Follow Me @lisna_dwi

March 27, 2019

Bagaimana Menghadapi Alergi Pada Anak Ala Saya



Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh,

Belakangan saya mengetahui bahwa anak saya memiliki alergi yang cukup parah. Tulisan ini saya buat untuk menceritakan pengalaman bagaimana menghadapi alergi pada anak ala @lisna_dwi aka saya ya. Mohon jangan dijadikan single reference yah, karena kondisi tiap anak bisa berbeda-beda. Sangat penting untuk tetap berkonsultasi dengan DSA langganan, serta jangan lupa baca sumber literatur yang terpercaya. Dalam kasus alergi anak saya, saya sudah konsultasi dengan 2 DSA yang memang saya percaya dan jadi tempat konsultasi saat anak saya sakit atau sekedar imunisasi.


Waktu bayi memang si ucul pernah terkena dermatitis atopik tapi saya hanya perlu memperhatikan asupan makanan saya dan mengoleskan salep resep dokter pada bagian yang terkena si dermatitis atopik. Lalu, memasuki usia balita tiap batuk pilek pasti DSA si ucul selalu mengharuskan apapun yang serba bulu disingkirkan dan debu harus dibersihkan. Dokter sudah bilang anak ini memang ada kecenderungan alergi. Nah biasanya setelah boneka, karpet atau selimut berbulu sudah disingkirkan akan sembuh dengan sendirinya. Namun, kejadian berbeda di sekitar 1,5 tahun lalu ketika setelah makan kacang mede dengan porsi agak banyak untuk ukuran anak balita ya. Hmm kira-kira segenggam tangan saya ketika ditutup. Kemudian reaksi alergi muncul dan ternyata cukup parah. Sekujur badan langsung ruam-ruam, bentol merah, hingga semalaman ngga bisa tidur dan kami akhirnya harus ke UGD jam 3 pagi. Lalu si ucul disuntik obat alergi dan setelah itu barulah mereda alerginya.

Baru kali itu saya menyaksikan sendiri ada orang yang alergi kacang, biasanya cuma nonton atau baca aja kan ya. Ternyata kejadian di anak saya, kacang mede pula, padahal kan enak ya, huhuhu. Nah setelah ketahuan si ucul alergi kacang mede lah ternyata alerginya ngga cuma itu, makin bertambah usianya makin banyak ketahuan alergennya, huhuhu. Jadi dalam beberapa bulan ini alerginya makin parah. Karena bolak-balik ke dokter, solusinya bukan obat-obatan tapi hanya menyingkirkan pencetus alerginya. Pencetus alergi si ucul antara lain: bulu, debu, asap dan bunga. Iya bunga kamu ngga salah baca, hahaha. Itupun ketahuan ketika kami jalan-jalan ke taman bunga nusantara dan baru separuh keliling eh dia batuk-batuk dong. Dan ya fixed lah si nektar atau polen si bunga juga bikin alerginya kambuh, ihiks.

Menghadapi persoalan alergi pada si kecil di beberapa bulan terakhir tahun 2018 sempat membuat agak menguras emosi sih. Karena alergi yang dialami Naya membuatnya bolak-balik flu dan batuk tanpa henti. Sampai berat badannya turun 2 kg dan makin kuruslah anak itu, ihiks. Padahal mamanya mah kaga turun-turun berat badannya, derita guwe yak, hahaha. Anyway, sudah jadi rahasia umumlah ya anak sakit dan kemudian kurus lalu menjadi sasaran keprihatinaan keluarga serta sanak saudara. Apalagi melihat bentukan badan mamanya macam lulusan balita sehat se-kabupaten, hahaha. Jadi ada masa di mana cukup kepikiran walau kalo sampai level stres si alhamdulillah engga. Apalagi kalo suami udah mulai ikut-ikutan terpengaruh omongan orang yang menyarankan ke dokter lah, kasih obat lah, antibiotik lah, grrr... hahaha.

Masa-masa berat badan turun terus, huhuhu


Saya cukup keras kepala soal tidak memberikan sembarang obat pada anak saya, terutama kalo sakitnya hanya flu batuk atau demam. Dari si ucul bayi, kalo demam saya dan suami mengandalkan skin to skin. Obat penurun demam baru kami berikan setelah dia makin besar, berhenti nenen dan udah ogah skin to skin, hahaha. Belakangan malah dia bilang malu kalo skin to skin, alhamdulillah udah timbul fitrah malu. Ada 2 buku panduan yang jadi pegangan saya sejak si kecil lahir, karangannya Dr Apin dan Dr Wati. Pernah ada masa saya terlalu rajin ikutan forum tapi malah jadi pusing sendiri karena terlalu banyak sumber, hahaha. Sejauh ini alhamdulillah 2 buku ini lumayan jadi gacoan saya, kalo kurang puas barulah cari sumber literatur lainnya. Demikian pemirsaaa..

Baca juga Skin to skin untuk menurunkan demam anak

Buku andalan anti panik kala anak sakit, hahaha


Tips Menghadapi Alergi Pada Anak Ala Saya


1. Berusaha untuk ngga panik dan mudah terpengaruh. 

Jadi prinsip saya karena saya yang sehari-hari menghadapi anak saya, saya juga tau betul saya sudah kasih vaksin lengkap ke anak, jadi kalo ada orang luar bilang A,B,C,D,E anggap aja sebagai bentuk kasih sayang dan sebisa mungkin ngga dibikin baper. Walaupun kadang yang suka parno si papanya si ucul yak, hahaha. Makanya saya sangat terbantu dengan 2 buku tadi, kalo mulai goyah baca-baca lagi sumber literasi andalanque. Nah kalo punya pengasuh atau nanny, prinsip ngga panik dan ngga mudah terpengaruh ini kudu harus juga diedukasi ke mereka. Alhamdulillah, rezeki luar biasa dari Allah saya punya mbak pengasuh yang sayang banget sama si ucul dan bisa belajar untuk  tidak panik dan tidak mudah terpengaruh. Bahkan si mbak bisa tegas bilang tidak ke neneknya si ucul, hahaha.

2. Jika memang anak pernah mengalami alergi atau ada keturunan alergi sebaiknya coba ceritakan ke DSA kondisi tersebut selengkap-lengkapnya. 

Sesimple dulu pernah kena dermatitis atopik, lalu sewaktu bayi pernah alergi susu dan turunannya. Selain itu ternyata jika neneknya atau bahkan tantenya punya alergi pun bisa juga mengindikasikan si kecil mungkin punya bakat alergi. Kebetulan saat beberapa bulan kemarin si kecil bolak-balik batuk, DSA langganan selalu bilang: singkirkan semua boneka, bersihkan debu-debu, selimut bulu, binatang berbulu pindahkan ke kelurahan lain, apapun yang berbulu jangan dipakai, jauhkan dari asap, hindari makanan bervetsin, berpengawet, atau yang ngga alami, cokelat dan turunannya, kacang-kacangan, dan beberapa lainnya. Banyak ya?! Nah setelah dirunut ternyata mama mertua/neneknya si kecil alergi dingin dan alergi debu. Lah klop kan, jadi ya ada faktor external juga faktor genetis. 

3. Nah jika sudah tau ada beberapa kemungkinan alergen yang menyebabkan anak alergi, cara yang mujarab dihindari itu pencetusnya. Obat bukan solusi utama untuk mengatasi alergi. 

Caranya? Ya hilangkan pencetus, lalu observasi. Kalo masih ada boneka, singkirkan. Bahkan barbie sekalipun. Pokoknya jangan anggap remeh mainan yang kelihatannya hanya punya sedikit bulu atau rambut. Simpan. Cuci bersih mainan, jangan tumpuk banyak barang bahkan buku sekalipun. Obat itu dari pengalaman saya menghadapi alergi si kecil bukanlah solusi utama, seriusan. Dan alhamdulillah saya punya DSA andalan yang punya prinsip yang sama. Menurut DSA-nya, percuma minum obat kalo pencetus alergi masih ada di sekelilingnya dan tidak diatasi. Debu semua lap bersih, sapu pel lap-lap tiap hari. Kalo ada orang rumah yang merokok, suruh berhenti, hahaha. Yang paling akhir saya hilangkan adalah binatang peliharaan berbulu. Seriusan itu ngaruh banget. Paling bener si si anabul ini memang dipindah ke rumah lain ya karena bulunya itu bukan cuma yang tampak aja yang bahaya, tapi yang hancur dan menyebar ke perabot rumah macam sofa dan gorden yang lebih bahaya. Karena mudah banget terhirup dan ya jadilah batuk alergi tiada henti dan sambung-menyambung menjadi satu itulah Indonesia. Suami udah kayak menganggap si anabul ini anak pertamanya, jadi diberikan ke orang lain semacam buang anak sendiri, hahaha. Jadi solusi yang saya lakukan adalah, membuat kandang buat anabul di bagian luar rumah, yang sirkulasinya cukup baik, luas kandangnya juga memadai dan tutup pintu serta akses jendela yang terkoneksi dengan kandang kucing tadi. Jangan dibuka sama sekali. 

Binatang peliharaan berbulu macam ini? Big NO NO


Serbuk sari pada bunga bahkan bisa jadi pencetus alergi.

Bunga di depan balkon rumah ini sampai harus saya tebang karena bikin alergi kumat, padahal baguuus, hahaha.
Taman bunga yang indah tapi membuat batuk sepanjang jalan, hahaha

4. Jangan segan dan malas mencari 2nd opinion selain dari DSA utama. 

Nah, ini saya lakukan supaya suami lebih yakin kalo anak kami itu cuma alergi tok. Karena dia sempat parno si kecil kena TB atau flek karena batuk yang sambung menyambung. Oya jangan langsung percaya ya kalo baru disuruh mangap anaknya udah dibilang pneumonia lah, TB lah, flek lah, lantas dikasih obat macam-macam bahkan antibiotik. Akhirnya saya konsultasi ke DSA lain yang juga beberapa kali menangani anak saya dan saya serta suami juga cocok banget sama dokter ini. Sayangnya dokter ini cukup hits dan pasiennya banyak, jadi saya dan suami males antri kelamaan, hahaha. Dan gunanya 2nd opinion buat saya ternyata selain meyakinkan soal gejala alergi yang ada juga ternyata menambah pengetahuan soal alergi ini. Qadarullah si dokter dan ketiga anaknya juga punya alergi yang setipe sama anak saya. Bahkan dia sampai absen ke rumah mertua selama 3 tahun karena di rumah mertua ada anjing yang bebas keluar masuk area rumah. Dan dari DSA kedua ini juga tambahan info soal alergi anak saya ini lebih jelas. Alergi yang muncul belakangan adalah alergi bunga. Ini saya baru tau dari DSA kedua. Dan makanan seperti cokelat, yang mengandung vetsin dan pengawet memperparah kondisi saja walau bukan pencetus utama alergi si kecil.  

5. Hindari makanan atau pemakaian benda yang bisa memperburuk kondisi alergi. 

Apa misalnya? Paling gampang si makanan. Si ucul kalo makan cokelat yang rada sembarangan pasti batuk. Bahkan pernah makan astor ukuran kecil, cuma 3 batang, malamnya batuk sampai sejam. Sepulang sekolah batuk-batuk, setelah ditanyakan ternyata dikasih brownies oleh temannya. Dan saya bukan tipe pemendam dan menggerutu di belakang doang, saya biasanya akan langsung japri gurunya bilang kondisi yang ada, ya walau kadang menggerutu di belakang tetep jalan, hahaha. Oiya jangan kalah sama anak. Kalo dia merengek minta sesuatu yang saya tau itu akan bikin alerginya kumat saya akan tegas bilang tidak dan saya kasih tau konsekuensinya. Lain waktu saya sengaja kasih dengan tujuan supaya dia tau akibatnya. Seperti yang sudah diduga, dia kemudian batuk-batuk lumayan lama, lalu si ucul kapok sendiri deh, hahaha. Saya juga ga segan bilang kalo kamu makan A, konsekuensinya begini. Kalo makan B, konsekuensinya begini. Lalu ajak si kecil mengingat rasanya waktu sakit atau saat alerginya kambuh. Bukan nakut-nakutin ya, kalo nakut-nakutin nanti dampaknya akan bikin trauma. Alhamdulillah berhasil sih cara ini.

6. Informasikan ke sekolah anak, anggota keluarga lain dan siapapun yang akan berinteraksi dengan anak dalam kurun waktu tertentu. 

Jadi bahkan kakek neneknya, om tantenya siapapun kalo mau kasih sesuatu harus izin saya. Agak ribet dan terkesan protektif sama anak? Atau dibilang belagu karena apa-apa ngga boleh? Bodo amaaaat, hahahahaha. Karena yang bilang begitu ngga ngadepin kondisi berbulan-bulan si anak batuk ngga berhenti, atau kala malam dan pagi menjelang batuknya nonstop bisa sejam lebih bikin ngga nyaman anak. Jadi seriusan, mending siapapun yang mau kasih sesuatu yang akan masuk tubuh anak gw bilang dulu dan minta izin ke gw, bodo amat dibilang ribet, hahahaha. Pisss..

7. Utamakan home treatment dibandingkan penggunaan obat. 

Sebenarnya ini bukan karena alergi juga si saya melakukan home treatment. Saya dari si ucul bayi prefer home treatment aja. Kalo demam utamakan skin to skin dan minumin si kecil banyak air. Kalo flu ya dijemur aja sama diuap pakai olbas. Kalau batuk dikasih air jahe sama digelonggong sama air putih, hahaha. Setelah tau Naya punya berbagai macam alergen, saya agak patah hati karena ternyata ngga boleh pakai balsem Vicks. Dan apapun yang berbahan dasar kamper dan kapur barus harus dienyahkan. Alhamdulillah ternyata Naya cocok pakai Young Living Oil Essentials. Pernah nyobain juga Kutus-Kutus tapi suami ngga suka wanginya yang jamu banget. Beda dengan minyak esensial Young Living yang wanginya pun enak. Biasanya saya pakai buat oles-oles setelah di dilute atau di diffuse.     

Baca juga Review Diffuser InnoGear Untuk Essential Oil

Young Living kala flu melanda

Young Living saat batuk

Young Living buat anti alergi, saya pakai lebih ke pencegahan dan dioles setelah pakai dilute RC+Peppermint

Young Living Essential Oil andalanque

**

Wow semoga tulisan panjang ini ada faedahnya, hahaha. Kali ini semi curhat karena akhirnya bisa mengatasi masa suram quarter akhir 2018 lalu di mana si anak bolak-balik batuk karena alergi. Berat badan si ucul pun berangsur naik setelah sempat drop sampai 2 kg saat batuk alergi melanda tempo hari. Kalo ada yang mau ditanya atau mau sharing silakan ya buibu pabapaaak... 


Love you life. :D

Wassalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh,

29 comments:

  1. Wah aku juga pencinta essential.oil nya young living. Kepikiran juga untuk sharing di blog mengenai manfaatnya, jadi terinspirasi ini :)

    ReplyDelete
  2. Itu buku Q&A smart parents for healthy children jimat banget deh :D dari jaman Raya kalau ada masalah pasti buka2 buku itu dan nyoba home treatment dulu sebelum ke dokter & ngasih anak obat. Apalagi kalau cuman common cold, Ibu2 wajib punya karena obat anti panik :D secara kl anak sakit pasti kita panik banget.
    Semoga ucul cepet hilang alerginyaaa, semakin gede semoga imun tubuhnya semakin baik jadi alerginya bhay

    ReplyDelete
  3. nah ini nih, kdg reaksi alergi pada anak juga kan beda2 ya. Jd sbg buibu hrs jeli, rajin baca n gak gampang ks obat sembarangan. Cuma ya gtu deh, kdg klo anak sakit suka lsg galaaauuu. haha

    ReplyDelete
  4. Bermanfaat banget Mba buat aku biar ga ngegampangin apa-apa obat. kai kayaknya agak mudah batuk karena debu juga kemaren2. Nanti bersih2 rumah gede2an deh kalau begitu biar sembuh. Makasih banyak kemarin Kai dikirimin YL yang RC sama kayu putih apa itu eucalyptus? Bermanfaat banget Mba. Semoga Kaka Naya makin setrong dan lama2 ga alergian ya :D

    ReplyDelete
  5. Pengen cobain YL dari duluuuu. Kayanya bakal cocok buat anak anak yaaa, eh buat dewasa juga oke yaaaa.. Emang repot kalo anak anak alergi, mesti bener bener dicari penyebab alerginya dan sebisa mungkin dihindari yaaa

    ReplyDelete
  6. Aku udah cobian yang YL Myrtle mba terus lagi cobain kutus-kutus emang iya baunya ga enak hahaha mendingan YL dan setuju pencetusnya yang harus dihindarkan kalau anak alergi y mba sharingnya detail noted banget ini

    ReplyDelete
  7. iya betul, kalau alergi yang kudu dihindari adalah pencetusnya. Akupun alergi minum es atau makanan dingin, bisa langsung batuk berhari-hari dan demam. Maka, daku sangat menghidari es dan makan yang dingin-dingin, misal makanan yang didinginkan di kulkas. Oh nasib...alergi---alergi...

    ReplyDelete
  8. Beberapa kali baca label makanan impor, tertulis bahwa makanan itu diolah dengan peralatan yang sama dengan yang dipakai untuk mengolah kacang. Terus beberapa kali lihat film anak luar negeri, disebutkan tokohnya alergi kacang. Saat itu bingung aja, bagaimana kacang bisa buat alergi, dan saya kira hanya ada di luar negeri. Ternyata ada juga anak Indonesia yang alergi kacang

    ReplyDelete
  9. Alergi ini peer banget deh. Dulu kid1 juga ada alergi dan aku telat taunya. Beruntung kid4 ini aku tau dari awal, jadi aku jauhin makanan2 yg bikin kambuh.

    Kid4 ini alergi sama kacang tanah, kalau yg lain masih oke sih

    ReplyDelete
  10. Dulu waktu masih kecil saya juga alergi,Sama dokter dites banyak banget alergennya. tiap pagi selalu bersin2, sering flu..suka malu sendiri Di sekolah Karena suka sentrap sentrup..Kalo makan udang sekujur badan langsung bentol2 merah besar2 Dan gatal.. entah kenapa lama2 kebal sendiri, sekarang udah gk separah dulu alerginya, makan udang juga gak pernah gatal2 lagi

    ReplyDelete
  11. Kami juga sekeluarga Ada riwayat alergi MBA..suami alergi obat & debu, anak alergi Susu sapi waktu batita, Saya alergi logam & seafood..tp klo badan lg fit sih ga masalah..anak2 seiring usia bertambah n Makin just juga alerginya berkurang

    ReplyDelete
  12. Saya termasuk orang yg panikan, apalagi kalo sesuatu terjadi pada anak kayak gini kena alergi maunya cepat2 beli obat aja. .

    ReplyDelete
  13. Mba semoga anaknya selalu sehat ya. Samaan nih anak alergian. Anakku malah ga bisa kena udara panas, makanya sekarang anak di kampung dengan udara dingin. Awal-awal aku panik banget, pas semua badannya merah.

    ReplyDelete
  14. Duh, ikut sedih baca nya. Kebayang perjuangan ibu dan anaknya menghadapi alergi. Semoga sehat2 terus ya. Ohya aku juga lagi ikhtiar pake oil YL. Yg RC aku kasihin keertua krn beliau suka batuk2, yg peppermint favorit aku. Udah mau habis ini 😅

    ReplyDelete
  15. model2nya sama nih dg anakku yg nomer 2..batuk bersin gak kelar2 tapi makan dan aktifitas lainnya normal.. Serasa pengen cobain produknya YL..

    ReplyDelete
  16. ternyata alergi ini ga boleh dianggap remeh ya mbak. aku jadi banyak tau nih tentang alergi ini. makasih sharingnya ya mbak, bermanfaat banget.

    ReplyDelete
  17. Saya pakai yang RC, pengen nyobain yang lainnya juga nih. Untuk alergi anakku.

    ReplyDelete
  18. Penuh perjuangan ya mba kisah alerginya Ucul, Alhamdulillah sudah membaik ya udah tahu pemicu dan menghindarinya, sehat selalu cantiik

    ReplyDelete
  19. Pakai Young Living juga ya mba.. well if it works why not! Susahnya alwrgi memang harus tau pencetusnya

    ReplyDelete
  20. Ken ayu itu gejala asma, dan udah 2kali ke RS karena tiba2 sesak nafas. Kasin banget kalo liat anak udah terkena alergi ya mba huhuhuhu

    Belum pernah sama sekali nyoba YL. Dulu pernah nyoba kw nya YL mba. Dan lumayan juga mujarab buat baby yg lagi kena bapil

    ReplyDelete
  21. Paling sedih kalau anak kurang sehat, ya,,
    Apalagi kalau sampai turun berat badannya. Untung ada Young LIving yang bisa mengatasi alergi pada anak. Bunda jadi tenang, deh!

    ReplyDelete
  22. Duh, sedih juga ya mba kalo si adek kena alergi. Kalo jalan keluar harus hati-hati bener ya mba.

    Btw, aku juga sering lihat review positif YL, mba. Semoga mujarab terus ya buat bantu hindari alergi :))

    ReplyDelete
  23. Saya suka ikut sedih kalo dengar ada anak yg kena alergi, semoga YLnya bisa membantu mengurangi alergi ya mbak.

    ReplyDelete
  24. sama banget ini, Nurani juga alergian sejak bayi, bobotnya juga terus turun, aku lagi nyoba sih ini pake oil oilan tapi belum semua masih pengen berlajr lagi, baca ini karena banyak kesamaan jadi pengen serius belajar ttg oil

    ReplyDelete
  25. wkwkkwkwk salfok ma kata2 gacoan. andalan lau banget ya? wkwkwkw

    btw naya jangan turun berat badannya, biar aku aja aku ikhlas hehehehehhehe! btw YLnya menarik buat dicoba

    ReplyDelete
  26. Jadi ingat waktu fisio terapi dek Bi karena batuk, ada bayi usia 3bln klo ga salah. Batuk parah sampai aku sedih dengernya, ternyata batuk alergi karena si ibu makan makanan yang bikin bayinya alergi

    ReplyDelete
  27. Young Living emang banget ini terkenal bagus dan aman untuk anak2 kita ya moms.. Seneng liat dia happy

    ReplyDelete
  28. Wah, ternyata memang ada tipe orang yang lebih rentan alergi ya mbak?

    Klo debu, pak suamiku juga gitu. Bisa muncul bentol2 berair yg nyebar parah klo ranjang atau sarung bantalnya udah berdebu. Tapi ternyata si kecilnya mbak lebih parah ya, banyak amat alergennya.

    Oiya, 2 buku itu penerbitnya Intisari sama apa ya (yg Orangtua Cerma Anak Sehat)? Besok coba kucari buat dijadikan tuntunan wkwkwkkw

    ReplyDelete