February 10, 2015

Chipmunks Playland - Waktunya Bermain!

Assalammu'alaikum wr wb.

Ngga berasa udah masuk Februari. Time flies yaaa.. Ada beberapa ide tulisan yang ingin dishare, tapi belum ada realisasinya, hehehe. Jadi, mumpung ada waktu sedikit luang, waktunya menuliiiss...

Bulan lalu *lama yaa ngendonnyaaa*, tepatnya Minggu, 4 Januari 2015, kami mengajak naya bermain di Chipmunks Playland. Sebenarnya si pengen ngajak naya main ke taman aja, tapi ko ya lagi hujan melulu. Dan saat itu sedang musim liburan, jadi pasti jalan ke tempat wisata ramai sekali. Mamanya males ini kena macet di jalan, belum lagi nanti di tempat wisatanya penuh. Jadi kan ngga bisa menikmati kan ya?! *alasan* Setelah browsing sana-sini, tanya teman, akhirnya jatuhlah pilihan main di Chipmunks Playland. Kenapa? Simply karena, deket rumaaah, hahahaha. Letak Chipmunks Playland yang tempo hari kami datangi adalah si Kota Kasablanka aka Kokas. FYI, mall ini adalah mall paling PW buat keluarga kecil kami. Lengkap, ngga jauh dari rumah dan ada Sushi Tei-nya, hahaha. *penting*. Brmmm, meluncurlah kami bertiga ke sana.

Sebelum datang, kami telepon dulu untuk menanyakan apakah boleh anak 1y3m main di sana. Di ujung sana, mbaknya yang angkat telepon bilang bisa, hanya saja memang ngga banyak mainan yang bisa untuk akan 1 tahun. As we have expected. Dan mbaknya mengingatkan untuk membawa kaos kaki. Oke, noted. Memang niatannya ke sana supaya naya bebas main, lari-larian di tempat luas dengan mainan yang berbeda dari rumah. Selain itu, inginnya naya ketemu sama teman-teman sebayanya. Kebetulan rumah kami di pinggir jalan raya utama, di mana main dengan teman sebaya jadi agenda yang cukup sulit. Di rumah neneknya pun ngga ada teman sebaya, adanya ibu-ibu sebaya neneknya. Hahaha..

Pintu masuk Chipmunks Playland Kota Kasablanka



Sebelum masuk, kami harus pakai kaos kaki dan sepatu kami titipkan. Naya juga dipakaikan semacam label nama, mungkin biar ngga ketukar atau kalo nyasar bisa ketahuan, hahaha. Yang bawa stroller no need to worry karena ada tempat penitipan stroller. Karena kami datang saat weekend dan musim liburan, ya tetep banyak si anak yang main. Tapi setidaknya ngga takut kehujanan, hehehe. *alasanlagi* Baru masuk naya udah excited banget, karena eh karena ada balon banyak bingits. Makin masuk makin excited karena dia lihat anak-anak berlarian, ketawa, teriak, bercanda. Kalo imajinasi mamanya Mungkin dia pikir, ahaaa tempat apa ini banyak anak yang sebesar akuuu..=))




Naya akhirnya saya ajak ke area yang luas dengan beberapa mainan yang cocok dengan usianya. Area itu juga digunakan untuk anak-anak yang mau membuat prakarya. sepertinya lebih cocok untuk anak mulai 2 thn. Ya dia si seneng-seneng aja mainan susun balok. Dan dia jadiin binatang-yang-dari rubber-yang bisa buat loncat-loncat-apa itu namanya seperti bonekanya dia. Jadi bukannya dinaikin trus bouncing-bouncing, dia malah pelukin, usap-usap, sambil diajak ngobrol, trus berujung mau gendong tuh bouncing animal. Lahhh berat kan yak, tp tetep kekeuh dah dia, hahaha.

Nah ini bouncing animal yang dikira nyanya sama naya, hahaha
Karena banyak anak yang lebih tua, naya juga seneng banget. Suka nimbrung gitulah klo ada kerumunan anak-anak, ngarep diajak main, hahahaha. Mainan lain yang naya coba kemarin, mandi bola. Syenang syekali itu si ucul. Ada kejadian lucu pas mandi bola. Jadi waktu mandi bola ada batita seusia naya yang sedang main juga sama mbaknya. Namanya Josh. Anaknya lucu, ganteng. Kayaknya cocok kalo udah gede dijodohin sama naya. *laaah *abaikan* :)) Nah setelah kami basa basi ngobrol...
"Josh, shake hand. Come on shake hand, josh,"
(Josh menyodorkan tangan untuk shake hand)
Naya cuma diam ngeliatin josh dan saya. Tangan josh masih menggantung tuh. Barulah setelah saya bilang..
"Salim nak, ayo salim sayang,"
Barulah naya ngeh dan menyodorkan tangannya,hahahaha. Duh maap ya josh, naya bisanya Bahasa Indonesia, nanti gedean dikit tante ajarin Bahasa Inggris deh. Hihihi..

Naya mandi bola
Memang kami memilih untuk berkomunikasi dengan naya dalam Bahasa dulu. Kami ngga mau memaksakan diri untuk bilingual sementara mbak dan neneknya (mama saya_red) ngga bisa bahasa inggris. Dari beberapa sumber yang saya pernah baca pun, daripada nanti si anak bingung, lebih baik konsisten dengan Bahasa dulu, supaya si anak juga bisa menyerap dengan baik. Mungkin beda kalo lingkungan si anak bisa konsisten menggunakan bilingual, si anak juga akan terbiasa. Toh dulu juga kami belajar bahasa inggrisnya pas SMP, hahaha.

Lalu naya main di trampolin. Anak ucul ini kan lagi seneng banget tuh hap hap trus lompat. Nah pas ketemu si trampolin ini senang banget dia, kayaknya ini dreams come true deh, hahahaha. *mama lebay*  Dia langsung lompat-lompat di trampolin. Ada cerita lain ni. Saat naya mau main trampolin ini, ada anak yang lebih besar melarang naya main. Lalu pintu masuk area trampolin dihadang anak itu. Naya dengan cueknya tetap lewat kolong si anak itu, dan naya berakhir dengan dipukul. Rasanya? Duh rasanya kesel sih. Tapi barulah kejadian itu membuka mata saya bahwa nanti naya akan berhadapan dengan kenyataan di luar sana, dengan beragam teman dan karakter. Ketika naya dipukul, naya ngga membalas dan tetap senyum karena naya memang ngga pernah melihat kami orang-orang disekelilingnya memukul atau menonton acara tv yang memperlihatkan adegan kasar. Tapi barulah saya sadar kalo nanti naya harus bisa saya lepas ke dunia nyata dan kami ngga bisa menjaganya 24 jam. Kami hanya bisa memberikan contoh akhlak, perkataan dan perilaku yang baik dan sopan santun. Cause they see and they do. Kami bukan orangtua sempurna, but we always try to give her the best we can.

Mupeng lihat trampolin, hihihi
Another eye-opening moment was when there was a kid who didn't want to share the toys with naya. Padahal area itu kan area umum, dan memang mainannya buat dibagi dan dimainkan bergantian. Dan ada anak yang melarang naya bermain dengan suatu mainan blok. He was angry at naya. Naya lagi-lagi cuek dan taunya ya kalo main ya bareng. Naya belum mengerti konsep dilarang atau ketika anak itu marah karena ngga mau sharing mainannya. Mungkin karena selama ini naya masih main sendiri dan kami memang tidak pernah melarang naya untuk sharing mainannya kalo ada saudara atau teman yang main bareng. Di dunia nyata, naya juga akan bertemu dengan teman yang karakternya seperti ini, dan kami harus siap.


Woow..jadi main di Chipmunks tempo hari ini selain membuat naya senang riang gembira, juga membuka mata kami. Jadi deg-degan deh asli, hahahaha. Tapi ya mari kita hadapi saja dan membekali diri dengan ilmu dan memberikan contoh yang baik yaaaa...

Wassalammu'alaikum wr wb.

Love you, life. =D

6 comments:

  1. Hebat Naya! Tetep senyum pas ada yg mukul. Beberapa kali maen di play land selalu ada anak yang "ganggu" Raya. Pernah malah ada yg nabrak jeder kenceng, tapi dia yg nangis & bapaknya yg heboh. Kalau ada ortunya aku sih langsung negor ortunya aja, secara sini juga sama2 bayar kan *emak galak mode on* :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah pasti sangat seru ekspresi pas negor' harus di abadikan.

      Delete
  2. Sandra : Makasih tanteee.. Biasanya emang papanya yang lebih heboh si yaaa, hahaha. Cuma klo soal galak emang tugas emak kayaknyaaa, hahaha. Nah, makanya masih belum berani ngajak kalo weekend si karena pasti rame dan takut ketabrak anak yang lebih gede. >__<

    ReplyDelete
  3. Wahhhh kayaknya bisa nih ngajak Narend kesana..Narend suka banget sama trampolin.. btw harganya berapa ya?

    ReplyDelete
  4. Oline : kalo di bawah 2 tahun weekdays 85rb mba, weekend 125rb mba oline. Kalo di atas 2 tahun weekdays 135rb, weekend 175rb.

    ReplyDelete
  5. Pengen bawa Sid ke sini. Pas cari-cari ketemu info ini. Btw bermain di playground gini memang deg-degan ketemu anak yang ga mau share mainan, tiba-tiba pukul anak lain, dkk. Tapi buat pembelajaran anak sih ya gimana kelak dia menghadapi dunia. Life is hard, kids!

    ReplyDelete