November 07, 2016

Menikmati Semarang Dalam Semalam



Assalamu'alaikum wr wb,

Bisa ngga menikmati Semarang dalam semalam? Bisa dong kalo terpaksa, hahaha. Beberapa waktu lalu saya ke Semarang karena ada pekerjaan kantor, hanya semalam saja. Saya berangkat ke Semarang tanggal 29 September pagi dan pulang 30 September malam. Selama ada matahari pun saya harus keliling proyek dan toko bangunan. Padat jadwal pokoknya. Tapiii dengan berbekal googling, minta saran pak sopir dan tanya teman (sebut saja namanya Tarie, hihihi), lumayanlah saya bisa menikmati sebagian kota Semarang dalam kunjungan singkat kemarin. :D

Kulineran di Semarang

Pertama, jadikan waktu makanmu untuk menikmati kuliner Semarang. Saya sengaja mengambil 1st flight karena selain menghindari macet, tidak terburu-buru karena tiba lebih awal, juga supaya bisa sarapan di Semarang. Saya sampai di Semarang masih sekitar jam 7. Beruntungnya saya karena sopir saya tau dengan baik kota ini. Pertama ketemu saya bilang mau sarapan makanan khas Semarang, tapi yang sejalan dengan tujuan perjalanan. Pak Sopir menawarkan soto, wuiiih sarapan soto endeus marindeuuss tuh kan ya. Diantarlah saya ke Soto Ayam Pak Man yang legendaris. Lokasinya di Jalan Purwosari, Semarang. Jaraknya hanya 10 menit saja dari bandara. 



Soto yang disajikan ternyata soto ayam. Mirip soto Kudus menurut saya. Soto disajikan dalam mangkok kecil. Kalo saya ngga buru-buru saya nambah pasti, hahahaha. Kuah sotonya bening dengan campuran ayam, soun, toge, seledri, daun bawang, irisan tomat dan bawang goreng. Rasanya? Segeeeeeer, sedaaaaap. *lap iler* Di tiap meja ada berbagai jenis gorengan, kue jajanan pasar, sambal, jeruk nipis serta kecap, dan yang paling menarik adalah berbagai macam sate. Ada sate kerang, sate jantung, sate ampela dan ati, sate usus dan sate telor puyuh. Satenya ngga kering, tapi berbumbu kental yang rasanya gurih manis. Lemak? Lupakan sejenak, hahahaha. Sluuuurrrp.. 

Soto Ayam Pak Man yang nikmat

Aneka jenis sate


Teman makan soto

Soto Ayam Pak Man ini sudah berusia puluhan tahun. Lokasi tempat saya sarapan itu adalah pusatnya, jadi memang ada 4 cabang soto ayam khas Semarang Pak Man yang tersebar di beberapa wilayah di Semarang yaitu :
- Jl Pamularsih Raya No.32
- Ruko Tlogosari Raya 61A
- Jln Tri Lomba Juang 20B dan, 
- Jl Perintis Kemerdekaan 295. 

Pikulan soto yang masih tradisional



Dari foto-foto yang terpajang, sudah banyak orang terkenal mulai dari pejabat sampai artis yang mampir makan di sini. No wonder sih karena memang enak. Ini sambil nulis sambil bayangin jadinya, hahaha. Tampilan warung makannya masih sederhana, tapi percayalah yang singgah untuk makan di sini banyak banget boooo. Jadi kalo kamu rombongan, bisa jadi harus sabar nunggu antrian supaya bisa makan di satu meja yang sama. 

Deretan foto tamu penting yang pernah singgah

Murah meriah

Selepas sarapan, saya melanjutkan perjalanan dinas saya ke berbagai wilayah di Semarang. Saya menikmatinya karena Semarang lumayan minim macet. Masuk waktu makan siang, saya dapat rekomendasi Soto Bangkong yang juga merupakan kuliner khas Semarang. Wah saya pikir, pagi soto, siang masa soto lagi?! Eh tapi mana tau beda yekaaan, dan kebetulan ada cabang Soto Bangkong yang searah dengan lokasi kunjungan berikutnya. Jadilah makan siang saya Soto Bangkong Khas Semarang yang beralamat di Jalan Setiabudi No 229, Srondol. 



Ekspektasi saya, Soto Bangkong ini akan seramai Soto Ayam Pak Man, tapi ternyata sesampainya saya di sana ko ya sepi-sepi aja. Saya pikir mungkin karena ini cabang, jadinya ngga seramai yang pusat. Soto ayamnya juga mirip-mirip dengan Soto Ayam Pak Man, hanya kuah Soto Bangkong menurut saya lebih kental ngga sebening Soto Ayam Pak Man. Lalu ada juga berbagai jenis sate, tapi ngga direndam dalam kuah kental seperti sate di Soto Ayam Pak Man. Rasanya? Soto dan satenya cukup enak, tapi saya lebih suka Soto Ayam Pak Man. Plus mbak yang ngelayanin kurang ramah, jadi saya suka ilfil kalo dapat service gitu, hehehe. 



 


Jalan-Jalan Malam di Semarang

Nah, di awal tadi saya sudah sebut-sebut nama seorang teman yang saya tanya-tanya soal Semarang, sebut saja namanya Taro eh Tarie, hihihi. Biasa deh saya iseng lempar pertanyaan soal kuliner Semarang di Twitter, trus gayung bersambut si neng Tarie yang memang tinggal di Semarang bisa ketemuan. Dan kemudian saya ngelunjak minta temenin jalan-jalan malam, hahahaha. Sini cium duluuuu.. :* Terus whatssap-an dan janjian kira-kira mau ngapain aja malam nanti. So excited. Rencana sih banyak, padahal waktunya cuma seiprit, hahaha. Selepas maghrib barulah Tarie menjemput saya di Hotel Novotel tempat saya menginap. 

Sebelum berangkat, selfie 1st

Persinggahan pertama, saya diajak makan nasi ayam khas Semarang. Letaknya ada di dekat Novotel Semarang, seberang Mall Paragon. Warungnya sejajar dengan Novotel, tinggal jalan kaki 2 menit kali, hehehe. Tempat makan kaki lima gitu, tapi ruamenya sampai antri. Karena memang saya sudah lapaaar, dan keasikan ngobrol, jadi lupa foto-foto makanannya, hahaha. Nasi ayamnya kalo ngga salah bernama Nasi Ayam Mak Pinah. Nasi ayam khas Semarang ini adalah nasi dengan teman kuah opor tahu, ayam suir lalu ada telor dan krecek.  Rasanya enak, dan porsinya pas buat nambah 2 piring lagi. Hahaha. Harganya murha meriah ko, tapi kemarin itu ditraktir Tari, hihihi. Setelah makan nasi ayam, Mbak Kantoran salah satu founder Gandjel Rel ini membawa saya jalan-jalan muterin kota Semarang pakai motor. Iya anak ini semacam lady driver, ciyeee, hihihi. 

Setelah makan, Tarie sempat tanya mau ke mana selanjutnya. Dan dehse mendorong dengan amat sangat semangat supaya mampir ke Lawang Sewu. Saya terus terang parno sih, hahaha. Masih ingetnya Lawang Sewu itu labelnya bangunan tua menyeramkan yang spooky. Okelah saya bilang sama Tarie coba ke sana dulu, foto dari luar karena di dekat Lawang Sewu juga ada Tugu Muda. Jadi kalo ngga masuk ke Lawang Sewu ya palingan foto di Tugu Muda. Dan sesampainya di pintu masuk Lawang Sewu, ternyata gedung tua ini terlihat terang dan hidup, di luar ekspektasi saya. Dan saya pun setuju untuk masuk, hahaha. 


Lawang Sewu tampak luar

Lawang Sewu di Malam Hari

Kami meminta tour guide untuk menemani kami jalan di dalam gedung Lawang Sewu ini. Harga tiket masuk per orang Rp 20.000 dan charge tour guide Rp 50.000. Sesungguhnya saya masih merasa parno si, makanya butuh tour guide yang lebih paham gedung itu. Iyeee saya penakut emang aslinya, hahaha. Sayangnya saya lupa nama bapaknya, tapi bapak yang mengantar kami cukup lucu dan surprisingly jago mengambil gambar pakai kamera hape kami. Kadang dia suka cerita nyerempet yang serem-serem sih, tapi terus saya bilang cerita yang happy-happy dan bagus-bagus aja, ngga usah yang bikin takut, hahaha. 




Lawang Sewu berarti seribu pintu. Iyes gedung ini memang memiliki banyak sekali pintu dengan jendela yang besar dan tinggi-tinggi. Gedung yang dibangun tahun 1904 ini tadinya adalah kantor dari Nederlands-Indische Spoorweg Maatschappij atau NIS, semacam perusahaan kereta api milik Belanda. Dan memang diambil alih kemudian oleh pemerintah Indonesia dan dijadikan kantor Djawatan Kereta Api Repoeblik Indonesia (DKARI). Makanya di dalam gedung ini terdapat cerita sejarah mengenai kota Semarang dan perkeretaapian di Indonesia dan Semarang khususnya. Cerita selengkapnya soal sejarah Lawang Sewu bisa dilihat di sini


Alat hitung kuno

Replika berbagai jenis kereta api

Tiket kereta masa lampau

Yang saya syukuri adalah Lawang Sewu malam itu ramai! Iya betul ramai. Ramai karena ada beberapa rombongan anak sekolah yang lagi study tour. Entah kenapa mereka memilih ke Lawang Sewu pada malam hari. Dan semakin masuk ke dalam surprisingly terang benderang. Halamannya luas dan menurut info tour guide Lawang Sewu juga disewakan untuk acara pernikahan, pertemuan atau yang berkonsep outdoor event. Seru juga tuh ya kalo ada event di sini. Kami berjalan hanya sampai lantai 3 ya kalo ngga salah. Dan dengan keahlian si bapak tour guide, kami diajak melalui jalur-jalur yang ngga ramai, jadi bisa foto-foto banyak. 






Arsitektur kolonial, ditambah lampu-lampu yang menerangi Lawang Sewu malam itu bikin jatuh cinta. Tarie jangan siyook ya dengan kebiasaan saya foto-foto, hahahaha. Alhasil banyak banget foto kami di Lawang Sewu. Memang Lawang Sewu bisa dibilang gedung yang photogenic dan sering banget dipakai buat lokasi foto pre wedding. Kalo bawa kamera yang lebih mumpuni pasti cakep-cakep deh hasil fotonya. Lawang Sewu buka sampai jam 9 malam. Jadi kalo kamu yang ngga sempat ke Lawang Sewu di siang hari, bisa cobain masuk dan eksplor di malam hari. Dijamin, ngga kalah kece deh. 






Hangatnya Wedang Rempah 

Waktu menunjukan pukul 21.30 ketika kami keluar dari Lawang Sewu. Sempat berfoto di sebrang Tugu Muda karena saya malas nyebrang, hahaha. Maunya sih tetep keliling  dan cari kulineran lain, tapi mengingat besok pagi Tarie dan saya juga masih harus kerja, jadilah saya memilih Wedang Rempah. Nama lengkapnya Wedang Jahe Rempah Mbah Jo (tidak buka cabang). Lokasinya ada di Jalan Menteri Supeno 1, Semarang. Warungnya kecil saja, tapi yang ngewedang di sana banyak bingits. Sebenarnya sederhana sekali kalo dilihat isi dari wedangnya. Campuran dari berbagai rempah seperti jahe, kencur, kunyit, gula aren, jeruk nipis. Setidaknya itu sih yang saya tau namanya, hahaha. 




Karena kami datangnya sudah cukup malam, jadi kehabisan gorengan yang tersedia di sana. Jadi saya dan Tarie kompak memesan Jahe Rempah. Penyajiannya unik, jadi si rempah itu hanya ditumbuk kasar, lalu ditambahkan air panas, gula aren dan jeruk nipis. Jadi kalo mau minum si ampas rempahnya harus diangkut keluar dulu, hehehe. Tapi sambil beresin itu ampas bisa sambil ngobrol dan menunggu wedang yang tadinya panas banget agak menghangat sedikit. Rasanya? Enak dan menghangatkan. Seriusan deh ini bakalan bener bikin masuk angin minggat, hahaha. Selain menu yang saya pesan, masih banyak pilihan menu lainnya. Bahkan ada juga paket wedang yang bisa dibawa pulang. Tinggal seduh saja. Ah aku rindu jadinya. 

Wedang jahe rempah



Membeli Oleh-Oleh Khas Semarang

Hari berikutnya, jadwal saya lebih padat dari sebelumnya karena pekerjaan harus selesai sebelum jam 4 supaya bisa sampai ke bandara tepat waktu. Yang saya ingin beli adalah tahu bakso, lumpia Semarang, bandeng Juwana dan mochi. Atas rekomendasi pak sopir, saya diarahkan ke Lumpia Delight yang sudah halal. Pak sopir bilang sih ada merek lain yang juga terkenal, tapi belum halal. Dan Lumpia Delight ini memang terkenal enak, dan halal. Hayo pilih mana? Yang halal pastinya yaaa.. 


Sumber : website Lumpia Delight

Lokasi Lumpia Delight ada di Jalan Gajah Mada 107, sebelah Istana Buah. Jenis lumpianya ternyata banyaaaak. Kalo untuk dibawa ke Jakarta dan perjalanan memakan waktu kurang dari 4 jam bisa pesan lumpia basah. Tapi kalo perjalanan lebih panjang, sebaiknya pesan yang sudah digoreng. 
Di Lumpia Delight juga tersedia banyak pilihan oleh-oleh khas Semarang lainnya. Tadinya mau beli mochi di Gemini, tapi waktunya ngga memungkinkan.  Jadilah beli apa yang ada di sana, dan menurut mamih enak juga. Sila klik website Lumpia Delight untuk info detail. 



Bisa makan di tempat juga

Deretan media yang pernah meliput Lumpia Delight

Disediakan juga musholla



Target oleh-oleh khas Semarang selanjutnya adalah Tahu Bakso Bu Pudji. Lokasi Tahu Bakso Bu Pudji ada di  Jl Let Jend Suprapto No 24 Ungaran, Kabupaten Semarang. Sekarang malah mereka juga punya website sendiri untuk pembelian online. Silakan dicek di website Tahu Baxo Bu Pudji. Ahhh pan kapan bisa pesen kan yaaa.. 


Sumber : website Tahu Bakso Bu Pudji

Selanjutnya adalah Bandeng Juwana. Di Bandeng Juwana Merek Erlina juga tersedia berbagai macam varian bandeng presto khas Semarang. Saya beli yang vakum saja karena bisa lebih awet. Di Bandeng Juwana ini juga dijual bermacam-macam oleh-oleh, jadi sebenarnya tidak perlu repot ke sana kemari sih ya. Dan ada websitenya juga kalo kita mau beli online. Sila dicek di website Bandeng Juwana



Karena terburu-buru, saya ngga sempat foto banyak di Lumpia Delight, Tahu Bakso Bu Pudji dan Bandeng Juwana tadi. Terpaksa pinjam dari websitenya langsung. Oya sebelum pulang, Alhamdulillah Tarie baik bangeeet nyamperin saya di Lumpia Delight. Ternyata selain cipika cipiki sebelum saya punya, cah ayu ini membawakan saya kue Gandjel Rel yang legendaris ituuuuu. Plus wingko babat plus bandeng. Aaaak makasih darling ailapyuuu, jangan kapok pliiiisss, hihihi. *kisseeeees* Kalo teman-teman ada waktu lebih lama saat di Semarang jangan lupa mampir beli kue Gandjel Rel ini ya. Enak pemirsa. Apalagi dimakang bareng teh atau kopi. Nikmaaaat.. 



Semoga saya bisa kembali lagi menikmati wisata Semarang di lain waktu, aamiin.. dan semoga tulisan saya bermanfaat buat yang singgah ke Semarang tapi ngga bisa berlama-lama yaaa.. 

Love you life. :D

Wassalamu'alaikum wr wb. 

61 comments:

  1. Nah saya itu kadang kalau pergi pergi suka males foto2 lengkap. . padahal kalau dibikin jd tulisan lengkap begini kan enak ya. . bermanfaat banget bagi banyak orang

    Apalagi yg mau pergi ke semarang dan kulineran disana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbaaa, kadang aku juga suka lupa ko, terutama yang menyangkut makanan, hahahaha. Tapi kalo jadi blog post dan bisa berguna jadi syenaaang..

      Delete
  2. Enak ya makan soto sambil nyemil tempe goreng? penasaran jadi pengen nyoba mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. enyak mbaaa, sok kapan2 ke semarang cobain yes..

      Delete
  3. hihihihi untuuung pas di lawang sewu malem2 ngga ada yg nonggol juga pas lagi poto2 di pintu ya XD Gue langsung nyoba dong mo pesen online tahu bakso, sayangnya kl dikirim cuman bisa yg goreng, sayaang.. padahal endes yg di rebusnya. Semoga bisa ke Semarang, plus ketemua sama seleb cetar yg sebut saja namanya Taro, eh Tarie :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu gw juga ngeri booooo, hahahaha. Gw mah enak-enak aje itu mau goreng apa rebus, hahahaha.. Klo beli nitip dong. LOL Iya itu coba bikin sibuk si mbak kantoran, hihihi.

      Delete
  4. sayang banget ga jajan lekker paimo kesukaan aku hehhehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo kata suamiku, biar ada alasan untuk datang lagi neng, ciyeee, hihihi.

      Delete
  5. suka nelen ludah sendiri.... kalau baca postingan soal makan..hahahha..abis fotonya bersih..seperti liat aslinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pan kapan ke semarang langsung dan nikmati makanan di sana, enaaak..

      Delete
  6. Makasih Lisna infonya. Bisa jadi referensi aku nanti pas ke semarang nih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masama mbaa, smoga berguna kalo pas ke semarang yaaa..

      Delete
  7. Thanks infonya ,jd pengen ke Semarang

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbaaa, pan kapan sama anak2 ke semarang yes, hehehe. Trus bikin foto2 dengan make up kece di Lawang Sewu.

      Delete
  8. Kl sekitar novotel banyak yg be dicoba mbak. Bakmi jawa pak doel tuh enak juga. Kl lg terang be nongkrong di sekitar tugu muda jg. Atau cb ke taman KB. Kl kuliner emang dah lumayan macemnya. Kl tengah malem paper jg bs ke kucingan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa, aku juga lihat banyak deretan makanan enaaaak. Tp krn hanya semalam jd terbatas deh. Next time smoga bisa deh,hehehe

      Delete
  9. ah kamu mah bikin aku BM nih... pengen liburan ke Semarang, keliling Semarang sambil nikmatin makanan khas Semarang yang kuah2 endeuuss ituh. Tanggung Jawab pokoknya!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Minimal beli soto ayamnya dulu deh,hahahaha. Semoga horeey bisa ke semarang yes setelah jogja. Aamiiin.

      Delete
  10. Mantab banget sih jalan-jalannya
    bisa wisata kuliner, liat ke museum sampe muter2 kota yang pastinya seru abisssssss
    salam kenal ya mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal mas. Iya asik mas. Klo lebih lama pasti lebih asik maaas,hahaha.

      Delete
  11. Lawang sewu kalau malam keren ya. Ssaya blm pernah ke lawang sewu.hehe.dlu ke semarang ke kuil sam poo kong sama beli oleh2 aja=)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti klo mampir ke sana lagi bisa ke sana mbaaa. Seru juga ke lawang sewu malam2.

      Delete
  12. Wah..semarang kaya akan tempat kuliner ya..Lawang sewu meski udah benderang gitu ko ya masih nampak horor y

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ternyata banyak kuliner enak, bisa gendats klo lebih dr semalam,hahaha. Untungnya kemarin rame pas masuuuk, jd ga serem deh, hahaha.

      Delete
  13. Walaupun cuma semalam tapi sempet wisata kuliner kesana kemari ya Mbak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lumayan mbaaa, dpt beberapa tempat makan khas dan enak,hihi.

      Delete
  14. KayakNya tidak cukup Deh,,,, kalo Nelusuri kota semarang cuman satu malam,,,,hehehe. Masih ada banyak kejutan Kulinernya lhooo.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahh andaikan bisa lebih dr semalam. Klo kata suamiku, jd ada alasan balik lagi,hihi

      Delete
  15. waaaa mbaknya mampir ke mbah Jo...itu rame bgt kalo malam hihihi salam saya jg anak Semarang..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya rame banget. Dan aku suka wedangnya. Wah anak semarang, enak kulinernya banyak yaaa,hoho. Kotanya menyenangkan.

      Delete
  16. #riptahubazo kece ya sist memanfaatkan waktu yg sedikit bisa bahagia juga.

    Aku belum pernah lawang sewu. Kudu nyobain yak ke sini?

    Btw btw di pom bensin deket kantorku ada soto bangkong tp belum pernah makan di sana hehhehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa dong faaaaa, hahaha. Kudu dong nyobain masuk ke Lawang Sewu, biar afdol,hihi. Aku malah ga pernah nyoba soto bangkong yg di jakarta, hahaha.

      Delete
  17. Itu makanan2nya bikin ngiler semua *lagi lapar sih*
    Aneka sate di soto itu, trus tahu bakso yang paling bikin ngiler :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang enak2 smua aslinya maaaak, hahaha. *lap iler*

      Delete
  18. itu aseli soto pak man emang enak bener..gw kalo kesitu abis dua mangkok cyiiin..hahah..dan teteup ya si lawang sewu ini..bikin merinjoss alias merinding joss!hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yekaaan, sayang kemarin gw makan pagi. yang ada bisa ngantuk kalo kebanyakan makan, hahaha. Duh dasar akamsi, ada2 aja merinjoss, hahahaha.

      Delete
  19. Eh kantor cabang aku ada nih di Semarang, lumayan sering juga aku kemari.. Lisna kapan2 nyobain deh bakmi djawa Pak Doel Numani di depan Mall Paragon, itu juga endeuusss... hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya padahal nginep deket situ kemarin, lewatin juga tapi apa daya harus pilih salah satu, hehehe.

      Delete
  20. Akk sayang ngga sempat ketemu ya mba, Tari pas itu ngajak tapi krucil ngga ada yang jaga, Alhamdulillah hanya semalam tapi have Fun ya mba Liana..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbakyuuuu, sayang kita tak jadi bersuaaa. Kalo siang mah krucil bisa dibawa ya, sayangnya malam sih, huhuhu. Next time semoga ada waktu lebih luang buat kopdar ya mbaak. :*

      Delete
  21. Seru banget Mba Lisna jalan-jalannya. Meski singkat tapi sangat padat. Aku jadi kangen soto Pak Man nih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya padat merayap, hahaha. Iya ngangenin yaaa. Next #bloggerhoreeysemarangtrip, aheeey..

      Delete
  22. aku selalu merinding mbak kalau ke lawang sewu malam-malam huhah. Ternyata soto cak man itu murah ya ku kira seporsi sampai 35rbuan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Suwer kemarin engga ko, rame juga si soalnya, hahaha. Murah meriah kooo, jadi kalo nambah ngga jebol kantong, hahahhaa..

      Delete
  23. Ini masih mending ya, satu malam di Semarang. Aku waktu itu hanya beberapa jam. Cuma sempat ke Lawang Sewu sebentar trus beli oleh-oleh di Juwana, Pandanaran. Besok kalau ke sana lagi mau nyontek jajanan yg diposting di sini, ah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lumayan mba nunik beberapa jam msh bisa jajan makanan khas, hihihi. Iya mba, enak nih makanan khas yang kemarin kucoba.

      Delete
  24. Ngilerrrr... tahu bakso is de bes ya. Dan aku penasaran sm kue ganjel rel itu. Semalam doang tp byk ya sis yg dkunjungi. Hihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyesss enyak tahu baksonya, endesss. Gandjel rel juga enaak. Semua enaaak, hahaha. Iya lumayan walaupun semalam. Hoho.

      Delete
  25. Kampung mertua.....dari dulu pengen ke sini tapi gak pernah jadi. Mudah-mudahan satu hari nanti bisa ke sana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, semoga bisa ke sana segera ya mbaa.. :D

      Delete
  26. Lawang Sewu stunning banget ya mbaa...
    aku belum pernah ke semarang nih, smg nanti bisa jalan2 kesana juga sekalian nyobain soto pak man yang bikin ngeces pas aku baca tadi, haha x)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes, kalo bawa kamera mungkin bisa lebih kece inggaa. Sok atuh jalan2 ke sana. Emang enak itu sotonyaaa,hahaha.

      Delete
  27. wah seru sekali ya mba, jadi pengen ke saana juga ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hooh seruuu.. semoga suatu hari bisa ke sana yaaaa.

      Delete
  28. Seru banget ke Semarang.
    Aku ke Semarang tahun 2012 lalu
    Waktunya juga singkat
    Lawang sewu cuma diliatin doank tapi gak masuk.
    Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lain kali ke sana jgn diliatin aja ya mbaaak,hihi.

      Delete
  29. pernah jga liburan semalam ke semarang, mau masuk ke lawang sewu, tapi udah kemaleman, gak jadi masuk deh
    heuheuheu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya cuma smp jam 9.30 malam klo ga salah. Pan kapan ke semarang lagi cuss, masuk deh,hihi.

      Delete
  30. lawang sewu pada malam hari merinding juga ya.... hehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo rame ga merinding bang,hehehe.

      Delete
  31. Wisata dalam negeri memang tidak kalah dengan wisata luar, so tetap hargai dan pasarkan Indonesia ke seluruh dunia. hehe

    ReplyDelete