Follow Me @lisna_dwi

February 24, 2018

Resep Pecak Betawi yang Mudah dan Mantap



Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh,

Saya lahir dan besar di lingkungan keluarga besar mamih yang asli Betawi. Sudah pasti mulai dari cara didik, budaya hingga makanan pasti ya ala Betawi. Keluarga saya, terutama yang perempuan yang satu generasi dengan mamih atau kakak adiknya pasti bisa masak makanan khas Jakarta. Tapi generasi setelahnya, termasuk saya, biasanya rada cupu soal masak-memasak masakan asli Betawi, hahaha. Padahal kuliner khas Betawi itu endeus banget. Mau yang paling simple semacam tumis ikan teri sampai yang ribet kayak dodol, semuanya enak banget. Kadang saya bikin juga masakan khas Betawi ala keluarga saya, tapi masih telepon mamih buat tanya bumbunya, hahaha.


Kali ini saya mau sharing resep Pecak Betawi yang mudah dan mantap ala keluarga besar mamih. Mamih dari Pondok Gede, nah yang dari area lain bisa jadi resepnya agak beda. Lauk untuk pecak itu sangat bervariasi. Mulai dari ikan asin peda, oncom, aneka ikan laut dan air tawar pada dasarnya semua bisa dijadikan lauk bumbu pecak ini. Rasa bumbu pecak itu paduan antara asam, pedas, gurih. Sedangkan lauknya diolah dengam bumbu yang ngga neko-neko. Dalam resep ini saya memakai ikan mujaer yang digoreng.


Bahan-bahan Pecak Ikan Mujaer

Bahan dan Cara Membuat Ikan Goreng:

- Ikan mujaer 3 ekor, saya pilih yang agak besar lalu dipotong jadi 2 bagian.
- Air perasan jeruk nipis secukupnya
- Garam secukupnya
- Setelah ikan dicuci bersih, rendam dan tekan-tekan dalam air perasan jeruk nipis dan garam lalu diamkan setidaknya 15 menit.
- Setelah itu goreng hingga kering dan kecoklatan, sisihkan.


Bahan Bumbu Pecak:

- 12 butir bawang merah, besar kecilnya ngga perlu sama, hahaha. Saya sebenarnya kemarin minta si mbak menyiapkan 8 yang besar-besar, tapi ada anaknya jadi ya sudahlah, hehehe.
- 4 buah tomat hijau, belah 4
- 2 buah cabe merah besar, bisa diganti dengan cabe merah biasa juga.
- 12 buah cabe rawit merah, mau lebih pedas juga tinggal tambah aja cabe rawitnya, hehehe.
- 4 ruas jahe, potong agak besar, geprek
- 2 ruas lengkoas, potong agak besar, geprek
- Garam secukupnya
- Cuka masak secukupnya
- Gula pasir secukupnya
- Air 250-300 ml







Cara Membuat Bumbu Pecak:

- Bawang merah, cabe, jaeh dan lengkoas disangrai sebentar saja sampai dapat sedikit aroma. Bisa juga di dibakar, atau mentah tetap enak.
- Lalu semua bumbu tadi diulek bersama garam hingga teksturnya agak kasar. Garamnya jangan terlalu banyak dulu, kalo kurang asin bisa ditambah saat kuah jadi. Penambahan garam saat mengulek bumbu tujuannya juga supaya lebih mudah proses mengulek. Dan jangan diblender ya.
- Setelah bumbu diulek, campurkan air hangat sekitar 250-300 ml. Aduk dan cicipi rasa asin manisnya sesuai selera. Kalo saya sih ngga suka terlalu manis, jadi paling gulanya dikiiiiit banget.
- Tambahkan cuka masak secukupnya. Pakai sendok aja sedikit-sedikit biar ngga keaseman. Merek yang biasa saya pakai namanya Dixi. Entah ini merek satu-satunya yang saya tau dari kecil, ngga tau merek lain, hahaha.
- Terakhir tambahkan tomat potong.





Cara penyajian Pecak Ikan Mujaer

- Tata ikan dan piring atau mangkuk saji, jangan gunakan piring datar ya. Pan nanti direndam bumbu pecaknya kakaaak, hehehe.
- Siram dengan bumbu pecak. Diamkan sebentar sampai bumbu meresap.
- Santap dengan nasi hangat, mantaaaap.






**

Bumbu pecak ini potongannya agak kasar, jadi memang buat yang ngga suka makan jahe semacam menghadapi ranjau, hahaha. Cara lain si jahe dibelah menjadi 3 aja lalu geprek. Jadi tetap kelihatan jika ingin dihindari atau disisihkan, hehehe. Kalo resep masakan Betawi favorit kalian apaan? Share dong mpok, bang, encang, enciiing!

Love you life. :D

Wassalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh,

11 comments:

  1. Waa,dari penampakannya kok menggugah selera banget. Bahannya pun gampang,kapan2 coba ah..pinginnn

    ReplyDelete
  2. Waa,dari penampakannya kok menggugah selera banget. Bahannya pun gampang,kapan2 coba ah..pinginnn

    ReplyDelete
  3. Seger banget ngeliatnya, jadi pengen nyoba bikin ini. Makasih mbak resepnya :)

    ReplyDelete
  4. Mbak, saya langsung laper. Makasih sudah berbagi resepnya ya.. Kpn2 saya coba praktekkin. Kebetulan menu ikan termasuk salah satu menu favorit suami juga.

    ReplyDelete
  5. Waduuu salah banget w baca postingan ini di kereta. Laper maksimal jadinga.

    W juga suka pecak. Apalagi kalo dimakan pake nasi yang baru mateng. Syurga duniaa. Endeuuuz. Ikan emas juga enak sis cuma banyak durinya:")

    ReplyDelete
  6. waaa harus bikin nihhh, makasih ya Lis resepnyaaa...

    ReplyDelete
  7. gini ya akamsi... W pengen ngasih saran, kalau masak2 coba tetangga ini dihubungi hahahah apalagi kl makanan2 betawi yg endang2 giniiii.. kan ngiler liatnyaaa :D

    ReplyDelete
  8. Aduh Mpooook, aye jadi inget banget ini sama tetangga di Jagakarsa. Biasa aye panggil emak. Suka banget masak ginian dan suka bagi ke anak kosnya inih :D.
    Liat postingan ini jadi pengen nyoba. Tapi tomat ijo kayaknya jarang deh di sini. Tomat merah aja lah gpp ya :p

    ReplyDelete
  9. Utk jahe pasti aku skip :p. Ga bisa banget makan ama jahe... Duuh baca ini jd inget pecak di warung mak dower yg enaaaak itu :D. Kayaknya kalo aku bikin sendiri, aku ga yakin ama rasanya mba. Mending pesen ato beli jadi :D

    ReplyDelete
  10. waahhhh seger banget, jadi pengen nyoba icip-icip nihhh hhaha

    ReplyDelete
  11. Pecak juga idamanku dimakan dengan nasi anget. Makasih ya resepnya, biasanya ku cuma makan aja, ga pernah tanya resep ke mama. hehehe....

    ReplyDelete