December 08, 2009

Up and Down

Kantor gw sekarang kebagi duaaaaa! Ga suka sama sekali sama kondisi ini. Begini ceritanya. Tadinya kantor gw di lt 26 Menara Thamrin aja. Tapi karena ada rencana dari management dan orang makin bertambah dr hari ke hari, makanya dibuatlah 1 lantai lg di lt 24. Gw dan temen2 PM gw pikir tadinya kita akan dapet tempat di lt 24. Secara kerjaan kita lebih banyak sama creative dan jg production. Head gw udah pesan tempat deh tuh sm manager gw. Tapiiiiiiiiiiii ternyata tidak, kita stay di atas bersama AE. Sh******t!

Head gw udah bilang point2 pendukung kenapa kita mesti pindah ke bawah. Bukan masalah kantor di bawah lebih bagus, tp masalah efisiensi dan kemudahan dalam bekerja. Alasan management menurut gw, sulit gw terima. Mereka bilang supaya lebih efisien dan organizational. Tapi keputusan itu mereka ambil tanpa tanya or diskusi dulu sama kita. Malahan yg ada kita makin sulit untuk update kerjaan. Kayaknya ini ada campur tangan bos baru gw yg kayaknya ga tau apa2 soal PM.

PM sekarang ga di bawah department lama lg, kita kepisah, jadi unit sendiri, tp jd kayak anak ilang. Makin terlupakan dan bahkan management ga tau planning ke depan untuk PM ini apa. Ya Allah... Sama bos lama aja kita masih sering ngerasa dianaktirikan, apalagi sekarang sm skali ga ada yg back up. Suara kita makin ga didenger aja. Head gw jg ga bisa ngeback up kita apa2. *sigh*

Capek rasanya ada di kantor yg kayak gitu. PM itu bukan apa2, ga penting2 banget. Namanya aja mungkin keren, tp kenyataannya, nothing. Buktinya management dr dulu ga terlalu peduli sama bagian ini. Gw baru tau ternyata unit ini sebenernya di department gw dulu cuma titipan, nah sekarang titipannya diambil lg nih sama management. Cuma management jg bingung ni anak titipan ini mau diapain. Sedih banget rasanya. Kalo udah gini, kangen banget sama kantor lama. Sama team di kantor lama. Dulu bos gw emang galak setengah mati, tp ada temen2 satu team yg saling dukung dan saling support. Dan gw dibackup untuk melakukan apa yg gw mau. Ide gw dan hasil pemikiran gw dihargai. Tapi kerjaan yg gw jalani sekarang ga gituh. Lama2 management mau bikin kita kayak kurir doang kayaknya, hiks.

Rasanya pingin marah sama bule2 yg ada di top management itu. Tapi percuma kan. Bahkan untuk pengambilan keputusan soal ruangan aja kita ga dilibatkan. They dont know the daily tasks we do. Sekarang aja, ada rencana kita mau dikasih laptop supaya lebih mobile. Tapi untuk apa kita punya meja di atas coba?! Dan apa artinya di bawah, dikasih laptop tp kita ga punya meja dan nomaden terus?! *sigh* Bule2 itu bodoh. Mereka ga pernah apa denger isitlah musyawarah untuk mufakat?!

Dan mereka menuntut PM untuk A, B, C, D... Mereka mau pake sistem baru dan yg jadi tulang punggungnya PM. Gila yah, management bahkan ga mau dengerin kita tp seenaknya membeli dan memberlakukan sistem baru. Sistem itu harganya mahal banget dan seharusnya bisa buat bonus karyawan. Fiuuhhh... Belakangan rasa marah, sedih, kecewa, benci jadi satu. Tapi terus2an mengeluh jg ga menolong gw. Gw cuma bisa pasrah dan coba jalanin apa yg ada di depan mata gw sebisanya. Kontrak gw aja blom jelas ko.

Yang bikin terhibur adalah waktu sama AeN datang. Gw ga boleh egois dengan mengeluh terus sementara dia jg jauh lebih butuh dukungan dibanding gw. Minggu ini kontraknya habis dan dia belum dapet kerjaan baru. Kemarin2 beberapa kali diinterview tp blom dapet kabar lg. Cuma selalu berdoa sama Allah untuk meridhai niat kami untuk segera menyegerakan pernikahan. Semoga AeN segera diberi kepercayaan atas suatu pekerjaan yg halal dan baik bagi kariernya ke depan.

Aku hanya bisa berdoa, pasrah dan terus berusaha.

*sigh*

No comments:

Post a Comment