May 28, 2014

What we have been through (part 1)

Hi, assalammu'alaikum

Udah setengah tahun lebih ngga posting yaaahh.. lama ajaaah, hahaha. Dari Naya masih 2 bulan, sampai sekarang udah 8 bulan 2 minggu.  Edisi kali ini kalo disamain sama TV series jadinya edisi marathon episodes. Karena ceritanya banyak, hihihi. photo 059.gifSiap-siap membaca ya temaaaanss.. Ceritanya ada yang bahagia, sedih, bingung, nano-nanolah ya. Namanya juga hidup, penuh lika-liku, drama, tawa dan airmata. *apeeeu* Mirip-mirip sama lukisan deh kurang lebih. Ada warna terang, gelap, gradasi, kadang kecipratan cat, salah tarik garis, etc.  photo 065.gif Anyway, mau mulai pakai emoticons ini lagi aahhh supaya ngga boring edisi marathon postingannya, hehehe.

Baiklah mari kita mulai...
 photo 144.gifEmoticonnya udah jelas yaaa, ada papa, mama dan 1 bocil, hohoho. yah kurang lebih gambaran kehidupan saya sekarang. Mau mulai pakai "saya" deh, kayaknya lebih cihuy yah, hahahaha. *pencitraan* Jadi ceritanya jadi mahmud aka mamah muda dan istri menawan hati nan sholehah itu susah-susah gampang. Susahnya karena semua hal yang kita baca dan kita pelajari dari orang lain, dalam penerapannya tidak semudah seperti saat membaca, mendengar, melihat atau menyimak. Ketika dijalanin, kita punya versi masing-masing yang kadang tidak seindah bayangan. Misalnya nih, sebelum menikah dan punya anak andai-andainya adalah menyiapkan kemeja dan celana kerja suami, masak untuk sarapan, buat bekal yang lucu-lucu, berangkat kerja, pulang kantor siapain masakan untuk besok sambil siapin makan malam, baca buku sebelum tidur, akhir pekan olahraga, etc.

Kenyataannya, buat saya dan keluarga kecil saya ternyata bedaaaaa, hihihi. Karena alhamdulillah setelah menikah langsung hamil, nah bumil ini suka gampang capek dan macam-macam deh tuh maunya. Jadi deh banyak kegiatan ideal yang kudu diskip karena excuse capek, begah, etc. Sampai 3 bulan masih masak buat sarapan, setelah itu ngga kepingin sama sekali makan masakan sendiri. Jadilah kegiatan masak di rumah jadi on-off, on-off. Ya walaupun masaknya juga ngga jago-jago amat. Masih nyontek mulu bahkan, hahahaha. Contoh lain niatnya mau berbagi tugas sama suami antara mencuci dan nyetrika, tapi pas lihat kondisi di lapangan, aiiihh telp laundry ajalah yaaa, hahaha. Alhamdulillah suami baik hati dan pengertiaaaan sekali. Jadi ngga jadi beban pikiran. Semuanya dibawa santai aja. Love me bebong, hohoho. photo 119.gif


Aku dan suami bertekad untuk memberikan Naya ASI sampai selama mungkin, in shaa Allah sampai 2 tahun. Jadi, bahan bacaan soal ASI, menyusui, bagaimana menyimpan ASI dsb sudah dilakukan. Nah, tantangan makin bertambah saat 9 Desember 2013 harus kembali masuk kantor. Ya Allah, berat rasanya yah. Meninggalkan anak yang masih ASIX selama at least 12 jam. Tapi rezeki yang dicari juga in shaa Allah buat anak yah. Persiapan utama sebelum masuk kantor adalah stok ASIP. Waktu lihat stok sendiri yang memenuhi freezer di kulkas bagian atas rasanya puas dan bahagia sih. Tapi pas tau ada teman yang ternyata punya stok ASIP 4x lipat dari stok sendiri tuh rasanya langsung jelb, jleb, jleb, hahaha. Drop shaaaay...    photo 152.gif Terus untuk menghibur diri akhirnya cari temen kantor yang juga hampir dekat masa melahirkannya, trus cerita soal stok teman yang segunung, nah ternyata temenku ini juga stoknya kayak aku, jadi stress berkurang karena ada teman. Tapi bikin temen stress karena jadi kepikiran, hahahaha. Ampuuuun.. Ehmm pingin share seputar masa menyusuin, trik-triknya, learning yang saya dapat dan sampai MPASI. Tapi lain postingan aja kali yaaa, biar ngga makin marathon ni tulisan, hehehe.

Anyway, apalagi soal keluarga kecil saya? Nayandra of courseeee. Naya tumbuh jadi bayi lucu, cantik dan menggemaskan. Makin hari makin pintar, tingkahnya bikin gemes dan kangen. Seringkali amazeeed kalo lihat bayi ini. Ini dia ni bayi yang saya lahirin dengan segenap kekuatan lahir batin, hingga nafas penghabisan dan titik darah terakhir. Tsaaaah... *drama* Alhamdulillah Naya tumbuh sehat, dan sampai 6 bulan nduuut, tapi seiring makin aktifnya dia makin langsing dan tinggi deh. Tapi pipinya tetep enak dimamam dan pahanya enak sekali diuyel-uyel, nyaaaam haaap...hahaha.

Alhamdulillah Naya berhasil lulus S1 ASIX. Walaupun juggling antara bekerja dan mencuri waktu breastpumping itu sesuatu deh. Alhamdulillah punya atasan, rekan kerja, dan company yang baik dan supportive. Tapi yang bikin sedih pas belum pindah gedung baru siy karena ngga ada nursery room yang layak. Jadilah para busui di kantor suka membajak musholla buat pumping, hahaha. Pas kantor pindah gedung, ada deh beberapa option buat pumping walaupun di lantai kantor saya ngga ada nursery room khusus si. Ada nursery room punya gedung tapi harus turun ke bawah di lantai 2 (kantor saya lantai 16) dan makan waktu lagi. Pumping sendiri makan waktu 15-30 menit sendiri, jadi memang kudu pintar-pintar manfaatin waktu kosong buat pumping. Alhamdulillah lagi di kantor, bahkan satu department ada setidaknya 4 busui yang melahirkan dalam jarak waktu yang berdekatan. Jadi deh kita pumping bareng, sambil ngobrol ngalor ngidul, hahaha.

Cerita lain adalah soal pencarian Asisten Rumah Tangga atau si mbak. Tadinya saya dan suami mencari-cari baby sitter karena ngga mau merepotkan orangtua. Skenario awal, Naya akan ada di rumah nenek dari papanya dan BS akan mengasuh naya sambil disupervisi oleh ART yang sudah kita percaya. Tapiiiii, skenario harus diubah sodara-sodara karena ART kepercayaan keluarga itu mau menikah di awal 2014. Jadilah kita mengubah skenario untuk memasrahkan naya sama BS. Tapiiii, nenek-nenek dan kakek naya rupanya ngga ada yang rela cucunya diasuh BS. Apalagi dengar cerita kanan kiri soal BS yang bermasalah. Belum lagi biaya gaji BS yang selangit semacam gaji PNS aja. *sigh* Daaan, ternyata mamihku bersedia bolak balik pondokgede-duren sawit buat bantu jaga naya selama kita berdua kerja. Sesekali ke pondokgede ke rumah mamih. Alhamdulilla akhirnya dapat mbak Anisah yang baik banget, sayang anak, rajin dan ngga neko-neko. Cuma memang sekalinya dapat mbak yang oke banget, tapi dia tahun depan udah mau nikah. Eng ing eeng.. happy for her, tapi yaaa pasti dilema ngadepin mbak baru akan berulang deeeh, hehehe. Terusss... sambil suami antar saya ke tempat jemputan kantor, langsung lanjut antar naya. Alhamdulillah suami jam kerjanya lebih fleksibel karena kerja di dunia digital marketing dan alhamdulillah juga naya betah-betah aja duduk di car seat. Kalo becandaan di keluarga, naya tua di jalan, hahaha.. 

to be continued to What we have been through (part 2)

2 comments:

  1. Lisnaa..

    dr. albert itu.. bagus tapi agak kaku ya dan bikin drooopppss hehehe

    kamu sama dia?

    ReplyDelete
  2. Cukup sekali itu deh sama dia. Orangnya asal banget, vonis orang sesukanya tanpa ada pemeriksaan lebih lanjut. Anakku batpil biasa dibilang bronchitis. Akhirnya ke dr herbowo juga, huhuhu.

    ReplyDelete