview tp blom dapet kabar lg. Cuma selalu berdoa sama Allah untuk meridhai niat kami untuk segera menyegerakan pernikahan. Semoga AeN segera diberi kepercayaan atas suatu pekerjaan yg halal dan baik bagi kariernya ke depan.

Aku hanya bisa berdoa, pasrah dan terus berusaha.

*sigh*