October 18, 2013

Proses Kelahiran Nayandra Alisha Latief

Assalammu'alaikum..

It's been quite a while. Apa kabaaaar? Kalo aku alhamdulillah baiiiik, luar biasaaaa..hohoho. Terakhir update waktu masih nunggu kelahiran buah hati tercinta. Lagi berpasrah atas segala proses yang akan dijalani saat kelahiran. Daaaan, alhamdulillah di hari Kamis, 12 September 2013 pkl 19.35 putri pertama kami lahir dengan sehat, selamat tanpa kekurangan suatu apapun dengan proses kelahiran c section aka caesar. Kami beri nama Nayandra Alisha Latief (Naya+Andra: Pimpinan yang kuat dan bersemangat, Alisha: dilindungi oleh Tuhan, Latief: lembut/nama belakang kakek dari suami). Dan si kecil kami panggil Naya atau dedek Nay. Ceritanya gimanaaaa? Ahh akupun tak sabar ingin bercerita,hihihi. Anyway, ini nulisnya waktu dedek bobo yah, jadi sepersekian menit nengok ke baby box liat dia bangun apa engga, hahaha.. 


Okay, here we go...


Kamis, 12 September 2013


Tadinya ni yaa, seperti yang aku ceritain di postingan sebelumnya, tadinya induksi mau dilakukan tanggal 9 September 2013. Kalo belum ada bukaan sama sekali pertama akan pakai induksi balon dan kedua pakai induksi infus. Tapiii, kita berdua masih berharap bisa lahiran alami tanpa harus induksi. Jadilah kita tunda2 terus tuh induksi sambil berharap, berusaha dan berdoa bisa kontraksi alami. Cuma ya memang manusia itu hanya bisa berencana yah, ditunggu sampai lewat 9 September ngga kontraksi2 juga, jadilah dengan mengucap bismillah bertekad induksi di Kamis, 12 September 2013. 


Jadi, koper dan tas yang berisi baju dan perlengkapan sudah kita siapkan di mobil supaya langsung angkut kapanpun. Pagi2 kita berdua langsung cuss ke RS, berusaha santaaaiii, dan pasrah. Banyak2 dzikir aja dalam hati dan saling mengingatkan untuk tenang dan tidak panik di ruang bersalin. Alhamdulillah bebong jadi suami siagaaaaa, papa bebong dapet 4 jempol pokoknya, hihihi.. Love u much sayang.. :* Sesampainya di RS langsung menuju ruang bersalin dan di CTG, alhamdulillah kondisinya bagus, baik aku dan bayiku, ketuban juga bagus. Dan belum mules juga, jadi pasrah aja deh. Kun fayakun. Alhamdulillah dari proses awal suami ngga pernah pergi dari sisiku ini, aiiisshhh sedaaap, hahaha. Plus didampingi sama mamih, alhamdulillah jadi lebih tenang. Dokter pun datang dan dicek dalamlah saya. Jeng jeeeeng, ternyata sudah bukaan dua sodara-sodara. Dan eyke ngga berasa apa2, hahaha.. Ternyata, show (lendir yang disertai flek pertanda terbukanya jalan lahir) tidak selalu harus keluar, dokter bilang ngga perlu diinduksi. Alhamdulillah. Akhirnya dikasih sedikit obat untuk mempersering kontraksi. Masih belum berasa apa2 tuh, makan masih lahap, bisa dibilang gembul malahan, hahaha..



ini udah bukaan dua niii, masih lahaap, hihihi...
Nah, sekitar jam 2 siang berasa ketuban rembes dan sekitar 2.30 siang petualangan pun dimulai (baca: kontraksi sesungguhnya :P), hahaha. Nah, alhamdulillah akhirnya ngerasain deh tuh rasanya kontraksi menuju kelahiran. Inilah momen di mana aku merasakan secara harfiah setengah hidup dan mati. Subhanallah. Love u much mamih, maafin yaaah klo anaknya punya salaaah, bandel atau nyakitin hati, huhuhu. Dan perjuangan dari pembukaan 2 sampai dengan pembukaan 10 berlangsung dari pkl 14.30-16.30. Alhamdulillah, aku ngga panik dan menerapkan dengan baik teknik pernafasan saat proses melahirkan. Thanks a lot to bu cemiii.. Ngga ada reaksi lebaay dengan teriak2 atau nyakarin suami, hahaha. Alhamdulillah suami selalu ada di samping aku, dan memegang tangan eraaaaaat, seringnya aku remaaaas sampai tangannya pucat. Alhamdulillah selalu kasih support dan ngingetin untuk tetap nafas yang benar, ngga boleh merem dan jangan ngeden dulu. 


Kalo orang prosesnya bisa panjang banget, selama dua jam pembukaan itu sakitnya kayak ngga berjeda, booooo intervalnya ga ada tuh 30 menit sekali, langsung 5,3,2,1 menit sekali dan bahkan hitungan detik. Kalo kata pak bondan winarno, maknyoooossss, hahahaha. Setelah bukaan full, langsung deh tuh ngeden ya. Bidannya bilangnya latihan dulu, tapi ya itu udah ngeden beneran sambil nunggu dokter datang. Ngedenlah saya selama 2 jam, dengan segala model ngeden yang ada, dari tiduran, miring kanan, miring kiri sampai berdiri dan ngeden sambil jongkok, hahahaha. Too good to be true. Allahuakbar. Jam, menit, detik-detik berlalu dedek belum keluar juga, dokter udah mulai bantuin dengan mengobok2 ke dalam jalan lahir, bidan menekan perut. Dedek bahkan udah nongol sedikit, menampakan rambutnya yang lebat. Berkali2 ngeden kondisinya ngga berubah. Tiap ngeden, dedek terdorong, selama ngga ngeden dia balik lagi masuk. Dan dokter sudah mulai wanti2 bahwa inilah salah satu kondisi yang pernah didiskusikan sebelumnya. Dokter kasih tenggat waktu sampai 6.30 malam. kalo sampai jam segitu belum keluar, aku harus di caesar karena kelamaan stuck di jalan lahir seperti itu, plus ketuban yang sudah habis, kaput yang sudah terlalu tinggi, malah membahayakan bagi bayi. Walaupun aku masih sanggup, tapi keselamatan dedek lebih penting. Lagi2 keberadaan suami di sampingku saat itu menjadi berkah yang subhanallah luar biasa. Thank you so much bebong, I really love you, suamiku. 


Dan setelah diputuskan c section, selama sekitar 30 menit harus menunggu sambil disiapkan ruang operasi etc, itulah 30 menit paling sakiiiiiiiiiitttttttt setengah mati. Bahkan jadi melebihi sakitnya proses pembukaan dan ngeden. Karena sakit akibat kontraksi pembukaan full tapi ngga bisa ngeden, sakitnya jadi luar biasa. Beneran berasa setengah mati. Subhanallah.Udah mikir, ya Rab kalo memang aku tidak selamat, tolong selamatkan anak hamba. Huhuhu, duh kalo inget lagi rasanya haru biru, campur2 rasanya. Selama itu akhirnya mamih masuk lagi dan mengusap pinggang yang mau copot, suami masih disampingku, memegang pipi, kening, rambut dan mengingatkan untuk terus beristighfar. Mama mertua yang tadinya menunggu di luar juga ikut masuk mendampingi selama proses menunggu c section itu. Kalo ngga ada mereka, mungkin aku ngga punya energi sebesar itu, huhuhu.. 


Dan dibawalah segera ke ruang operasi segera setelah semua siap. Sakit hebat di pinggang dan perut masih berlangsung sampai di dalam ruang operasi. Suami yang tadinya ngotot ingin mendampingi harus puas menunggu di luar selama proses operasi. Karena regulasi di RS tidak memperbolehkan pasien didampingi saat operasi caesar berlangsung. Bebong bilang, "aku kayak orang gila cuma bisa nunggu di luar, ngga bisa ada di samping kamu" Daaaan, karena di meja operasi sakit di pinggang masih sangat berasa dan nyeri di perut juga masih ada, terpaksa anastesi di infus ditambah dan aku tertidur ngga sadarkan diri saat dioperasi. Hal pertama yang aku tanyakan ketika sadarkan diri adalah anakku mana, sehat2kah, sempurnakah, kapan aku IMD. Di ruang pemulihan suami baru bisa masuk dan menunjukan foto Naya, ya Allah, langsung menangis sesegukan. Subhanallah walhamdulillah. I've fallen in love again and again. Bebong bilang Naya cantik, ndut, rambutnya lebat dan bagus, dan yang terpenting sehat tanpa kekurangan suatu apapun. And here she was, a moment after the delivery..





Sampai masuk kamar rawat, aku ternyata tidak bisa melakukan IMD karena dedek harus langsung masuk ruang observasi. Dan barulah tau kalo berarti malam itu belum bisa rawat gabung atau rooming in karena naya harus diobservasi. Pesanku saat itu hanya satu, tolong jangan diberikan sufor. Tapi sayangnya dedek harus diberikan sufor karena kondisinya saat itu. Dan aku menegaskan bahwa dedek hanya boleh minum dari sendok, NO PACIFIER. Dot is big no no. Tengah malam efek obat bius sudah mulai hilang dan aku memaksakan untuk menggerakan kaki dan miring kanan kiri, supaya besok lekas pulih dan bisa ke ruang observasi melihat anakku. Walaupun sakit juga ya boo, di saat selang masih menempel dan bekas operasi masih nyeri mencoba tidur miring. Demi Nayandra, apapun deh. 



papa mama, alhamdulillah :D
Besok sore setelah bisa mengangkat kepala dan bangun, langsunglah menuju ruang observasi untuk melihat dedek. Iiihh rasanya kayak waktu mau akad nikah, hahaha. Aaaand finally I met my baby. Nangis bombay lagiiiii. Maklum deh namanya baru jadi mama, hihihi. Oiya, naya lahir dengan bb 3,8 kg dan pb 52 cm. Dokter panggil dia si pipi semua karena naya nduuut,hihihi. As bebong wish deh, anaknya ndut, hohoho. Hari itu juga mulai belajar menyusui, alhamdulillah ASI sudah keluar walaupun dedek masih harus dikasih sufor. Kondisi abis operasi, dedek yang masih diobservasi dan belum boleh rooming in menyebabkan dedek mau ngga mau diberi sufor. Tapi alhamdulillah sudah bisa dikombinasi dengan ASI. Semangat buat perah supaya dapat ASIP dalam botol dan dikirim ke ruang observasi. Pagi-pagi udah kabur berdua suami ke ruang observasi untuk menyusui dedek. Alhamdulillah dedek cepat pulih dan hasil observasinya semua bagus. Ngiri juga sama bebong yang tiap saat bisa ke ruang observasi, hahahaha. Ahhh anak mama papa, we're so in love with you, sayang. Hari Senin, 16 September 2013 akhirnya kami berdua boleh pulang. Yeeeaaay, alhamdulillah. Let's go home sayaang.




And the adventure has just started... *dancing*    


Malam pertama kita excited bangeeet, tapi deg2an sekaligus nervous juga. Dan karena itu mungkin malam pertama dedek di rumah kita begadang dan dedeknya bangun2 terus, mpup terus dan kita agak panik, hahahaha. Mungkin dedek juga bisa ngerasain kali ya mama papanya gugup, hihihi. Tapi super duper happy, super fun, super excited, super duper thankful. Alhamdulillah ya Rab. Alhamdulillah bebong siagaaa, dan udah bisa gendong dedek. Cuma bebong ngga bisa cebokin dedek, pakein bedong juga ga bisa. Tapi papanya super duper sayang bener sama Naya si ucul, hihihi. :*





Baru beberapa minggu dedek, bebong udah harus pergi ke singapore untuk tugas. Aiiisshh, papanya rindu beraaat sama si ucul, hahahaha. Minta dikirimin foto dedek nay, dan kita skype-an buat menuntaskan rindu. Sedaaap, hahaha.. Padahal anaknya mah bobo mulu juga, hahaha.. Tiap wassapan or sms yang ditanyain anaknya, hahaha. Deuuuhh sekarang emaknya jadi pemain cadangan, hihihi. Bintang utamanya dedek nay. Ahoooy.. Papa pulang jumat malam, sabtu pagi2 banget udah nongol dan langsunglah dedek nay habiiis dicium celemotan, deuuuh si papa bebong. Dan bebong membawa banyak coklat dan pengalaman yang alhamdulillah bagus buat karirnya. In shaa Allah semakin berkah dan berkembang ya bebong sayang, doaku dan dedek nay selalu mengiringi. Amin ya rabbal alamin. 





Terus apalagi ya, ahh banyaaaak.. Nenek kakeknya (dari bebong) super happy punya cucu pertama perempuan. Mamih juga tiap hari sampai naya usia sebulan datang ke rumah buat mandiin. Mamanya cupu belum berani mandiin dedek nay sambil direndem, hehehe. Mamih juga seneeeng banget bisa ngurus cucunya langsung karena cucu2 dari kakak kemarin diurusnya sama kakek nenek dari ayahnya, hihihi. Teruuus alhamdulillah ASI lancaaaar, lagi kejar tayang buat setok ASIP saat kerja nanti. Alhamdulillah tiap hari minimal dapat 1-3 botol ASIP. Semangaaaat.. dan bebong paham betul kunci busui supaya ASi-nya lancar adalah, bikin busui happy. Jadi disayang-sayang teruuuusss dan bebong dengan senang hati bertugas jaga malam kalo dedek nay minta digendong atau diajak main, hohoho. Kamu cangcing dah bebongkuuuuu.. *pelukecuuuuups* 



banyakan foto dedek nay sama papanya, deuuh..
Dan sekarang Naya alhamdulillah tumbuh sehat, makin pinteeer, makin ndut, makin cantik, makin jadi kesayangan mama papa. Beratnya aja udah 5 kilooooo. Udah gitu papanya kalo cium naya brutaaaal, diklemot sama digemesin sejadi2nya, dan anaknya pasrah aja. Yaiyalah, masih bayi juga kaliii, hahahaha. Semoga keluarga kami selalu diberikan berkah dan rahmah Allah swt. Selalu saling menyayangi dan berbahagia dalam kehangatan sampai selamanya. Semoga kami berdua diberikan berkah iman, kesehatan, ilmu, dan rezeki untuk menyayangi, membesarkan dan mendidik naya hingga dewasa. Amin ya rabbal alamin...  



Ahhh love u, life. Sooooooooo much.. :D

2 comments:

  1. Naya ngga mau lewat pintuuu, maunya lewat jendela booo.. hihihihi Lucu banget Naya waktu bayik, rambutnya tebel amat yak!

    ReplyDelete
  2. Sandra : iyaaa, maunya lewat jendela, eaaa, hahaha. Iya rambutnya tebel banget san, ngikut gw kayaknya. :))

    ReplyDelete