Follow Me @lisna_dwi

November 01, 2018

5 Hal Penting Yang Diperlukan Saat Traveling ke Turki



Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh,

Di penghujung Maret hingga minggu kedua April 2018, saya dan keluarga berkesempatan pergi berlibur ke Turki sekaligus melaksanakan ibadah umroh. Rezeki itu memang pemberian, dari Allah melalui berbagai macam cara, usaha dan orang-orang yang kita kenal maupun tidak sama sekali. Kali ini rezeki liburan saya dan suami diberikan Allah melalui mama papa. MashaaAllah. Sungguh sebelumnya saya hanya menempelkan guntingan Hagia Sophia di lemari kamar. Selain Turki, ada berbagai tempat dan negara lainnya, termasuk juga gambar Ka'bah. Setiap melihat gambar itu, saya shalawatin selalu, hehehe. Waktu akhirnya bisa berangkat, apalagi yang bisa saya dan suami ucapkan selain alhamdulillah alla kulli hal.
Fa-biayyi alaa'i Rabbi kuma tukadzdzi ban (Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?)



5 Hal Penting Yang Diperlukan Saat Traveling ke Turki

Sebenarnya banyak banget yang mau di share. Saking banyaknya jadi ngga nulis-nulis, lame excuse yaaa, hahaha. Akhirnya memutuskan untuk cerita soal traveling ke Turki dulu deh ya. Sebelum Turki, perjalanan saya paling jauh itu ke Beijing. Selepasnya ya, Singapura dan beberapa kota di Indonesia. Karena traveling kali ini paling lama dan paling jauh versi saya, jadilah saya merasa wajib untuk membawa beberapa barang dari Indonesia. Selain karena lebih murah, di Turki belum tentu ada kaaan?! hahaha. Saya coba rangkum nih 5 hal penting yang kamu perlukan saat traveling ke Turki. Check these out!

1. Fashion item sesuai musim 

Berhubung saya pergi di akhir Maret hingga awal April, agendanya saat itu memang ingin melihat tulip. Hingga bulan April, di Turki memang masih masuk musim semi. Dan tulip memang aslinya berasal dari Turki, bukan dari Belanda seperti banyak dugaan orang. Waktu lihat perkiraan cuaca, katanya sih udaranya rata-rata di Turki musim semi mulai dari 11-16 °C, dan sesampainya di Istanbul ternyata 7°C aje kaaaak, hahaha. Jadi pastikan kamu bawa fashion item yang bisa menahan dingin, walaupun musim semi tapi Turki anginnya kencang boooo, terutama saya rasakan waktu di Istanbul ya.


5 Hal Penting Yang Diperlukan Saat Traveling ke Turki


Waktu periode Maret-April 2018 lalu di kala tulip-tulip bermekaran di seantero Turki, saya membawa: winter coat (mantel musim dingin), sarung tangan, syal, kaos kaki tebal sebetis dan jaket/outer yang tidak terlalu tebal. Selain yang saya bawa, kalo kamu ngga pakai jilbab atau buat para lelaki juga bisa, sebaiknya bawa topi kupluk hangat ya.  Saya tertolong karena saya selalu pakai daleman jilbab yang tebal dan panjang sampai menutup pundak dan dada. Jadi inner hijab saya berguna juga buat menahan dingin, hehehe. Alhamdulillah.Kalo kamu juga sensitif terhadap udara dingin, menggunakan masker cukup berfaedah.


5 Hal Penting Yang Diperlukan Saat Traveling ke Turki

5 Hal Penting Yang Diperlukan Saat Traveling ke Turki

5 Hal Penting Yang Diperlukan Saat Traveling ke Turki

5 Hal Penting Yang Diperlukan Saat Traveling ke Turki

Kalo kamu agendanya hanya di Turki saja dan ingin ke Uludag Bursa untuk main salju, kamu mungkin bisa menyiapkan sepatu yang diperuntukan untuk beraktivitas di salju. Kalo saya kemarin karena akan lanjut umroh, jadi sepertinya agak ribet kalo harus bawa tambahan sepatu lagi. Lagipula, di Uludag nanti kamu bisa beli sepatu khusus untuk beraktivitas di salju dengan harga mulai dari 200ribuan aja. Lumayan kan daripada berat-berat bawa dari Indonesia, hahaha.


Toko kebutuhan musim dingin di Uludag, Bursa Turki

Toko kebutuhan musim dingin di Uludag, Bursa Turki

Toko kebutuhan musim dingin di Uludag, Bursa Turki

Sayangnya ya karena saya malas berat nambah sepatu tambahan, jadilah saya pakai slip on Adidas saya aja pas main di salju. Dan sudah bisa ditebak ya, basah dan licin waktu dibawa jalan dan lari di salju, hahaha. Lama pula keringnya, ya nasiiiib. Untungnya yah tiap bis di Turki itu ada pemanasnya sis di bagian bawah kursi, jadi tiap masuk bis langsung buka sepatu diletakin di bagian bawah jok supaya kering lagi, hahahaha. Sepatu yang wajib bawa kalo menurut saya sih sepatu sport atau sneaker atau slip on Adidas seperti yang saya pakai juga oke. Menurut saya sih kalo kamu bakal keliling ke banyak lokasi di seputar Turki, sebaiknya hindari flat shoes. Apalagi mau ke tempat-tempat bersejarah peninggalan zaman Yunani atau Romawi, pake sepatu dengan sol tipis akan menyiksa kaki sih ya. :))


5 Hal Penting Yang Diperlukan Saat Traveling ke Turki

Main salju di Uludag, Bursa Turki

Hujan salju di Bolu, Turki

Main salju di Uludag, Bursa Turki

Main salju di Uludag, Bursa Turki

Main salju di Uludag, Bursa Turki

2. Membawa masakan atau bahan makanan asli Indonesia

Karena berpenduduk mayoritas muslim, alhamdulillah di Turki ngga akan kesulitan bertemu makanan halal. Dan entah kenapa daging sapi, domba atau ayam di restoran Turki itu kok ya lebih enak, juicy dan terasa fresh dibandingkan di Jakarta yak, hahaha. Suami saya juga bilang begitu sih, apalagi dia pecinta lauk. Cuma, nasi di Turki lebih mirip risotto ya, agak demek-demek basah gitu, hahahaha. Kalo di Indonesia kan nasinya tanpa air ya, nah di turki itu sajian nasinya agak becek. Entah kenapa kayak nasi masih ada airnya sedikit, hahaha. Tapi selama itu nasi, sikat miring dah, hahaha.




Lalu apa dong yang wajib dibawa kalo ke Turki? Paling gampang sudahlah pasti pop mie, saos sambal, bon cabe dan aneka sambal yang bisa dibawa-bawa dan tahan lama deh ya. Sup kacang-kacangan selalu jadi makanan pembuka dan di awal mah masih oke ya merasakan rasa aslinya. Setelah itu ya kok bosan karena duh hambar kaaaak, hahaha. Apa karena lidah ini sudah terbiasa disuguhkan mecin, hahaha. Dan tiap makan di Turki selalu disediakan sepiring sayuran mentah kak, hahaha. Urang sunda mah beuki, yang bukan ya merana dah, hahaha. Saya sarankan bawa dressing salad seperti merek Kewpie biar lebih endeus, rasa wijen sangrai atau saus ala Jepang yang agak-agak asam seger itu cucmey pasti kalo kamu bawa.

Boncabe is da bessst, hahaha. 

Atau kalo kamu mau lebih niat ya contohlah mertua saya yang bawa rendang, dendeng kering balado dan kerupuk, hahaha. Teman satu rombongan juga bawa kering kentang dengan teri. Sungguh penolong banget di kala kami bosan makan setumpuk sayuran mentah, aneka keju, kebab atau lentil soup plus roti, hahaha. Makanan Indonesia is da besssst! :)) Meski makanan Indonesia is the best beberapa buah-buahan segar di Turki nampak lebih menggoda dan fresh, yummy.

Rendang ala Minang




3. Menyewa jasa Certified Tour Guide 

Nah soal Certified Tour Guide ini saya sebenarnya dapat cerita dari tour guide saya saat di Turki yaitu Kenan. Kalo kamu ikut rombongan tour and travel sepertinya ngga perlu khawatir ya, karena kan pasti sudah disediakan dari agen tour. Tapi kalo kamu pergi sendiri, mungkin mesti agak hati-hati yah dengan persoalan tour guide ini. Eh tapi ini hanya dari cerita tour guide saya ya, kalo kamu punya pengalaman lain silakan di share, hehehe. Keuntungan lain pakai tour travel dan engage dengan tour guide tersertifikasi salah satunya ngga perlu antri untuk beli tiket. Jadi tinggal masuk, hahaha.

Kenan, tour guide saya saat ke Turki
Masuk ke Hagia Sophia tanpa antri.

Masuk ke Hagia Sophia tanpa antri.

Kenapa menurut saya ini perlu karena konon menurut info Kenan, pemerintah Turki sangat ketat soal urusan pemandu wisata ini. Sisi baiknya, pemerintah Turki memastikan wisatawan mendapat tour guide yang terstandarisasi karena yang legal adalah yang sudah mendapat sertifikasi dan terdaftar secara resmi di lembaga pemerintah. Selain sertifikasi dari lembaga pemerintah juga ada tekanan di lapangan dari tour guide yang memang tersertifikasi terhadap yang "tour guide dadakan". Pernah ada satu cerita, ada mahasiswa Indonesia yang mencoba jadi pemandu teman-teman/keluarganya, dan se grup gitu mirip kelompok turis. Dan ketahuan oleh certified tour guide yang melihat, booo diancam lah tuh mahasiswa akan dilaporkan. Karena kalo memang dilaporkan bisa-bisa si mahasiswa mendapat sanksi. Jadi kalo saya mah cari aman aja dah yak, apalagi kemarin pengalaman pertama saya, hahaha.


4. Bersiap menghadapi perubahan cuaca ekstrim

Ini juga ngga kalah penting nih, terutama buat kamu yang mau ke Uludag, Bursa buat main salju kayak saya dan keluarga. Di Maret-April 2018 lalu sebenarnya sudah masuk musim semi tapi entah kenapa cuaca juga agak anomali yah. Sering hujan dan untuk itu jangan lupa bawa payung yah. Lalu, waktu di Uludag, bahkan di titik yang tidak terlalu tinggi salju masih tebal. Alhamdulillah alla kulli hal, bahkan saya merasakan hujan salju, mashaaAllah. It was magical! Subhanallah. Padahal katanya harusnya kami naik lagi ke atas supaya dapat salju yang tebal, tapi ternyata di bagian yang rendah saja sudah tebal sekali.

Coat tebal, sunglasses wajib dibawa untuk main salju.

Meski musim semi dan tulip cantik bermekaran, perubahan cuaca bisa tiba-tiba. 

Dari daerah bersalju, ke tempat wisata yang mataharinya terik.

Di Bolu dalam perjalanan ke Ankara bahkan tiba-tiba turun salju lagi, bahkan deras. Eh kalo hujan salju istilahnya deras juga ngga ya, hahaha. Karena bis juga tidak aman untuk melanjutkan perjalanan di tengah hujan salju dan tumpukan salju yang tinggi, akhirnya kami menepi. Yang tadinya mau ke Danau Gerede ya kalo ngga salah, akhirnya Kenan tour guide kami putar haluan ke danau kecil setempat sambil menunggu hujan salju mereda. Dan ya ngga mungkin ya rombongan orang Indonesia norak termasuk saya melewatkan kesempatan buat main lagi di salju dan bahkan menikmati hujan saljunya, hahaha. Dingin? Ya bangetlah, entah minus berapa derajat saat itu karena HP saya mati pun karena kedinginan, hahaha.

Beruntung ketemu salju lagi di Bolu Turki.



Nah, sebenernya bukan cuma saat di daerah bersalju. Kalo di area yang suhunya di bawah 10°C sebaiknya kamu bawa cadangan baterai kamera dan baterai smartphone. Kemarin kamera Fujifilm saya walau isi baterainya full, tetap mati dengan cepat karena suhu yang sangat dingin. Alhamdulillah saya membawa baterai cadangan, jadi tetap ngga kehilangan momen. Tapi jangan khawatir baterainya akan rusak karena setelah suhu kembali ke suhu ruang dan lebih hangat, baterainya akan kembali normal.

Kalo soal skincare gimana? Body lotion, sunscreen, lip balm, and vaseline petroleum jelly are a must! Cuaca dingin justru bikin kering sih kak, apalagi anginnya kencang. Lalu entah karena dingin, pipi saya merona dengan sendirinya sih, eaaaa, hahahaha. Kalo kamu cocok sama Natural Republic yang aloevera gel itu, nah mending dibawa tuh karena akan berguna banget. Adik-adik saya bawa dan pakai itu saat di sana dan mereka bilang sangat berguna.


5. Membawa mukenah dan sandal jepit untuk wudhu

Soal ibadah di Turki itu sangat melegakan karena masjid dan musholla di mana-mana, tapi khusus untuk kamu-kamu yang terbiasa menggunakan mukenah, sebaiknya kamu bawa sendiri mukenah kamu. Karena kebanyakan masjid di Turki tidak menyediakan mukenah seperti di masjid Indonesia. Kalo buat cowo mah aman karena jalan-jalan kan pakai celana panjang yah, eh kecuali kalo kamu pakai celana pendek sih, jangan lupa bawa sarung sendiri, hehehe.

Inside Ulu Cami, Bursa Turki. Di sekeliling air mancur ini adalah tempat wudhu khusus laki-laki.
Nah kalo buat perempuan wudhunya di keran-keran belakang mas ini, hahaha.

Buat lelaki, ngga perlu bawa sandal jepit karena tempat wudhu lelaki biasanya berada di dalam masjid. Sedangkan buat perempuan, saya sarankan bawa sandal jepit sendiri karena letak ruang wudhu buat perempuan itu selalu di bagian luar bangunan utama masjid dan mostly ngga disediakan sandal. Kadang tempat wudhunya di area terbuka gitu kak, jadi ya supaya ngga terlihat orang harus ke toilet. Nah sandal masjid kadang dilarang dibawa ke toilet, jadi kadang terpaksai deh kaki basah terus pakai sepatu, huhuhu. Mau lebih aman, ya jaga wudhu. Cuma saya suka tidur kan ya anaknya, jadi ya susah banget tuh jaga wudhu kalo lagi traveling jauh begini, hahahaha.


***

Oke kayaknya 5 hal tadi yang paling basic yang perlu kamu tau kalo mau traveling ke Turki. Kalo ada pertanyaan lain, komen aja ya siapa tau saya bisa jawab. Tapi jawabnya sesuai pengalaman saya aja ya, hehehe. See you!

Love you life. :D

Wassalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh,

4 comments:

  1. Pas ke istanbul dulu aku dan suami pergi sendiri, jelajah sendiri hahahaha. Ga enaknya jd ga ngerti bbrp sejarah dr tempat wisata2 nya. Kurang banget sih wktnya, cuma sehari, jd istanbul doang yg didatangin. Pgn banget ksana lg tp dgn wkt yg lbh lama. Aku pgn rasain uludag bursa, cappadocia, pamukkale dan ankara :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga ada rezeki lagi buat ke sana yaaaah. Aku ngerasa kemarin di Istanbul jga kuraaaaang. Kalo mau bener-bener dijelajahin, Istanbul seminggu juga ngga akan cukup kaaak, hahaha.

      Delete
  2. aku banget kemana2 selalu bawa rendang or dendeng sapi mertua hahahahaha. kalau dulu jaman jalan2 berdua kemana2 ngga butuh tour guide, sekarang ada anak2 mending pake tour guide deh kl ke negara2 yg ngga familiar karena menghindari hal2 yg tidak diinginkan, makaciy tipsnya maa.. doain ku sekeluarga bisa umroh + ke turki uga, aamiin!

    ReplyDelete
  3. Masha Allah mama Ina, bacanya merinding kedinginan juga nih....semoga Allah memberikan rezeki bisa berkunjung ke rumah Nya sekaligus ke Turki :)

    ReplyDelete