Follow Me @lisna_dwi

November 28, 2017

Liburan ke Bali Safari and Marine Park



Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh,

Awal November lalu saya, Naya dan suami akhirnya kesampaian juga pergi ke Bali. Sebenarnya rencana ke Bali ini bermula dari promo Accor Club yang menawarkan paket menginap 2 malam di Novotel Nusa Dua Bali dengan harga yang sangat murah. Dari rate 3,8 juta per 2 malam, jadi hanya 1,1 juta saja. Sebagai timbal baliknya, saya dan suami diharuskan mengikuti presentasi Accor Club soal produk mereka. Anyway, akan saya ceritakan kisahnya di blog post yang lain, supaya ngga panjang semacam kereta api, hahaha.

Sebelum pergi saya sudah survey dikit-dikit mau ke mana. Agenda utamanya sebenarnya hanya 3 sih: Bali Safari & Marine Park, menikmati fasilitas hotel dan main di pantai. Karena hanya 2 malam dan bawa si kecil, saya ngga terlalu memaksakan mau pergi kemana-mana dengan jadwal yang ketat. Kalo Naya capek, ya stop. Kalo Naya ngga mau kemana-mana, ya di hotel aja, pokoknya ngikutin dia aja, hehehe. 

Traveling kali ini agak berbeda karena kami bertiga ngga berangkat bareng. Saya berangkat di hari Jumat, 3 November 2017 dan suami menyusul keesokan harinya. Deg-degan sih karena baru kali ini traveling naik pesawat berdua aja sama si ucul. Mana berangkatnya jam 3 pagi dari rumah, hahaha. Demi tiket yang harganya miring kurela dah, hahaha.

Di bandara, segeerr dari jam 3 pagi

Sebagian bawaan saya bawa di 1 koper, lalu masuk bagasi dan cemilan si ucul masuk tasnya sendiri. Naya kalo pergi pasti harus bawa bonekanya, kemarin dia memilih membawa Fluttershy, salah satu karakter kuda pony imut dari serial My Little Pony. Saya juga siap-siap isi pulsa dan data supaya kalo Naya bosan, saya bisa pakai senjata pamungkas yaituuuu YUCUB, hahaha. Namanya traveling hemat, beli pulsa murah dari Tokopedia bisa sangat menolong, dan ngga rempong pun. Dalam tas saya juga saya siapkan jas hujan Naya yang saya tempo hari beli di Tokopedia, bareng sama payung dan bootsnya, hahaha. Tadinya sih mau bawa boots biar kece, tapi ngga muat dan berat, hahahaha. Sebelum berangkat saya juga sudah wanti-wanti ke Naya kalo kami akan berangkat berdua dulu, papa menyusul. Bahwa Naya harus tanggung jawab sama tas dan bonekanya, ngga minta gendong dan ngga minta beli macam-macam. And she said okay mama.


Traveling Berdua Saja Dengan Si Kecil 

Saya naik Air Asia jam 5.15 pagi. Jam 3 saya dan Naya harus sudah berangkat. Dan Naya ngga pake mandi lah ya, wong baru bangun, hahaha. Tapiii, dehse bangun lho itu dari berangkat sampai di pesawat. Segeerrrr. Tapi untung sih karena kalo tidur sape yang mau gendoooong, hahaha. Karena sudah diingatkan untuk bertanggung jawab sama tas dan bonekanya selama pergi berdua aja, Naya bener-bener mandiri dan ngga cranky sama sekali. WOW, kubahagia. Kalo pergi bertiga biasanya kami cenderung ngga tega, jadi dia capek dikit kami bawakan barangnya atau gendong.

Jadi intinya kalo pergi berdua saja dengan toddler, berikan ia tanggung jawab. Jangan yang berat-berat, yah minimal untuk bawa tas dan mainan favoritnya. Terus beri pengertian dan alasan ia harus membawa barangnya sendiri, serta kenapa harus ikutin beberapa aturan yang sudah kita jelasin sebelumnya. Kitanya kudu tega, tegas dengan tetap memperhatikan kondisi dan perasaaannya. 

Baca juga Menempuh 3075 Km + 81 Jam Demi Silaturahmi

Mulai dari masuk bandara, di scan barang-barangnya, Naya langsung sigap mengambil tas dan bonekanya. Kadang bahkan ambil bakinya sendiri, hahaha. Ucul bener dah liatnya. Lalu di dalam pesawat biasanya saat take off Naya akan uring-uringan dan berakhir minta dipangku dan peluk. Tapi waktu ituuuu, Naya tetep agak uring-uringan sih, tapi saya tegaskan bahwa Naya ngga perlu takut, lagipula kita hanya berdua, dan Naya harus tetap memakai seatbelt supaya aman. Si ucul akhirnya berhasil mengatasi ketakutannya dan ngga minta pangku sama sekali. Hanya pegang tangan saya, sambil kami berdua berdoa. Bahkan Naya berani melihat ke luar jendela, ke arah bawah. Biasanya? Kaga berani dia, kadang malah minta jendelanya ditutup, hahaha. Selama perjalanan Naya happy, tanpa perlu menonton sama sekali, yeaaay. Tidur sebentar, dan landing pun tanpa takut. Tak lupa saya puji kemandirian dan keberaniannya. Good job, Nak!

Subuh-subuh dipaksa selfie sama mama ina, hahaha

Tiba di Ngurah Rai Airport disambut dengan hujan, jadi kami agak lama tuh nunggu di dalam pesawat. Terakhir saya ke Bali kayaknya 5 tahun lalu, jadi sekarang agak pangling lihat bandaranya yang sudah lebih keren. Sebelum keluar airport, Naya pipis, lap-lap badan, lalu ganti baju. Dan kabar gembira buat keluarga kecil terutama ibu-ibu yang traveling sama anak saja dan kalaupun sama suami, ya diintilin terus sama anaknya. Ternyata di Ngurah Rai maupun Soekarno Hatta (ngga tau bandara lain ya), sudah ada family toilet. Saya happy banget. Alhamdulillah. Saya ngga sempat fotoin toiletnya sih, tapi toiletnya dilengkapi dengan dudukan untuk bayi plus seatbeltnya. So cool!

Oiya selama di Bali saya menyewa mobil dari rental langganan saya, nama pemilik sekaligus sopirnya Pak Harlan. Kalo kamu muslim dan prefer makan di tempat yang pasti halalnya, Pak Harlan ini fasih banget karena beliau juga muslim. Plus diantar ke masjid, musholla yang bersih dan bagus, bukan yang seadanya ya. Pak Harlan juga tau spot-spot pantai yang masih sepi dan belum banyak didatangi turis, jadi ngga perlu repot kitanya, hahaha. Tapi kemarin karena bawa Naya, jadi saya ngga ngoyo buat ke pantai di luar Nusa Dua. Yah buat si ucul mah pantai ya pantai, sama aja, hahaha.


Di depan counter tiket Bali Safari dan Marine Park


Serunya Bali Safari dan Marine Park

Tadinya saya masih menimbang juga ke Bali Zoo, tapi karena ada beberapa review kurang mengenakkan soal pelayanan Bali Zoo, saya putuskan langsung fokus ke Safari Bali and Marine Park aja. Waktu browsing udah jatuh cinta liat foto di websitenya yang bis safarinya itu lho, hahaha. Impian banget deh safari beneran di Afrika. Sebelum bisa safari beneran di Afrika, safari ala-ala dulu aja ya di Bali, hihihi. Di website Safari Bali cukup lengkap kok tersaji infonya. Tapi malah ngga ada harga tiket standarnya sih. Dan jangan lupa juga untuk follow akun Instagram Bali Safari karena kalo ada promo pasti diumumin tuh. Saya kemarin dapat promo Hari Raya Kuningan dan Galungan, dengan KTP Bali promo buy 2 get 1. Lumayan deh Pak Harlan bisa ikut masuk juga, hehehe.


Pengunjung wajib memakai gelang di Bali Safari and Marine Park

Di belakang Naya itu loh yang namanya Pak Harlan, hihihi

Lokasi Bali Safari and Marine Park terletak di Gianyar. Kalo dari bandara perjalanan ke sana makan waktu kurang lebih 1,5 jam. Kemarin karena hari Jumat dan bukan peak season jadi ngga macet yah. Oya, kalo kamu niatnya mau nonton Bali Agung Theater, jangan hari Senin karena pertunjukan Bali Agung libur di hari Senin.

Harga Tiket Bali Safari & Marine Park 

- Safari Explorer : 
Dewasa (umur diatas 12 tahun) : Rp 150.000 / orang.
Anak-anak (umur 3 – 12 tahun) : Rp 135.000 / orang.
Bayi (umur dibawah 3 tahun), gratis.
--> Paket ini sudah termasuk ke dalamnya menikmati 1x Safari Journey, 1x Fresh water Aquarium, dan berbagai macam show (kecuali Bali Agung Theater ya). 

- Safari Legend : 
Dewasa (umur diatas 12 tahun) : Rp 275.000 / orang.
Anak-anak (umur 3 – 12 tahun) : Rp 220.000 / orang.
Bayi (umur dibawah 3 tahun), gratis.
--> Paket ini sudah termasuk ke dalamnya menikmati 1x Safari Journey, 1x Fresh water Aquarium, Bali Agung Theater (Silver Seat), water park dan 1x fun zone ride, dan berbagai macam show binatang. 

Untuk detail harga tiket atau paket Safari Bali & Marine Park lainnya, kamu bisa juga lihat di website Bali Safari and Marine Park ya. 

Di depan counter tiket Bali Safari dan Marine Park
Salah satu paket yang ditawarkan Bali Safari and Marine Park


Dari saat beli tiket si ucul udah excited banget. Mau lihat macam-macam binatang. Oya pastikan kamu datang sepagi yang kamu bisa, kalo perlu pas jam buka yaitu jam 9 pagi supaya bisa nikmatin semua shownya. Saya sampai sekitar jam 10.30 sih, masih okelah karena alhamdulillah ngga terlalu ramai. Di dalam area Bali Safari & Marine Park juga ngga diizinkan membawa makanan dan minuman dari luar, kecuali susu dan makanan bayi. Saya hanya bisa bawa susu untuk Naya. Selebihnya, harus beli di dalam. Harganya? Yah mihil laaah, air mineral merek Pr*ma aja Rp 17.000, hahahaha. Untung Naya anaknya bukan tukang jajan makanan, cuma lirik-lirik counter boneka dan mainan terus di sepanjang jalan, hahahaha.

Dari depan aja udah ada stan merchandise beginii, hahaha

Information center at Bali Safari and Marine Park

Tuh Seleb aja ke Bali Safari and Marine Park, hihihi

Map Bali Safari and Marine Park (Click for bigger image)

Sebelum masuk, sebaiknya kamu ambil brochure untuk mengetahui jadwal show binatang di dalam area Bali Safari. Jadi kamu bisa atur strategi tuh mau ke mana dulu. Karena yang paling dekat saat itu adalah Animal Show, jadilah kami menonton Animal Show dulu. Safari Bali ini dengan Taman Safari Bogor memang beda konsep sih. Kalo di Taman Safari, ada cerita yang koboy-koboy gitu yang saya ngga suka karena ada tembak-tembakan dan adegan tak pantas buat anak kecil seperti mabuk-mabukan dan pegang cewe-cewe.

Baca juga Wisata Ke Taman Safari Cisarua

Si ucul excited nonton berbagai atraksi hewan di Bali Safari and Marine Park

Pembawa acara Animal Show

Mengenalkan ular di Animal Show Bali Safari and Marine Park

Mengenalkan ular di Animal Show Bali Safari and Marine Park

Tapi pertama nonton Animal Show ini saya suka karena narasinya tentang binatang itu sendiri dan bagaimana uniknya binatang tersebut. Ada interaksi dengan pengunjung juga lho. Seru. Awalnya Pak Harlan nemenin waktu Animal Show ini, karena akan bersiap shalat Jumat jadilah saya dan Naya saja yang lanjut menonton dan jalan-jalan. Gagal deh punya fotografer pribadi cadangan, hahahaha.

Bali Safari Show Schedule (Link for complete schedule)
Bali Safari Show Schedule 

Melewati area Animal Show, ada area memandikan gajah. Di situ juga pengunjung bisa membeli sayuran untuk diberikan kepada gajah-gajah yang sedang berendam. Berhubung Bali saat itu lumayan panas, jadinya pingin ikutan nyemplung aja dah, hahaha. Saya sebentar saja lihatnya, karena yah gitu aja lihat gajah dimandiin, hahaha. Lagipula mengejar waktu untuk menonton show lainnya.

Anaknya udah terlalu serius nonton Animal Show di Bali Safari dan Marine Park, hahaha
Orang utan mengambil kelapa di Mengenalkan ular di Animal Show Bali Safari and Marine Park


Interaksi dengan pengunjung, duh perutnya six pack yaaaa, hahaha *salah fokus*




Binturong di Bali Safari and Marine Park, gemes ternyata, hahaha
Area memandikan gajah di Bali Safari and Marine Park

Show selanjutnya yang saya tuju adalah Harimau Show (From Predator to Prey). Menurut saya Harimau atau Tiger Show ini juga menarik. Dalam pertunjukan yang memakan waktu sekitar 20 menit ini diceritakan secara singkat hubungan harimau dengan sejarah dan mitologi rakyat Bali. Ada pesan moralnya juga yang menggambarkan kewajiban manusia untuk menjaga keseimbangan lingkungan, salah satunya dengan melestarikan harimau yang makin terancam punah. Dalam show ini juga ditampilkan kemampuan harimau untuk berburu, memanjat pohon hingga berenang. Si ucul terkagum-kagumlah lihatnya, hahaha.

Harimau Show di Bali Safari and Marine Park

Sogok susu dulu biar mau perform, hahaha

Sendratari yang menceritakan hubungan harimau dan mitologi Bali

Harimau show at Bali Safari and Marine Park



Harimau bisa manjat, berenang, lompat, hayo kalo dikejar mau kabur kemana, hahaha

Setelah Harimau Show, kami menyaksikan Elephant Show. Elephant show cukup bagus, hanya kemarin saya sempat kecewa karena ketika ingin menonton di bagian depan tengah ngga diperbolehkan, harus kosong. Saya pikir tadinya untuk rombongan. Setelah lama-lama terisi, saya melihat bukan rombongan ko yang datang. Tapi memang bule semua sih. Yah semoga bukan diskriminasi ya, mentang-mentang eyke pribumi pribadi membumi  terus ngga boleh duduk di situ deh, huhuhu. Anyway, cerita pertunjukan tentang para gajah ini adalah tentang seluk-beluk kehidupan mereka di Lampung, Sumatera. Awalnya mereka hidup damai di hutan tapi karena kerusakan yang dilakukan manusia juga, jadilah gajahnya terdesak dan terpaksa turun gunung. Alhasil kawasan pemukiman warga porak-poranda deh. Ngga heran karena gajah memiliki ingatan yang kuat lho. Bisa jadi dia mengingat manusia yang dia lihat merusak hutan tempat mereka tinggal. Nah makanya jangan ganggu gajah dan habitatnya yak, hehehe.


Cerita perburuan liar gajah oleh manusia yang serakah :(

Gajah yang bisa dilatih untuk menolong dan bermanfaat bagi manusia



Anyway selama jalan-jalan di dalam Bali Safari Naya jalan tanpa minta digendong sekalipun. Tasnya pun ngga ketinggalan, tetap dia bawa sendiri tanpa merengek. Terharuuuu, hahaha. Terus setelah Elephant Show si ucul bilang kalo ngantuk dan akhirnya saya menggendong supaya dia bisa tidur dan kami bisa makan siang di Tsavo Lion Restaurant. Tapiiii, kalo kamu malas bawa stroller atau tetiba si kecil tepar tidur, ada penyewaan stroller juga lho. Harga sewanya Rp 100.000. Yah worth the money sih karena kalo dihitung-hitung kamu bakalan keliling Bali Safari & Marine Park minimal 4 jam.

My big girl :'D
Penyewaan stroller di Bali Safari and Marine Park

Udah keluar area Kampung Gajah nih, eh anak ucul ini dengar suara kambing dari arah Petting Zoo. Turun dong dehse ngga jadi tidur, hahaha. Masha Allah anak ini entah kenapa suka banget sama kambing atau domba. Di Petting Zoo, ada berbagai hewan yang jinak, mostly hewan peliharaan atau hewan ternak seperti kelinci, marmut, kambing, ayam hingga kura-kura. Sekali beli makanan Rp 20.000 ya kalo ngga salah. Kasih makannya irit-irit aja kak, soale 20ribu itu isinya dikit bangeeeet, hahaha. *sayang anak-sayang anak*


Petting Zoo at Bali Safari and Marine Park











 

Enjoy Safari Journey of Bali Safari and Marine Park

Karena ngga jadi bobo, dan malah seger lagi setelah main sama kambing, akhirnya saya langsung mengajak Naya ke Safari Journey yang menggunakan bis loreng-loreng itu lho. Bedanya dengan Taman Safari Bogor, di Bali Safari and Marine Park pengunjung harus naik bis yang sudah disediakan. Lalu saat membaca berita yang viral soal pengunjung Taman Safari Bogor yang mencekoki binatang dengan minuman keras, saya jadi sepakat dengan pengelola Bali Safari yang tidak memperbolehkan pengunjung untuk membawa mobil sendiri, dengan teliti memeriksa tiap tas, dan tegas melarang membawa makanan dan minuman dari luar.

Peminat Safari Journey harus antri selama 10-20 menit untuk dapat giliran naik ke bis. Walaupun ruangannya terbuka tetap ya panas benerrrr, geraaaah. Akhirnya menyerah dan beli minuman teh dingin rasa buah seharga 25ribu, iya ngga salah baca 25REBU kakaaaak, ahahaha. Setelah menunggu beberapa saat waktunya naik bis safari tiba. Tips nih dari saya. Kalo kamu sukanya lihat hewan-hewan eksotik dan hewan yang favoritlah ya seperti singa, orangutan atau buaya, usahakan duduk di sisi kiri bis. Dan kalo mau space yang lebih luas, pilihlah baris paling depan. Sayangnya saya duduk di sisi kanan, jadi ngga kelihatan tuh binatang-binatang yang saya incer seperti singa misalnya, hahaha. Yah kelihatan sih, tapi ngga bisa foto jadinya.




Hewan-hewan di Bali Safari ini tidak berada dalam kandang juga seperti Taman Safari di Bogor. Yang membuat saya senang juga pemandunya informatif dan menyampaikan informasi soal hewan-hewan tersebut dengan jelas dalam dua bahasa. Menurut saya untuk beberapa area hewan tertentu saya kurang puas karena terlalu sebentar. Misalnya ni di bagian burung hantu. Lah burung hantunya ada di dalam pohon kak, belum sempet negesin yang mana itu burung hantu, eh bisnya udah jalan lagi. Pas lewatin kolamnya kuda nil juga gitu. Kuda nilnya lagi berendem. Mbok ya dikasih waktu dulu buat kuda nilnya nongol sebentar gitu, kita cuma liat bayangan kuda nil doang lagi berendem, hahaha. Tapi overall saya suka dan Naya sangat menikmatinya.

Shot terbaik si raja hutan karena saya di sisi kanan, bukan kiri
Akhirnya ada singa muda yang bisa difoto dari sisi kanan








Selepas Safari Journey waktu sudah menunjukan pukul 2 siang. Saya menanyakan ke Naya berkali-kali apakah masih mau lanjut karena masih ada White Tiger Feeding dan Piranha Feeding. Kami juga belum sempat melihat Fresh Water Aquarium. Nah inilah kalo pergi sama bocil ngga bisa maksa, Naya bilang sudah capek dan mau ke rumah hotel saja, eaaa, hahaha. Padahal udah diiming-imingi makan siang sambil liat singa, terus liat macam-macam ikan. Tetep jawabannya pulang aja ke rumah hotel karena Naya capek, hehehe. Untunglah sewaktu menuju pintu keluar ada burung-burung eksotik yang bisa diajak berfoto. Naya berani lho foto sama burung, walaupun cengkeraman burungnya bikin sakit dia bilang, hahaha. Teruuuss mampir ke toko cenderamata, Naya pilih mainan ular karet warna hijau dan kami ke hotel untuk istirahat.




Ngga sempat ke Fresh Water Aquarium ya ke akuarium yang ada aja yaaa, hahaha

She was so happy and excited. Ngga ada yang lebih menyenangkan lihat binar mata anak yang gembira dan ngga berhenti cerita saking senangnya. Makin bangga karena Naya belajar mandiri, bertanggung jawab dan pengertian. Berkali-kali Naya bilang ke papanya sewaktu akhirnya kami berkumpul keesokan harinya, "Papa, Naya pintel ngga nangis. Naya hebat jalan sendiri. Naya is big girl, not crying like a baby. Thank you mama,thank you papa. I'm so happy lihat animals. " Ahh mama mau mewek jadinyaaaaaa.. Love you so much, kiddo!

Bali Safari and Marine Park
Address : Jl. Bypass Prof. Dr. Ida Bagus Mantra Km. 19,8, Serongga, Kec. Gianyar, Kabupaten Gianyar, Bali 80551
Open : 9 am - 5 pm
Phone: (0361) 950000



Love you life. :D

Wa'alaikumsalam Warahmatullahi Wabarakatuh.

8 comments:

  1. Naya hebat amaat, Tante salut! Hehe. Layak diajak travelling lagi nih Mama Ina :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya tante niaaa, next time travelling berdua atau bertiga inshaa Allah lebih mandiri no worry, hihi.

      Delete
  2. Naya hebat :)
    Keren ya konsep animal shownya...

    ReplyDelete
  3. duuh serunyaaa, mau kesana gagal mulu, soalnya mahal, wkwkwkw, nanti kalo anak anak dah gedean dikit lah :) biar bisa jalan sendiri dulu ^^. Btw kalau dapat info promo hotel gitu dimana yah mba? :)

    ReplyDelete
  4. Naya, udah gadis aja sekarang...auntie gie ikutan brebes mili dan happy bacanya ^^ Bisa jadi referensi nih jalan-jalan ke bali, terbukti postingan SIN kemaren membantu sekali...lope lope deh mama Ina xoxo

    ReplyDelete
  5. Aku penasaran sama Bali Safari& Marine Park ini, mbak. Cuma pas buat orang dewasa ngga sih atau lebih cocok buat anak-anak?

    ReplyDelete