Follow Me @lisna_dwi

June 12, 2018

Panas Dalam, Musuh Saat Berpuasa Dari Masa Ke Masa



Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh,

Masih semangat kan ya puasanya? Masih lah yaaa, ibadahnya jangan kasih kendor pokoknya, hehehe. Kalo saya makin semangat karena ada makanan atau minuman yang jadi wish list buat berbuka, nyahaha. Maklum saya pemakan segala dan kalo makan itu selalu all out, hahaha. Itulah salah satu penyebab meskipun puasa sebulan full, berat badan saya ngga pernah turun. Ya nasiiiib, hahaha.

Kalo ngomongin puasa Ramadhan, ada beberapa momen dalam hidup saya di mana berpuasa jadi begitu menantang. Hazek ngga tuh bahasanya, hahaha. Hmmm kira-kira kalo dirangkum, ada Top 5 moment di mana puasa saya subhanallah, sampai saya bisa bilang, "Sabar, ini ujian," LOL.

1. Berpuasa Waktu Masih Kecil

Mungkin ini tantangan bagi semua orang ngga sih?! Hahaha.. Dulu saya mulai puasa penuh dari usia 5 tahun, waktu itu masih TK. Saat itu puasa motifnya masih karena iming-iming hadiah sih, bukan karena ingin taat sama aturan Allah, hehehe. :'D Yah namanya bocah yaaaa, puasanya bolak-balik buka kulkas, kumur-kumur mulu, menjelang sore maunya berendam di bak, atau gulang-guling di lantai teraso rumah yang dingiiin, hahaha. Di awal-awal puasa mulai jam 4 sore biasanya jam kritis tuh, lemah tak berdaya. Kadang kalo bapak pas di rumah, digendong, sisanya yang guling-guling aja di lantai, hahahaha. Lalu waktu berbuka biasanya disogok es buah atau es lainnya biar bahagia, hahaha. Indahnya itu pas bisa puasa full, lalu dapat duit THR deehh, asoooy.. :))

Saya yang waktu TK puasanya harus dikasih iming-iming, hahaha.

2. Berpuasa Saat Bekerja di Stasiun TV

Saya pernah bekerja di salah satu stasiun televisi nasional sebagai tim kreatif. Kerjaannya ngapain aja? Bikin konten kreatif suatu acara. Ya mulai dari konsep, cari talent yang pas, bikin script, rundown, shooting, editing sampai melototin hasil rating and share yang jadi tolak ukur kesuksesan program. Mungkin kelihatannya haha hihi aja itu ya crew kalo inframe di layar kaca, padahal ada kerja yang SANGAT keras di sana. Saya capslock karena emang begitu kenyataannya, hahaha. Apalagi di stasiun TV tempat saya kerja dulu, inhouse semua cuuuuuy.

Salah satu acara yang saya pegang




Dulu nih kalo shooting bisa seharian, semalaman, sesubuhan kadang outdoor pula, siang bolong pas sinar matahari lagi lucu-lucunya, hahaha. Beneran menguras tenaga, pikiran dan emosi jiwa. >_< Beberapa kali saya dapat giliran program sahur yang mengharuskan saya standby dinihari, yah kira-kira jam 1.30 lah ya. Sibuk wara-wiri, istirahat ngga keurus, makan minum apalagi. Seringnya jadi makan yang paling gampang semisal gorengan atau mie rebus cabe rawit, hahaha. Selesai shooting acara sahur, paginya saya harus sudah standby untuk shooting program lain. Atau minimal bikin script dan konten program. Makanya saya ngga sanggup lama-lama, total 1 tahun saya kerja di TV. Jadi buat kamu yang kerja di TV, Kudos!

3. Berpuasa Saat Hamil dan Menyusui

Saat hamil dan menyusui juga tantangan nih. Apalagi buat ibu baru macam saya dulu. Khawatir kenapa-kenapa sama si kecil. Waktu hamil saya sempat ketemu puasa tuh, tapi setelah konsultasi sama obgyn saya saat itu saya diperbolehkan puasa dengan syarat. Syaratnya apa? Saya bisa aware sama kondisi diri dan jabang bayi. Apalagi saat itu ketuban saya cenderung defisit terus, jadilah karena saya khawatir kenapa-kenapa sama si debay, saya puasa selang-seling deh. Tantangannya ya itu deh, rasa khawatir dan kalo saya jadi kejar-kejaran sama jumlah air ketuban, huhuhu. Tapi waktu hamil dulu pas puasa saya makan segala rupa, termasuk makanan pedas dan yang digoreng. Gimana dong ya, suka soalnya. Lagian hiburan saya emang makan sih, hahahaha.



Lalu saat menyusui saya juga ga sepenuhnya berpuasa karena kejar-kejaran dengan stok ASIP, ihiks. Mungkin ada beberapa orang yang lancar-lancar aja ya ASInya saat puasa, kalo saya menipis ituh, huhuhu. Jadilah dengan berat hati saya ngga berpuasa deh. Dalam Islam pun ngga dilarang busui maupun bumil untuk ngga berpuasa terutama jika ada kekhawatiran akan kesehatan si jabang bayi/bayi dan diri ibunya sendiri.



4. Berpuasa Saat Mudik ke Sumatera Lewat Jalur Darat

Saya baru sekali sih mudik ke Sumatera Barat lewat jalur darat dan pegelnya puoooooool, hahaha. Total perjalanan yang saya tempuh dari Jakarta-Batusangkar, pulang-pergi ada kali ya makan waktu 81 jam. Itu sudah termasuk tidur beberapa jam sih. Warbiyasak kan, hahaha. Tantangannya tentu saja jarak yang jauuuuuuuh, dan gilee mati gaya booo di mobil ngga bisa memamah biak aka ngemil, hahaha. Apalagi waktu dulu Naya masih 2,5 tahun lah ya kira-kira. Jadi energi yang dibutuhkan buat menghibur dia itu double. :))

Saat mudik di tahun 2016

Dan jalur Sumatera itu makanannya kan ya serba pedas, minyak, santan, beuuuh komplit dah, hahaha. Sesampainya di kampung pun makanannya ya ngga jauh-jauh dari cabe-cabean, santan dan gorengan. Segala macam perlengkapan semua harus saya bawa, termasuk obat-obatan, vitamin dan Larutan Cap Kaki Tiga. Ya abis kan ngelewatin hutan selalu ya, jadi kalo butuh beli apa-apa ngga bisa dadakan karena ya kaleeee di hutan/kebun sawit ada warung, hahaha.

5. Berpuasa Saat Harus Terjun ke Proyek Pembangunan

Nah ini sih termasuk yang kekinian, karena saya kerja di produsen bahan bangunan yah berarti dunianya ngga jauh-jauh sama proyek pembangunan, hehehe. Ada kalanya saya harus tetap ke lapangan meski sedang puasa. Menantang? Lumayaaan, kalo ke proyek sampai siang atau sore, dan panasnya biasanya ngga santai, hahaha. Belum lagi kadang abang-abang tukang ngga puasa dan menggantungkan es teh manis dalam plastik di bedeng tempat mereka istirahat. Glek, nelen air liur sajalah, hahaha.

Turun ke lapangan saat puasa, mashaAllah dah rasanya, hahaha.

Sudah pasti apa yang dilihat di proyek bakalan dituntaskan ketika buka, ditenggaklah es teh manis sampai 2 gelas. Mantap? Mantap benerrr, tapi seringkali tenggorakan menderita setelah beberapa hari puasa, hahaha. Cuaca yang panas, asupan cairan yang minim juga membuat bibir kering, pecah-pecah dan diwarnai juga dengan sariawan. Kalo udah begitu, puasanya jadi ngga nyaman, huhuhu.

Larutan Cap Kaki Tiga Solusi Untuk Panas Dalam Di Segala Situasi Berpuasa

Dalam 5 momen menantang saat berpuasa buat saya di atas, makanan dan minuman yang saya konsumsi ngga jauh-jauh dari es, goreng-gorengan, bersantan dan pedas. Seringlah saya nyerempet itu panas dalam, jadi musuh saya itu mah saat puasa, hahaha. Biasanya kalo udah kejadian gejala panas dalam, saya minum banyak-banyak dan ya stop dulu makanan minuman yang bisa memperburuk si panas dalam. Dan Alhamdulillah sih saya sudah kenal Larutan Cap Kaki Tiga dari dulu, kecuali waktu saya kecil deng, hehehe. Saat berpuasa biasanya dianjurkan minum Larutan Cap Kaki Tiga 1 botol isi 200 ml saat sahur dan 1 botol lagi saat berbuka puasa. Inshaa Allah panas dalam reda deh pemirsaaa.

Kenapa sih Larutan Cap Kaki Tiga bisa ampuh begitu? Jadi kalo dari baca-baca kandungan sih karena Cap Kaki Tiga mengandung Gypsum Fibrosum dan Calcitum yang berkhasiat untuk membantu meredakan gejala panas di tubuh, misalnya kalo kita udah sakit tenggorokan , sariawan, bibir kering dan sembelit. Dan soal kehalalannya juga ngga ragu karena sudah dapat sertifikasi halal dari MUI serta resmi terdaftar di BPOM. Lega yaaa..



Cap Kaki Tiga dan gorengan, soulmate, hohoho

Cap Kaki Tiga juga bisa dibilang pelopor minuman pereda panas dalam, pengalamannya sudah lebih dari 80 tahun kakaaak. Berbagai penghargaan sebagai brand terpercaya pun dipegang oleh brand Cap Kaki Tiga, jadi sudah ngga perlu diragukan lagi. Apalagi yang bikin saya makin happy karena ada varian untuk anak-anak dengan rasa buah yang disukai anak. Naya suka rasa jeruk. Mamanya pun suka sih, tapi rebutan dulu sama si ucul, hahaha.





Pastikan yang benar ya buibu pabapaak, hanya Cap Kaki Tiga ahlinya panas dalam. Perhatikan dengan seksama logonya, hohoho. Kalo pengalaman puasa kamu yang paling menantang kayak gimana sih? Ceritain dong di kolom komentaaar!


Baca juga pengalaman mengatasi panas dalam berikut ini, siapa tau ada yang senasib kakaaak!
Nia Nastiti: Puasa Makin Lancar dengan Larutan Cap Kaki Tiga
Sandra Nova: Cap Kaki Tiga Cegah Panas Dalam Saat Puasa untuk Ibu Menyusui
Andiyani Achmad: Puasa Bebas Panas Dalam dengan Cap Kaki Tiga





Love you life. :D

Wassalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh,

18 comments:

  1. Seru-seru banget pengalaman puasa menantangnya Mba Lisna. Gorengan yang dideketin Naya menarique. Haha. Itu bener banget hidangan Sumateranya. 3 Ramadhan di sono emang rawan panas dalam, baik sedia larutan cap kaki tiga gini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gorengan memang selalu menarik niaaa, hahaha.

      Delete
  2. Love your post dear! If you want you can check out my blog.I write about fashion, beauty, and lifestyle.Maybe we can follow each other and be great blogger friends!



    http://herecomesajla.blogspot.ba/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, sure I'll pay a visit to your blog.

      Delete
  3. saya juga paling suka kalo panas dalam minum penyegar cap kaki tiga, dari dulu sampe sekarang.... btw artikelnya bagus mbak ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tosss, sama kita, hehehe. Thank youu..

      Delete
  4. Jadi inget stok cap kaki tigaku dah sedikit hahahah, kemaren pas mudik ke Bandung diboyong biar ga ada masalah panas dalam karena pas lebaran pasti banyak makan yg berminyak, bersantan & pedes2 :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kudu stok selalu ini mah, biar amaaan.. Sekarang tiap pergi si ucul selalu nanya, "Bawa cap kaki tiga bolehkah?" eaa, hahaha..

      Delete
  5. Kamu mommy strong hihi. Sehat-sehat terus yaa..

    Cheers,
    Dee - heydeerahma.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kamu juga mbaaa, thank youuu.

      Delete
  6. Favorite aku banget deh ini.. minuman yang selalu ada di dalam kulkas.. seger bukan main buat sakit tenggorokan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ini masukin kulkas lebih seger sih yaaa.. Cespleng emang klo udah ada tanda2 panas dalam macam sakit tenggorokan.

      Delete
  7. Aku juga selalu stok larutan cap kaki tiga ini mbak untuk keluarga, biar bebas panas dalam khususnya saat bulan puasa kemarin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setelah bulan puasa, saat puasa sunah juga kudu stok mbaaaa, hehehe.

      Delete
  8. Aku juga waktu kecil puasanya pake iming-iming. Tapi ga mau ngelakuin hal yang sama ke Naeema....tapi paling dirayu pake cap kaki tiga anak aja hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rayuannya sehat ya ceuuuu, rayuan pulau kelapa deh, hahaha..

      Delete
  9. Naya itu kenapa gemes banget sih hahahahhaha... tapi ya emang Cap Kaki Tiga Anak ini enak banget lho. Darell aja doyan hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gemes turunan emaknyaaaa, hahahaha. Emang enak, sekarang naya kalo bekal bawa cap kaki tiga, hihihi.

      Delete