Follow Me @lisna_dwi

September 25, 2015

Naya's 2nd Birthday

September 25, 2015 2 Comments
Assalamu'alaikum wr wb,

Ahh sudah lama ngga posting. Draft si banyaaaak, tapi ngga ada yang selesai, hahaha. Nah sebelum basi, mau cerita soal ulangtahun kedua putri pertama kami, Nayandra Alisha Latief atau biasa kami sapa Naya, 12 September 2015 lalu. Time really really flies. Ungkapan tiap orangtua yang bilang perasaan baru ngelahirin kemarin atau perasaan kemarin masih ditimang-timang, lah sekarang udah lari ngibrit. :'D That's so true. Sama sekali ngga lebay. Kadang suka ngebatin, don't grow up too fast my little baby girl. *mewek*


What we did then? Kali ini ngga ada yang spesial si, hanya tiup lilin dan makan bersama. Perayaan kecil-kecilannya dibarengin sama ulangtahun papa di 19 September 2015. Agak beda pas ulangtahun pertama dulu yang dibela-belain bikin video. Maafkan mamaaa.. :(( Tapi tetep beli kue ulangtahun, dan ngomong-ngomong mamanya ini lagi dalam program diet ketat. Jadilah pas pilih-pilih kue ngileeerrr.. Kenapa ngga dirayain? Karena eh karena kami pikir Naya belum bisa mengingat momen ulangtahunnya. Dan saya dan suami juga maunya ulangtahun sederhana untuk naya, ngga perlu mewah yang penting keluarga kumpul sambil berdoa bersama. Nantilah kalo sudah sekolah dan naya sudah bisa mengingat momen tersebut, inshaa Allah akan dirayakan.

Deretan kue di http://www.cheesecakeindonesia.com/
What's so special about being two-year-old little girl's parent? Excited, happy, worry, amazed, joyful and last but not least grateful for everything. Gimana buibu dan pakbapak di luar sana perasaannyaaaa? Naya alhamdulillah tumbuh jadi anak sholehah (aamiin), sehat, jarang sekali sakit, masih ASI (bahkan hingga tulisan ini dipublish :'D), ceria, pintar, ramah, dan super duper aktif. Hanya saja kadang yang bikin khawatir kemampuan bicara naya yang belum terlalu banyak. Memang si milestone pertumbuhan anak itu berbeda. Tapi rasa khawatir itu ada. Sebisa mungkin kami ajak ngobrol, kenalkan berbagai macam benda, baca doa, shalat bareng, bernyanyi, dsb. Dan hingga kini pun masih kepikiran untuk konsultasi dengan ahli tumbuh kembang anak. Well, let's see deh. Overall hingga sekarang, naya sudah bisa menyebutkan macam-macam nama benda, dan menyusun beberapa kalimat sederhana. Yang paling jago si, "Ini apa?" "Mama mimi" "Ini berapa?" "Mau lagi" etc, dan yang terbaru "Ini (ru)mah kakek" "Ini (ga)mbar bebek". Tapi sesuka hati anak itulah, kadang dia baru mau ngomong kalo dia mau ngomong. Kalo disuruh, malah mogok, hahaha.

Bukannya tiup lilin, naya pegang apinya dulu.. :))
Our happy faces, naya malah lempeng aja.. :'D
Dengan Kakek & Nenek
Dan menjelang naya 2 tahun kemarin dapat kejutan bahagia tapi bikin patah hati juga si, embak yang biasa ngasuh naya mau nikah bulan depan. Hwaaaa, drama cari mbak baru deh. Fiuuuh.. Alhamdulillah sebelum mba nisa pulang si udah dapat, jadi ada waktu buat training. Tapi ya begitulah, si mbak baru ini baru pengalaman kerja setahun dan mesti perlu banyak diajarin. Naya pun belum bisa terlalu dekat karena masih ada mbak yang lama. Kadang malah jadi agak galak nayanya. :'D Semoga seiring berjalan waktu si mbak baru ini bisa makin oke deh kerjaannya dan makin dekat sama naya. Pucing pala berbieee.. hahahaha.

Untuk naya, mungkin suatu hari bisa membaca catatan mama di blog ini. Semoga naya jadi anak yang sholehah, sehat selalu, makin pintar, selalu ramah dan ceria, pintar makannya, disempurnakan pertumbuhannya, dan selalu dirahmati Allah swt. Mama papa love you so so much, it's beyond words, beyond everything. We know we fall for everyday. We fall for you every time you hug us. We fall for you each time we see you're asleep. We fall for you each and every second. Semoga Allah memberikan mama papa ilmu untuk mendidik naya, memberikan kekuatan dan kesabaran untuk membimbing naya, memberikan berkah dan rizki untuk membesarkan naya. Karena naya adalah amanah Allah yang paling indah. *can't help my self for not crying*

Love you, life. :D

Wassalamu'alaikum wr wb.

September 01, 2015

Menikmati Masa Menyusui

September 01, 2015 8 Comments
Assalamu'alaikum wr wb,

Saya pernah menulis tentang Catatan ASI beberapa waktu lalu. Saat itu menulis tentang ASI dan tips seputar ASI menjadi reminder buat saya yang saat itu semangat pumpingnya lagi diuji. Tsaelaaah semacam hubungan percintaan aja ya lagi diuji, hahaha. Tapi seriusan, pasti ada deh masa-masa malas-malasan dan terbuai macam saya saat itu. Ya kan? Ada dong ya buibuuuu?! *cari temen* :))  Well kalaupun ngga ada, good for you then, hehehe. Buat yang sedang persiapan menyusui, bumil-bumil tercinta, jangan dibawa setres yaaa.. Bawa happy-happy aja, positive thinking aja yaaaa.. Contohnya ngapain buibuuuu? Belanjaaaaaa! hihihi.
Link Sumber
Menurut saya, masa menyusui itu harus dinikmati. Cari info sebanyak-banyaknya penting si, tapi jangan sampai bikin setres, apalagi jadi ikut-ikutan men-judge sana sini. Seriusan deh, realita itu kadang ngga bisa disamain sama idealisme. Nah saya mau sharing beberapa tips berdasarkan kisah nyata saya ni, supaya buibu dan pabapak bisa menikmati masa menyusui. Lah ko pabapak juga? Karena pabapak adalah salah satu support system dari proses menyusui yang nikmat. :)

Link Sumber

Pertama, bekali diri dengan ilmu. Soal ini sudah pernah saya bahas di Catatan ASI. Jadi jika berkenan bisa mampir sekalian, hehehe. Yang saya mau tambahkan adalah, jangan takabur, tapi harus tetap optimis. Lah maksudnya apa? Mungkin teman-teman pernah membaca soal pro kontra ASI vs Sufor, ibu bekerja vs ibu rumah tangga aja, ngurus anak sendiri vs ngurus pakai nanny, dan masih banyak lagi.

Link Sumber
Percayalah, seperti yang sudah saya sebut sebelumnya, idealisme kadang berbeda dengan realita. Makanya, kalo baca-baca soal versus-versusan macam itu kalo dari saya si jangan lantas jadi takabur. Kalo bisa si jangan tuh mikir, "Ah saya mah ngga akan kayak gitu," atau "Pasti ibu bapaknya cuek deh," atau "Ko bisa si anaknya digituiiiin, kalo aku mah amit-amit deh," dan masiiih banyak lagi. Karena kisah tiap orang beda-beda. Pertimbangan orang pun macam-macam. Kita sudah pasti harus menghargai itu. Tapi setelah itu tetap optimis, optimis kalo cita-cita dan harapan yang diinginkan inshaa Allah bisa tercapai. Jadikan apa yang dibaca sebagai pelajaran. Semacam pelajaran kehidupan. Duileeeeh...hahaha.


Kedua, lengkapi diri dengan perlengkapan yang mumpuni. Eh tapi ini bisa beda-beda yang tiap orang. Seringkali kita hanya fokus pada alat atau perlengkapan pokok untuk ASI, pumping atau untuk si bayi. Jangan lupakan juga perlengkapan untuk diri sendiri. Contohnya, kan saat hamil dan menyusui PD buibu biasanya berubah tuuuh. Nah, biar bisa menikmati masa hamil, menyusui dan ngga ribet saat "open bar", mulai deh dari saat hamil cari-cari bra menyusui yang nyaman dan bisa mempermudah hidup. :)) Ngga usah bingung cari di mana, buibu dan pabapak bisa intip koleksi bra menyusui di e-commerce fashion terpercaya, ZALORA Indonesia. Kan biasanya kalo lagi hamil suka cepet capek kan yaaa, nah belanja online bisa jadi pilihan ciamik ni. :D Daaaaan bisa jadi solusi buat pabapak yang ingin kasih surprise buat istrinyaaaa. Belanja bra di offline store pasti malu deh, ya kaaaan?! Nah belanja bra menyusui di ZALORA amaaan, hihihi. Pabapak juga bisa pilihin mana motif yang cantik buat istri, hihihihihi. Istri senang, bapak riang, anak ikut giraaang. :))

Chart Bra Sizing
Selain bra menyusui, saya rekomendasikan untuk membeli bantal menyusui. Harga ngga terlalu mahal, tapi buat saya dan bayi sangat berguna bahkan hingga kini. Dari pengalaman saya, bantal menyusui ini bikin nyaman dan saya jadi ngga gampang capek. Posisi bayi pun lebih ajeg. Dan buat saya yang ngga bisa menyusui sambil tiduran, bental berbentuk donat setengah lingkaran ini sangat menolong.

Link Sumber
Eh kalo apron gimana? Nah, belum tentu butuh buibu. Kalo saya ngga nyaman menyusui di depan umum, lagian anak saya lasak bangeeet, jadi seringnya si apron ditarik-tarik sama doi. Lah yang ada aset emaknya kemana-mana dah, hahaha. :'D Alhamdulillah saya berhijab si, jadi hijab bisa sekaligus sebagai apron. Apron di rumah malah ngga pernah dipake, laper mata aja waktu pas beli, lalalalala...


Ketiga, obat lecet. Lah, apaan nih, jangan parno dulu buibu. Karena tiap busui pasti ngalamin ni, hehehe. Yang ngga ngalamin ini saya iri buibuuuu, ciyus deh. :'D Supaya proses menyusui nanti tetapi nikmat, mending sedia payung sebelum hujan deh.

Supaya saat menyusui tetap cantik macam ini LOL  (link sumber)
Ada dua macam untuk mengatasi puting PD yang luka atau lecet saat menyusui, yang alami atau pabrikan. Kalo saya pakai yang alami, yaitu minyak kelapa masak atau biasa disebut minyak letik. Jadi minyaknya homemade gitu, biasanya yang buatin alm nenek. Dan alhamdulillah ART di rumah ternyata juga bisa bikin sendiri. Voila, bebas masalah. Ada juga ko merek pabrikan yang banyak dijual bebas, bisa di apotik atau toko bayi yang terkenal atau yang bertebaran di ITC. Cuma memang kalo yang alami ngga perlu khawatir kalo lupa bilas sebelum menyusui. Saya orangnya lupaan, jadi makanya pilih yang alami, hehehe.  


Keempat, penghibur. Eits, jangan mikir negatif duluuu, hehehe. Ini maksudnya apapun yang bisa menemani saat menyusui. Memang si saat menyusui itu saatnya kita menjalin ikatan dengan si bayi. Tapiiii, dari pengalaman saya kemarin, waktu menyusui yang kadang panjang dan melelahkan membuat saya butuh penghibur. Penghibur di sini bisa macam-macam si tergantung individu masing-masing. Bisa gadget, bisa buku, bisa cemilan, bisa stok DVD, bisa music player, bisa TV kabel 24 jam, dan lain sebagainya. Apalagi kalo bangun di tengah malam dan ngga tega bangunin suami, penghibur ini sangat dibutuhkan ni.

Link Sumber
Nah, demikianlah tips yang bisa saya bagi. Semoga berguna yaaaa... Nikmatilah tiap detik saat menyusui atau pumping. Karena saat galau menjelang masa menyapih seperti saya saat ini, momen flashback menikmati saat menyusui menjadi semacam tambahan alasan untuk bersyukur dan menghilangkan galau. Okesip, see you soon.

Love you, life. :D

Wassalamu'alaikum wr wb.