July 31, 2011

Welcoming 26th year and Welcoming Ramadhan

Alhamdulillah, 26 Juli 2011 kemarin gw genap berumur 26 tahun. Jatah hidup di dunia makin berkurang. Makin nambah umur cobaannya makin banyak, makin rumit. Tapi insya Allah semua sudah diatur dengan porsi yang cukup dan tidak melebihi kemampuan. Sesuai dengan janji Allah swt.

Di umur yg baru merasa belum kasih yg terbaik buat agama, buat keluarga, buat sahabat, buat pekerjaan, bahkan buat diri sendiri. Merasa masiiiiih banyak banget kekurangan. Masiiiiih banyak banget khilaf. Merasa masiiiiih jauh dari sempurna. Masih terus berusaha untuk bisa lebih baik lagi, menata diri, memperindah akhlak, mengikhlaskan hati, berusaha selalu bahagia dan membahagiakan, sabar, selalu jujur dan apa adanya, pasrah, dan yg pasti makin giat ikhtiar dan tawakal. Alhamdulillah banyak yang mendoakan, semoga doanya dikabulkan oleh Allah. Semoga Allah juga melimpahkan berkah dan perlindungan-Nya selalu kepada keluarga, sahabat dan juga kerabat.

Di tengah malam tgl 26 Juli kemarin, AeN masih datang membawa kejutan. Rasa bahagia, sedih, kangen, sakit hati semua jadi satu. Tapi gw ga bisa memaksakan kehendak gw sendiri. Kalo teringat rasanya periiiiiih skali, ingin menyalahkan orang2 dan oknum2 yg terlibat. Cuma bisa istighfar, cuma bisa sabar dan menelan semuanya sendiri. Beginilah rahasia Allah. Penuh kejutan manis, pahit, asem, pokoknya nano-nano, hehehe. Sekarang hanya bisa memaksa diri ini ikhlas dan tidak berharap. Sekarang hanya bisa mengubur dalam2 semua mimpi dan harapan yg ada. Sekarang berusaha sekuat tenaga untuk menata hati yg berantakan, menyembuhkan luka dan ikhlas, ikhlas, ikhlas. Allah sudah menuliskan skenario ini buat episode2 dalam hidup gw.



Daaaannn, besok sudah Ramadhan. Ramadhan pertama gw berhijab. Insya Allah semoga bisa selalu istiqamah. Sambil auratnya ditutup, sambil jalan memperbaiki diri. Teringat apa kata sahabat ketika dulu pernah ngobrol waktu dia pertama kali berhijab. Gw bilang nanti aja pake jilbabnya, jilbabin hati dulu. Tapi sahabat gw dulu bilang. Pake dulu na, tutup auratnya. Sambil kita jalan perbaiki diri. Karena kalo kita menunggu siap, kita ga akan pernah siap. Sampe tua nanti ngga akan siap. Kalo keburu meninggal gimana? *jleeeb* Walaupun baru beberapa tahun kemudian terealisasi, alhamdulillah masih dikasih kesempatan untuk berhijab.

Semoga ramadhan kali ini kita bisa lebih banyak beribadah, Allah memberikan rahmat dan hidayah-Nya kepada kita semua. Semoga dalam ramadhan kali ini yg melenceng dikembalikan ke jalan yg lurus, yang tersesat dituntun ke jalan yg benar dan yang tidak sadar akan khilaf dan dosanya diberikan hidayah taubat dan rasa sesal. Yang paling penting, semoga Allah meridhoi semua kebaikan dan ibadah yg kita lakukan. Bismillahirrahmanirrahim... Semoga puasa dan ibadah kita lancar ya.. Mohon maaf lahir dan batin kalo ada salah2...

Love u, life...


Biarlah ku sentuhmu
Berikanku rasa itu
Pelukmu yang dulu
Pernah buatku

Ku tak bisa paksamu
‘tuk tinggal disisiku
Walau kau yang selalu sakiti
Aku dengan perbuatanmu
Namun sudah kau pergilah
Jangan kau sesali

Karena ku sanggup walau ku tak mau
Berdiri sendiri tanpamu
Ku mau kau tak usah ragu
Tinggalkan aku
Huuu.. kalau memang harus begitu

Tak yakin ku kan mampu
Hapus rasa sakitku
Ku ‘kan selalu perjuangkan cinta kita
Namun apa salahku
Hingga ku tak layak dapatkan kesungguhanmu

Tak perlu kau buatku mengerti
Tersenyumlah karena ku sanggup

No comments:

Post a Comment