Follow Me @lisna_dwi

November 24, 2022

Highlight 2020-2022: Resign Dan Pandemi




Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh,

Bagaimana kabar #dirumahaja ni teman-teman? Semoga Allah kasih kesehatan dan berikan perlindungan selalu yaaa.. Walau blog post ini sempat tertunda berbulan-bulan, finally saya bisa menyelesaikan tulisan ini: Akhirnya Saya Resign. Saya resign setelah bekerja selama 9 tahun 7 bulan di Holcim Indonesia, hingga kemudian berganti nama menjadi Solusi Bangun Indonesia. Lama juga yaaa. Padahal sih tadinya cuma mau kerja di Holcim/SBI 5 tahunan ajalah. Eh ngga kerasa tau-tau udah mau 10 tahun aja, hahaha.

Total saya bekerja menjadi buruh corporate atau sarkasnya cungpret ya sekitar 13 tahun. Saya pernah kerja di stasiun TV, advertising agency hingga jadi orang brand di sebuah perusahaan penghasil bahan bangunan. Jadi pengalaman saya memang dibentuk di dunia brand, marketing, creative dan komunikasi. Ketika saya mengabarkan akan resign di akhir Desember 2019, banyak orang bertanya-tanya, WHY LISNA, WHY?! Hahaha.. Rekan kerja, kolega hingga vendor melihat saya sebagai wanita karir banget, wanita pekerja kantoran. Mostly pada kaget dan ngga percaya ketika saya bilang resign karena emang mau resign aja dan jadi stay home mom/housewife tok, hehehe.


2019 Yang Rasanya Nano-Nano

2019 bisa dibilang saya totalitas banget di kerjaan, lah biasanya gimana siiis, hahaha. I mean, tahun itu benar-benar sibuk banget. Company tempat kerja waktu itu diambil alih oleh salah satu BUMN dan banyak banget penyesuaian yang harus dilakukan. Karena saya bagian brand marketing ya salah satunya adalah mengurus pergantian brand, dari A to Z. Saking saya ngerasa sibuk banget-banget lalu merasa seperti sedikit sekali waktunya buat si ucul. Jadinya sering nangis sama paksu karena ya dilema dalam hati. 

Alhamdulillah sambil kerja masih berusaha meluangkan waktu buat ikut berbagai kajian. Makin banyak ilmu yang saya baru paham; soal menerima qadha dan qadar, soal peran ibu dan istri, soal konsep rezeki, soal mencari ilmu, soal kontribusi bagi dakwah, dll. Alhasil perasaan untuk resign tuh semakin menggelora, hahaha. (((Menggelora))) Saya pribadi merasa bersalah karena banyak mengorbankan waktu buat keluarga dan mostly waktu saya buat ngejar dunia, huhuhu. Apalagi dengan pekerjaan yang subhanallah load-nya sampai rumah rasanya tuh sudah lelah. Belum lagi banyak sekali perubahan dalam perusahaan yang membuat saya makin berat dalam bekerja, dan jadi bertanya lagi ke diri sendiri, "Gw ngelakuin ini buat perusahaan dan bertukar waktu, energi dan perhatian dengan keluarga itu worth it ngga sih?!" Ngga munafik saya masih butuh uangnya memang, hahaha. Apalagi adik masih belum lulus saat itu. Tapiiii di tahun itu adik lulus alhamdulillah, langsung dapat kerja dan cicilan mobil saya sudah selesai. MasyaaAllah akhirnya saya punya priviledge dalam hal finansial, finally alhamdulillah, huhuhu.

Setelah kemudian shalat istikharah, dapat ridha paksu, meminta pengertian ke mamih dan adik, akhirnya saya bulat mengajukan resign. Setelah kerjaan launching brand baru, saya harus resign pokoknya. Kemudian sebelum orang-orang cuti akhir tahun, saya mengajukan resign ke atasan saya. Walau disuruh pikir-pikir lagi tapi keputusan saya sudah bulat untuk resign. Dingatkan teman-teman bahwa kalo saya tahan sampai masa kerja tepat 10 tahun saya akan dapat bonus LM, ahh tak peduli pokoknya saya mau resiiiiign, hahaha. 

2020-2022 Pandemi Dan Dinamikanya

Ini dinamikanya buat saya personally ya, hahaha. Setelah resmi resign di bulan Februari 2020, Covid19 saat itu masih jauh rasanya, ah wabah penyakit di Cina aja. Pun di Eropa juga masih terasa jauh. Circa Februari-Maret 2020 saya baru mulai menikmati momen-momen antar jemput anak, kursus nyetir, antar mamih ke RS buat check up, staycation, dll. Lalu awal Maret 2020, BAM! qadarullah wabah Covid19 sampai juga di Indonesia. Panik ngga? Awal-awal saya sempat panik dan ikutan nyetok berbagai macam kebutuhan rumah tangga. Sekolah si kecil pun jadi full online. Semua berubah drastis. Subhanallah.

Allah memang The Best Planner, so true. Saya tipe orang yang kurang bisa WFH. Jadi dulu pun saya kalo kerja ya mending di kantor. Bagi saya di rumah itu ya fokusnya harus ke keluarga dan urusan rumah. Walaupun aktivitas saya dan anak saya beda, tapi saya ngga perlu menunda perhatian atau kebutuhannya karena pekerjaan. Qadarullah saat pandemi dimulai semua pekerja kantoran mostly diharuskan WFH. Jadi Allah sudah paling tau apa yang terbaik buat saya, huhuhu. Jadilah saya selama pandemi disiplin di rumah. 

Sekolah si ucul 100% online, saya pilih full online sih karena parno juga dan kebijakan sekolahnya saat pandemi ngga jelas dan cenderung meremehkan. Jadi ya pencegahan diantisipasi sendiri deh ya. Lagipula anak baru, saya ngga kerja kantoran jadi insyaaAllah bisa saya handle sendiri. Paling sesekali si kecil merasa bosan karena ngga bisa kemana-mana. Padahal rencana setelah resign tuh segudang, hahaha. Sebelum resign bur-buru bikin passport supaya bisa plesiran ke luar negeri minimal negeri tetangga. Tapiiii ya itu lah takdirnya Allah disuruh menebus 13 tahun kelayapan karena kerja jadi stay benar-benar di rumah. 

Apakah saya betah di rumah aja? Surprisingly saya sangat betah, hahaha. Saya menikmati masa-masa di rumah dan ngga kemana-mana. Aktivitas saya memang selow sih, jualan tipis-tipis, jadi kontributor bantu-bantu komunitas dakwah, dan ya mengurus rumah tangga deh. Niatnya dulu resign mau fokus juga jadi konten creator tapi qadarullah pandemi kan ya jadi tertunda deh, hehehe.

Saat pandemi juga saya akhirnya bisa nyetir mobil. Apakah sudah mahir? Tentu saja beluuum, hahaha. Cuma lumayan udah bisa nyetir sampai Cibinong dan Tangerang PP dan lewat jalan biasa ya bukan tol, hahaha. Tapi terus ya sering banget nyerempet, bikin mobil baret dan lain-lain. LOL. Sedih sih tapi gimana dooong, ngga baret ngga belajar dooong, eaaa, ahahaha. Lalu bulan Juli tahun ini saya kecelakaan motor, saya naik gojek dan ditabrak motor lainnya. Kejadiannya di mana coba? DI depan rumah saudara-saudaraaa.. Alhamdulillah masih dalam perlindungan Allah, saya pakai helm yang cukup baik kualitasnya. Saya kebentur beton jalur hijau separator jalan itu di tubuh bagian kanan dan kepala. Alhamdulillah kepala aman dan efeknya hanya pusing, sedang pergelangan tangan sempat bengkak dan sakit, lalu lebam di beberapa bagian tubuh bagian kanan. Setelah itu sampai November ini saya belum berani nyetir mobil karena masih agak trauma, huhuhu. Jadi buat yang mau naik motor lalu ngga pakai dengan alasan ah dekat ini ngga apa-apa lah ngga pakai helm. Saya kecelakaannya di depan rumah wahai semuaa, huhuhu. Dengan rahmat Allah masih terlindungi saat kepala ini terbentur beton, alhamdulillah.

Apalagi ya, bolak-balik dikasih ujian (semoga ujian yah, aamiin) sama Allah. Alhamdulillah aman sentosa jaya jaya jaya, hahaha. Pandemi juga ternyata jadi cara Allah buat menyortir orang, hal, kebiasaan yang kurang baik buat diri ini. Benar-benar dikasih banyak hikmah dan petunjuk, masyaaAllah dah pokoknya hidupku dinamis, hihihi. 

Di awal tahun 2022, setelah hampir 2 tahun lolos ujian Covid19, akhirnya kena juga sekeluarga. Alhamdulillah si mbak di rumah negatif dan sehat wal afiat jadi kami bisa diurus mbak deh. Isoman di rumah dengan kondisi yang alhamdulillah masih terkontrol. Hanya seperti flu ringan, si kecil sempat sedikit batuk, penciuman dan semua alhamdulilah normal. Sekolah pun tetap berjalan seperti biasa, karena kan online juga sih. Saat itu saya pilih isoman 14 hari aja supaya aman dan ngga beresiko menularkan ke orang lain. Sebulan kemudian baru si adik dan mbak yang positif Covid19.

Dan di tahun ajaran baru 2022/2023 akhirnya sekolah mulai dibuat offline 100%. Si kecil akhirnya saya pindahkan sekolahnya karena setelah melalui berbagai pertimbangan dan minta petunjuk Allah lewat shalat istikharah. Alhamdulillah si ucul happy selalu di sekolahnya yang sekarang, walau kadang suka kangen dengan sekolah asalnya dulu. Kalo ditanya kenapa pindah, apa ngga sayang. Pertimbangan pindah sekolah karena ada hal prinsip yang saya tidak setuju dan menurut saya kok gitu. Kehilangan uang ya sudahlah, ikhlas aja. Saya ngga bisa jadi orangtua yang bitter atau nggerendul di belakang soal kebijakan sekolah atau materi yang disampaikan, tapi saya tetap menyekolahkan anak saya di situ. Begitu ceritanyaaa.. 

***

Baiklah saya sudahi dulu deh ya tulisan pembuka masa hiatus saya ini. Sayang abis bayar perpanjangan domain tapi kok ya ngga ditulis ini blog, hahaha.


Wa'alaikumsalam Warahmatullahi Wabarakatuh,

No comments:

Post a Comment