November 23, 2016

Ibuku, Wanita Kekar Berjiwa Besar



Assalamu'alaikum wr wb,

Bukan tanpa alasan jika saya bilang mamih saya wanita kekar. Mamih anak ke-4 dari 8 bersaudara. Tumbuh dalam keluarga Betawi yang keras, disiplin dan ngga ada kata manja. Disiplin jaman baheula masih pakai benda atau pukul. Semua pekerjaan rumah tangga juga harus dikerjakan sendiri. Kalo mau pergi kemana-mana juga harus jalan kaki berkilo-kilo meter melewati kebun karet atau kebun rambutan. Mau punya uang pun harus bekerja dan cari uang sendiri. Dulu waktu masih kecil sampai sebelum nikah, mamih harus jadi buruh cuci, pembantu di rumah saudara sampai jadi pelayan toko supaya bisa menabung dan beli sesuatu yang beliau inginkan.


Bukan tanpa alasan saya bilang mamih saya wanita kekar. Karena setelah menikah mamih memutuskan menjadi tukang kue. Mamih belajar otodidak dari sekumpulan resep yang beliau minta dari tetangga atau guntingan tabloid. Mamih berjualan kue demi membantu suaminya, bapak saya. Dan tentu saja agar beliau punya penghasilan sendiri, tetap mandiri meski bersuami. Kami anak-anaknya sudah biasa dititipkan ke tetangga atau diajak ke toko-toko buat menitipkan kue buatannya. Dulu bahkan saya ngga pernah di rumah karena biasanya diasuh tetangga sekampung. Lumayan famous-lah saya dulu waktu kecil, hahaha.

Saya paling depan, ketika TK

Bukan tanpa alasan saya bilang mamih saya wanita kekar. Karena yang saya lihat mamih bangun dini hari untuk membuat kue pesanan, seorang diri tanpa pembantu. Dan sebelum subuh kue-kue itu diambil oleh pelanggan, mamih pun menerima uang. Apakah saya dan kakak boleh minta? Boro-boro, mamih ngga akan mengeluarkan uang sepeserpun untuk makan-makan enak di restoran atau jajan macam-macam. Di sela membuat kue mamih akan menemani kami belajar dan galaknya ampun deh. Di sisi lain, bapak kadang membela kami dan saya melihatnya sebagai hero.

Di satu titik, saya sempat membenci mamih. Mamih yang keras, galak, disiplin, pelit, kaku.

Bukan tanpa alasan saya bilang mamih saya wanita berjiwa besar. Ketika usia 37 tahun, mamih melahirkan anak ketiganya. Sendiri, tanpa suami di sisi. Mamih jalan ke bidan, naik angkot, dan melahirkan tanpa ada yang mendampingi. Baru setelah lahiran saya yang waktu itu sudah kelas 1 SMP berlari secepatnya memanggil mamang, adik mamih untuk mengadzani si adek. Mamih pun pulang dari bidan sendiri, ditemani kakak dan adiknya, bukan suaminya. Iya mamih se-mandiri itu.

Bukan tanpa alasan saya bilang mamih saya wanita berjiwa besar. Di usia cantiknya, mamih kembali menjadi ibu muda. Di usia cantiknya mamih harus bekerja lebih keras lagi, kali ini untuk menafkahi 3 anaknya. Kemana suaminya? Yang saya tau suaminya bekerja nun jauh di sana. Yang saya tau mamih makin disiplin, saya jadi ketambahan tugas sebagai kakak dan apa-apa makin sulit. Mau bayar buku, SPP, ngerjain tugas, karya wisata, semua susah. Saya makin sebel sama mamih.

Bukan tanpa alasan saya bilang mamih saya wanita berjiwa besar. Mamih tidak pernah menjelekkan bapak di depan kami. Mamih selalu datang ke rumah keluarga suaminya, selalu ceria, tidak pernah mengeluh pada mereka. Selalu melayani bapak ketika di rumah, dan dengan sabar menunggunya di rumah sakit ketika bapak sakit keras. Bahkan mamih diam saja ketika ada perempuan datang menjenguk suaminya di RS, pakai acara peluk cium segala.

Sayangnya saya belum mengerti saat itu, kenapa mamih seperti itu. Tetap yang saya tau mamih itu keras, galak, disiplin, pelit, kaku.

Bukan tanpa alasan saya bilang mamih saya wanita berjiwa besar. Di usianya yang menginjak kepala 4, mamih bekerja semakin keras karena adik saya mulai sekolah, saya SMA, kakak kuliah, berarti makin banyak biaya yang harus keluar. Hingga satu saat, saya melihat sendiri, saya mengerti, kenapa mamih berjiwa besar, keras, galak, disiplin, pelit dan kaku. Ternyata selama ini mamih tidak dinafkahi, dan kue-kue yang dijual mamih itulah ongkos sekolah kami, biaya makan kami hingga dana pendidikan kami. Saya baru sadar mamih bukan pelit, tapi mamih harus bisa mengelola uang yang beliau dapat dari berjualan kue untuk menafkahi kami.

Adik ABG saya dan mamih, hihihi

Bukan tanpa alasan saya bilang mamih saya wanita berjiwa besar. Ternyata mamih begitu keras, disiplin, galak, kaku karena mamih menyimpan sendiri semua masalahnya. Mamih memilih menjaga nama baik suaminya, anak-anaknya. Dan ya, mamih tidak ingin terlihat rapuh di hadapan kami, mamih ingin selalu terlihat kekar dan kuat. Mamih ingin kami juga jadi perempuan yang kuat, mandiri dan ngga lembek.

Bukan tanpa alasan saya bilang mamih saya wanita berjiwa besar. Karena ketika tumbuh besar saya sadar dan ingin mereka bercerai saja. Saya marah, saya menentang mamih tetap sama bapak. Karena toh roda rumah tangga ini hanya berfungsi satu, tapi mamih bilang jangan. Yah mamih ternyata masih memikirkan anak-anaknya. Saya belum paham sampai saya akan menikah dan belajar tentang pernikahan serta perceraian.

Bukan tanpa alasan saya bilang mamih saya wanita berjiwa besar. Mamih lebih memilih memaafkan dan membiarkan bapak jauh dari rumah, tanpa cerai. Karena cerai berarti rumah yang kami tempati harus dibagi dua. Mamih tidak rela. Karena rumah itu rumah untuk anak-anaknya. Karena rumah itu memang beliau bangun dari hasil keringatnya. Karena setelah menikah saya baru tau bahwa itu jadi harta bersama dan harus dibagi dua jika suami istri berpisah.

Bukan tanpa alasan saya bilang mamih saya wanita berjiwa besar. Meski punya kakak kaya raya, mamih tidak pernah sepeserpun meminta bantuan. Mamih tidak pernah minta dikasihani. Beliau tidak pernah cerita soal kondisi rumah tangganya dan bagaimana beliau harus bekerja sendirian dan menafkahi anak-anaknya. Yang mamih tau adalah bahwa ia harus terus jualan kue supaya bisa membiaya kuliah saya, kuliah adik saya.

Di #usiacantik mamih masih kekeuh ingin mengurus cucunya

Bukan tanpa alasan saya bilang mamih saya wanita berjiwa besar. Hingga mamih menua, hingga sekarang melewati usia cantiknya, mamih masih bekerja, membuat kue. Mamih bahkan enggan meminta uang pada saya untuk keperluan kuliah si adek. Mamih masih mendampingi saya mengurus si kecil. Beliau masih sangat produktif. Mamih memaklumi saya yang dulu sangat menentang dan keras hatinya. Mamih masih mengajak kami untuk selalu silaturahmi ke keluarga suaminya. Selalu.

Bukan tanpa alasan saya bilang mamih saya wanita berjiwa besar. Dari beliau saya belajar mandiri, dari beliau saya belajar memaafkan, dari beliau saya belajar menjadi kuat, dari beliau saya belajar sabar, dari beliau saya belajar untuk bertanggung jawab, dari beliau saya belajar untuk jadi pemberi bukan pihak yang dikasihani, dari beliau saya belajar sampai usia berapapun saya harus jadi orang berguna dan tidak menyusahkan orang lain, bahkan anak-anaknya sendiri.



Love you life. :D

Wassalamu'alaikum wr wb.


“Lomba blog ini diselenggarakan oleh BP Network dan disponsori oleh L’Oreal Revitalift Dermalift.”

71 comments:

  1. Salam buat maminya Na...........kue karamelnya itu loh......masih gak ada tandingannya......

    ReplyDelete
    Replies
    1. Fitri main2 yuk makanyaaaa.. hihi. Nanti disampein ke nyokap, seneng bgt pasti dia. Hihi.

      Delete
  2. Duh mak lisna, meleleh aku :(

    Sebelum nikah, aku pernah punya perasaan yg sama kayak mak lisna ke mamihnya. Meskipun mama saya selalu bilang, beliau keras ke saya karena saya anak sulung dari 6 bersaudara. Saya pun menjauh.

    Setelah nikah, aku dan mamaku malah makin dekeeeet :) Doaku teruntuk mamihnya mak lisna, semoga selalu sehat dan jadi inspirasi

    ReplyDelete
  3. Lisnaa.. Gue mewek baca ini, inget nyokap... Semoga menang ya lomba blog ini #ehgimana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gw bikinnya aja mewek,hahaha. Aamiin tp kan kaga ada produknya kaaa,hahaha.

      Delete
  4. Saya setuju, Mamih kamu perempuan hebat. Memaafkan bukan pesoalan mudah tapi kebesaran hati dan tujuan mulia membesarkan ketiga anaknyalah yang membuat Mamih semakin cantik. Cantik hatinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hwaaa makasih maaaak. Iya aku jg heran knapa mamih bisa sekuat itu itu,huhu.

      Delete
  5. Aq sedih bacanya..hebat mamihnya Mba...salam hormat buat beliau=)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Inshaa Allah disalamin. Makaaih mbaa..

      Delete
  6. Mamih anaknya jadinkorban perceraian ya, Mbak. Karena akibatnya juga sangt luar biasa. Apalagi pandangan orang, ih, anak broken home, en bla bla bla.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mamih menahan diri untuk itu semua, demi anak2nya.

      Delete
  7. Kak Lisnaaaa sungguh Mamih perempuan yang kuat jiwa raganya. Aku salut...Salam sungkem buat beliau ya kaak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa ratri, akupun msh perlu belajar sekuat beliau dan ga lembek,hahhaa. Makasih neng..

      Delete
  8. Sabar & ikhlas itu susah bgt, Mamih perempuan berhati besar... yg berhasil mendidik anak2nya sampai sukses spt skrg. No wonder Lisna penyabar & penyayang ternyata smuanya dr mamih.. peluk mesra

    ReplyDelete
    Replies
    1. Susah saaan. Gw aja yg liat emosi jiwa, makanya gw yg berasa marah dulu,hahaha. Ahh kamu co cwit cekaliii.. mamaciii.. peyuuuuuk.. :*

      Delete
  9. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  10. Salut sama Namun ny mbak, sangat berjiwa besar.

    ReplyDelete
  11. Salut dengan Mamih nya mbak, luar biasa . Sangat berjiwa besar.

    ReplyDelete
  12. Hampir nangis banget mba bacanya... Gak nyangka, mamihnya mba Lisna hebat... Alhamdulillah ya sifat-sifat baiknya bisa menurun ke mba Lisna. Btw mba, baju seragam TKnya kayak TK Angkasa, iya bukan? 😂 kalo iya berarti aku juniornya mba Lisna 2x 😂😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin smoga sifat baiknya menurun ke akuuu. Makasih neng retnooo. Btw iya itu angkasa 8, ya ampooon kamu ternyata junior aku dr TK,hahahaha.

      Delete
  13. Terpukau! Sosok di balik kesuksesan Mpok Lisna, seorang Ibu yang tegar dan berpendirian. Gak heran jika dirimu juga memiliki pribadi yang kuat... Selalu kagum dengan sosok Ibu yang tetap berdiri di atas kakinya sendiri tanpa meminta-minta.

    Semoga Mamih mpok Lisna sehat selalu, berbahagia dan semakin bahagia. Aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin smoga bisa setrong dan berpendirian terus mpook. Aamiin sama doa2 indahnya untuk mamih. Makasih ya mpoook.. :*

      Delete
  14. Mba Lisnaaa T_T
    Baca ini aku jadi kangen Ibuku. Hampir sama Mba, ada satu titik di mana aku membenci Ibu yang sering banget ninggalin aku buat merantau demi mencari uang. Ah, betapa masih polosnya kita dulu ya Mba, menilai sesuatu hanya dari yang terlihat.

    Salam buat Mamih, semoga panjang umur dan sehat selalu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ibu nyak rotun beda kota kah tinggalnya? Iya nyaaaak,huhu. Dulu mikirnya kurang panjaaang, padahal mamih udah mikir jauh lebih panjang. Iya aamiin untuk doanya, makasih maak nanti inshaa Allah disampaikan.

      Delete
  15. Aduh beratnya mbak, saya kadang sensitif juga baca kisah dngan kata cerai.
    Ibunya mbak berjiwa besar, tangguh, dan cantik jiwa raganya. Semoga Allah membalas segala perjuangan dan kebaikan ibunya mbak berlipat2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin ya rabbal alamin. Makasih ya mbaaak..

      Delete
  16. Yaampun mamiiiih :(:(:(
    Aku udah ngembeng ini mau nangis tengsin di stasiun hehehehehe

    salam untuk mamihnya kak lisna semoga selalu diberi kemudahan dan selalu sehat.

    inspiring banget, mamih!:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku bikinnya bbrp kali smbil nangis di tempat ngopi,hahaha. Aamiin ya rabbal alamiin. Makasih bayiiii..

      Delete
  17. Terharu mba bacanya :') salut mamihnya mba lisna bisa menutupi aib suami selama itu. Tegar dan ispiring banget..makasih sharingnya :) semoga kebaikan mami dibalas sama Allah :) semangat juga buat mba lisna :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya hanaaa.. walaupun akunya yg gemes sendiri jadinya,hahaha. Aamiin untuk doanya, makasih hanaa..

      Delete
  18. Sungguh seorang perempuan hebat, sampe speechless. Saya tau, pasti itu tidak mudah buat beliau tapi beliau lalui itu dengan kepala tegak. Salutlah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba donna, kadang smp sekarang masih ngebatin sendiri ko bisa sih mamih begitu, hehehe. Makasih ya mbaa..

      Delete
  19. Duuuh lisnaa tulisannyaaa.. Semoga menang yaaaa

    ReplyDelete
  20. begitu ya rata-rata ibu2 dipandang anaknya saat ABG...galak dan semacamnya.
    nulis atau baca soal ibu, pasti selalu menguras hateee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hooh, bikinnya pun emosionil, hahaha.

      Delete
  21. jadi sedih bacanya , tapi mmg begitu anak remaja ngatain emaknya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya maaak, suka emosi aja yg dipake,hehehe.

      Delete
  22. terharu banget bacanya mba... salam hormat buat mamihnya mba lisna ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih neeng. Inshaa Allah disampaikan yaa..

      Delete
  23. Sekarang jarang banget ya Mba kaum hawa yang se-strong Maminya Mba Lisna. Lesson learned banget Mba buat aku yg blm berkeluarga. Maminya Mba Lisna jd kuat banget demi ngejaga keluarganya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya niaa, inshaa Allah ya nia dilancarkan dan dimudahkan nantinya. Hooh, ternyata demi anak2nya, apapun dilakuin walaupun harus berdarah2.

      Delete
  24. Mamih....mau peluk (tapi dikasih kue ya *hehehe)....baca postingan mamnay bikin brebes mili tapi termotivasi juga. Kita tidak bisa memilih siapa dan bagaimana keadaan keluarga kita tapi kita bisa memilih untuk menjalani kehidupan seperti apa. Kecup Kecup Mamih (biar dikasih kue, kalau perlu bantuin deh cuci piring) hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti pan kapan ke wisma mamam kue yaaaa,hihi. Iya memang sudah jalannya demikian ya nggi, yg penting gimana kita belajar dr situasi sulit itu. Makasih neng anggi sayaang.

      Delete
  25. tulisan tentang ortu selalu deh bikin terharuuuu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbaak, bikinnya juga susah ternyata,hahaha.

      Delete
  26. Wuahh kangen nekk ma nyokap lo...nyokap yg baik bgt ma gw dan arifin...pastel manaa pastelll..bungkusss...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Main dong makanyaa, ditanyain mulu tuh katanya lo ga pernah sms. Hahaha..

      Delete
  27. Na..ini menguras emosi banget, sekaligus menginspirasi. Semoga mamih sehat selalu dan bahagia ya na..sungguh mamih kamu perempuan yg cantik dan hebat ������

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anggiiii..aaak makasih sayang. Aamiin ya rabbal alamin, kamu pun cantik neng..

      Delete
  28. Semoga maminya selalu sehat mba di usia cantiknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin ya rabbal alamin. Makasih mbaa..

      Delete
  29. Salam buat mamih ya Mbak Lisna. Betapa kuat dan strongnya beliau..

    ReplyDelete
  30. Jadi pengin pulang ke rumah....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setidaknya hubungi via telepon dulu mas kalo belum sempat, hehehe..

      Delete
  31. Mba Lisna, aku sampai berkaca2 baca tulisanmu. Salam hormat utk mamihmu, Mba. Beliau sungguh wanita tegar dan mandiri serta berjiwa besar. Sukses untuk lombanya ya... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mba al cantiiiik.. Inshaa Allah disampaikan salamnya. Mba al pun begituuu, udah baca cerita mba al juga dan kubangga mengenalmu mbaaaa.. Sukses juga mba al.

      Delete
  32. Ahh..sehat selalu buat maminya ya. Persis banget dengan mamaku begituh, aku sempet sebel jugaaa :(
    Tapi baru aku rasakan kenapa orangtua kita begitu ya hihii.

    Salam buat Maminya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Im feeling you mbaaaaa. Sebel dan marah rasanya aku mba. Baru belakangan tau alasannya gitu, huhu. Salam juga buat mama mba nchie yaaa..

      Delete
  33. Wanita hebat yang tidak mementingkan aksesoris dalam hidup tetapi disiplin, pekerja keras dan sangat memperhatikan anak-anak (dan cucunya)
    Terima kasih ceritanya yang memikat.
    Salam hangat dari Jombang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mamihku gitu pakde, smoga aku bisa nyontoh. Makasih pakdeee..

      Delete
  34. Wanita dan ibu yang luar biasa, pantesan putrinya juga luar biasa... hebat!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaahh makasih ayah. Jadi terbang dibilang begitu sm ayah. Jd semangat nih.

      Delete
  35. Saya suka prinsip Mamih. Saya juga ambil jalan yang sama, meski semua saudara kaya raya.

    Kuat, tegar, dan berjiwa tegar. Semoga Mamih selalu sehat, bahagia, dan terus disayang anak cucu. Salam takzim dari saya, Mamih!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salut sama mba susindra. Aamiin ya rabbal alamin. Makasih doanya mba. Semoga mba juga senantiasa sehat dan bahagia yaaa..

      Delete
  36. Semoga Allah senantiasa menjaga dan melindungi Mamih Ka Lisna yang menyayangi Ka Lisna dengan caranya ya. Aamiin

    Semoga menang lombanya ya Ka.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin ya rabbal alamin. Makasih ya neng.

      Delete
  37. Aihhh ibunya mirip mama di rumah, mbak :) Sampai sekarang masih aja sibuk urus cucu-cucunya di rumah ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hooh ga bisa diem mbaaaa.. salam buat ibu mba andy yaa..

      Delete